POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bangkitnya unicorn di Asia Tenggara

Bangkitnya unicorn di Asia Tenggara

Tham Siew Yan mengkaji perkembangan startup di Asia Tenggara, dan menggali lebih dalam kesuksesan unicorn di Singapura dan hub unicorn terbaru di Indonesia.

Startup milik swasta yang bernilai lebih dari US$1 miliar diawasi dengan ketat oleh negara-negara Asia Tenggara. Startup-startup ini berkontribusi terhadap penciptaan lapangan kerja, inovasi, peningkatan produktivitas, dan perdagangan lintas batas bagi negara yang menampung mereka. Hal ini juga menarik investasi karena potensi pertumbuhannya yang tinggi dan ekspektasi keuntungan di masa depan jika terjadi pembelian. Maka tidak mengherankan jika negara-negara, termasuk negara berkembang, bercita-cita untuk mencetak unicorn. Banyak negara ASEAN yang memiliki ambisi serupa. Indonesia, misalnya, sedang mengupayakan punya anak Tiga unicorn baru Dalam rencana pembangunan jangka menengah nasional tahun 2020-2024. Setelah mencapai tujuan tersebut, Indonesia meningkatkan ambisinya untuk meningkatkannya 20 lebih unicorn baruserupa dengan Gojek dan Tokopedia, pada tahun 2025. Demikian pula, Malaysia bertujuan untuk mencapai hal ini Lima monosit Pada tahun 2025, sementara Vietnam Perusahaan ini bertujuan untuk mengakuisisi lima unicorn teknologi pada tahun yang sama dan lima unicorn lainnya pada tahun 2030.

Pentingnya memiliki ekosistem startup yang sesuai

Ekosistem startup suatu negara merupakan faktor penting dalam mencetak unicorn. Singapura saat ini berada di peringkat kedelapan dalam peringkat ekosistem startup global terbaru yang disusun oleh Startup Genome. Indonesia berada di peringkat 41, disusul Malaysia (43), Thailand (52), Vietnam (58), dan Filipina (59). Maka tidak mengherankan jika Singapura memimpin kelompok startup di Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN). Negara ini sudah menjadi pusat keuangan di kawasan Asia-Pasifik, menempati peringkat ketiga dalam Indeks Pusat Keuangan Global tahun 2022, setelah New York dan London. Kondisi yang mendukung ini memungkinkannya menjadi tujuan utama dana modal ventura untuk menetap dan bekerja, sehingga menarik pengusaha asing dan lokal. Pada tahun 2022, Singapura dilaporkan memiliki hampir 4.000 startup teknologi, lebih dari 400 manajer modal ventura, dan sekitar 700 kantor keluarga.

Pertumbuhan unicorn di Singapura sedang stabil. Negara kota ini hanya mencetak tiga unicorn baru pada tahun 2022 dibandingkan dengan tujuh unicorn baru pada tahun 2021. Pada akhir tahun 2022, terdapat 26 unicorn di Singapura, dengan jumlah tertinggi yang dicetak pada tahun 2021. Lebih dari 40% dari unicorn ini beroperasi di Singapura. Bidang keuangan selain sektor yang terkait dengan keuangan (termasuk asuransi) dan e-commerce, disesuaikan dengan kebutuhan daerah. Namun, unicorn di Singapura lebih terdiversifikasi dibandingkan negara ASEAN lainnya, karena unicorn ini tidak hanya melayani pasar lokal atau regional.

READ  Menkeu: Pengurangan Subsidi BBM Bisa Dukung Perekonomian Indonesia

Indonesia adalah sarang unicorn berikutnya

Pada tahun 2022, Indonesia memiliki jumlah unicorn terbesar kedua di ASEAN setelah Singapura, dengan total 15 unicorn, dengan dua unicorn (perusahaan bernilai lebih dari US$10 miliar), GoTo dan J&T Express. Yang pertama adalah penggabungan dua unicorn tertua di Indonesia, raksasa ride-hailing dan pembayaran Gojek dan pionir e-commerce Tokopedia.

Pasar domestik Indonesia yang besar, meningkatnya kelas menengah, dan generasi muda yang paham digital berkontribusi terhadap pertumbuhan startup dan start-up, sehingga menarik investor untuk berinvestasi di proyek-proyek tersebut. Pada tingkat mikro, startup Indonesia berfokus untuk membangun merek lokal yang mudah diakses dan dikenal oleh konsumen lokal, sehingga berkontribusi terhadap perluasan yang diperlukan untuk lahirnya startup unicorn. Misalnya saja, Gocek berhasil membuat terobosan dalam layanan e-hailing dengan memanfaatkan populernya penggunaan ojek – layanan umum bagi warga perkotaan di provinsi tersebut.

Dari segi sektor, teknologi keuangan (fintech) memiliki pangsa startup yang lebih besar di Indonesia. Menurut perkiraan, 51% penduduk Indonesia mengalaminya Non-perbankan (tanpa akses terhadap perbankan atau lembaga keuangan), sedangkan kelompok underbanked (masyarakat yang memiliki akses namun memilih menggunakan jasa keuangan alternatif) mencapai 26% karena status kepulauannya. Bank tradisional menghadapi tantangan besar dalam menjangkau masyarakat yang jauh dari kota dan pulau-pulau terpencil.

Indonesia juga memiliki ekonomi digital terbesar, menguasai sekitar 40% dari total pangsa pasar regional. Pandemi COVID-19 yang mempercepat penggunaan teknologi juga memberikan peluang bagi para startup dan startup untuk maju di bidang e-commerce. Tokopedia, yang didirikan pada tahun 2009 sebagai platform e-commerce, menjadi penyedia layanan utama selama pandemi sebelum merger dengan Gojek pada tahun 2021. Vietnam diperkirakan akan mengikuti langkah berikutnya. Saat ini, Vietnam memiliki empat unicorn. Negara-negara ASEAN lainnya, seperti Filipina, Malaysia, dan Thailand, tertinggal. Mereka mencetak unicorn pertama masing-masing pada tahun 2021 dan 2022.

READ  Apakah sudah waktunya Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara memiliki badan antariksa? - Akademisi
Saham GoTo diambil pada Maret 2023 di Indonesia. (Mencintai Kedamaian/Shutterstock)

Tahun 2021 merupakan tahun yang penuh tantangan bagi unicorn

Secara keseluruhan, tahun 2021 merupakan tahun booming bagi startup di kawasan ASEAN, didorong oleh peningkatan penggunaan ponsel pintar, percepatan transformasi digital akibat pandemi COVID-19, bertambahnya kelas menengah, serta upaya yang lebih besar dari pemerintah daerah untuk meningkatkan ekonomi digital.

Ekuitas swasta telah memainkan peran penting dalam meningkatkan jumlah perusahaan unicorn. Payne & Perusahaan Dilaporkan bahwa nilai transaksi di pasar ekuitas swasta Asia Tenggara mencapai angka tertinggi sepanjang masa, yaitu sebesar US$25 miliar pada tahun 2021, meningkat tajam dari tahun 2020 yang terkena dampak negatif dari lockdown yang disebabkan oleh pandemi di wilayah tersebut. Namun, pada tahun 2022, jumlah ini turun menjadi US$13 juta karena ketidakpastian global, kenaikan suku bunga, dan kondisi keluar yang sulit.

Apa yang terjadi setelah mendapat status unicorn?

Perusahaan Unicorn dapat tetap menjadi entitas swasta jika pendirinya ingin mempertahankan kendali atas perusahaannya. Alternatifnya, para pendiri juga dapat memilih untuk keluar melalui penawaran umum perdana (IPO) atau merger dan akuisisi. Carsome Malaysia dilaporkan menunda usulan rencana pencatatan ganda di Singapura dan AS pada tahun 2022 karena khawatir penilaiannya dapat terpengaruh oleh memburuknya kondisi makroekonomi.

Untuk Singapura, ada empat unicorn yang tercatat di bursa. Yang pertama adalah Razer yang IPO di Bursa Efek Hong Kong pada November 2017. Garena yang berganti nama menjadi SEA pada tahun 2017, tercatat di Bursa Efek New York pada tahun 2017. Nanofilm yang didirikan oleh pengusaha asal Singapura tercatat di Singapura. Bursa Efek. Pada tahun 2020, Grab menjadi perusahaan terbaru yang terdaftar di Nasdaq pada bulan Desember 2021. Dua unicorn lainnya, Lazada dan Bigo Live, juga terdaftar. diperoleh – Satu dari raksasa Alibaba (Lazada) dan satu lagi dari perusahaan penyiaran kuat Tiongkok YY (Bigo Live). Di Indonesia, ada dua badak yang terdaftar. Pertama adalah Bukalapak yang debut di Bursa Indonesia pada tahun 2021, sedangkan GoTo tercatat pada tahun 2022.

READ  Asian Development Bank menyetujui pinjaman US$500 juta untuk menghidupkan kembali perekonomian Indonesia | Globalisme

Keberlanjutan unicorn

Penilaian yang berlebihan terhadap startup merupakan kekhawatiran global. Ambang batas $1 miliar yang agak sewenang-wenang untuk status unicorn mencerminkan penilaian aspirasional investor dan bukan penilaian empiris semata. mencari Stanford Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa unicorn di Silicon Valley bisa dinilai terlalu tinggi hingga 51% di atas nilai sebenarnya. dasar krisis Dia juga melaporkan bahwa beberapa unicorn yang muncul pada tahun 2021 menemukan bahwa “valuasi internal telah direvisi turun, seringkali secara signifikan, untuk unicorn yang bernilai tinggi.”

Studi serupa terhadap startup dan unicorn belum dilakukan di ASEAN. Data terbatas karena sebagian besar unicorn adalah milik swasta. Pada akhirnya, valuasi harus memenuhi uji pasar setelah startup unicorn terdaftar. Profitabilitas sering kali dikalahkan oleh kebutuhan untuk meningkatkan skala dan tumbuh dengan cepat. Meskipun investor mungkin membenarkan investasi pada perusahaan-perusahaan yang merugi berdasarkan potensi pertumbuhan dan profitabilitas di masa depan, keyakinan ini dapat meluas secara signifikan di tengah kondisi global yang lemah, meningkatnya ketidakpastian, dan kenaikan suku bunga. Oleh karena itu, meskipun pencatatan saham publik merupakan pencapaian penting dalam perjalanan wirausahawan dari startup hingga berstatus unicorn, hal ini dapat membawa tantangan baru karena permintaan pemegang saham akan keuntungan dan pengembalian investasi mereka menciptakan tekanan tambahan.

Pada akhirnya, model kesuksesan bisnis yang telah teruji oleh waktu tetap didasarkan pada keberlanjutan dan kualitas produk, bukan persaingan harga dan arus kas positif. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika semakin banyak seruan bagi startup untuk mengikuti pendekatan ini “unta” Model, bukan monosit. Dibandingkan dengan bisnis sejenis yang lebih menarik, bisnis unta lebih mudah diakses, fleksibel, tangguh, dan berkelanjutan.


Catatan Editor:
Ini adalah versi artikel yang telah diedit dari Fokus pada ASEAN Edisi 2/2023 terbit September 2023. Download edisi selengkapnya Di Sini.