POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Harapan Besar: Visi Australia yang sulit dipahami di Asia Tenggara

Harapan Besar: Visi Australia yang sulit dipahami di Asia Tenggara

Nicholas Moore Strategi Ekonomi untuk Asia TenggaraSebuah laporan baru yang ditugaskan oleh pemerintah mengenai prospek ekonomi Australia di kawasan ini, ringkasan data perdagangan dan investasi yang terperinci dan komprehensif, prakiraan, studi kasus dan proposal yang masuk akal untuk menanggapi peluang spesifik negara.

Nada positif dari laporan ini mencerminkan prospek kawasan ini dan bukan hubungan Australia saat ini atau kinerjanya di masa lalu. Kawasan ini tidak hanya diperkirakan akan tumbuh sebesar 4% per tahun hingga tahun 2040, namun geopolitik saat ini menunjukkan bahwa peluang ekspansi terbaik ada di kawasan ini. menyukai Sang Ekonom Dia memperhatikan: “Pada tahun 1990, 46% perdagangan Asia terjadi di kawasan ini. Pada tahun 2021, jumlah ini meningkat menjadi 58%, menjadikannya benua yang paling terintegrasi setelah Eropa.

Nada laporannya sangat positif, menekankan apa yang ditawarkan Australia. Namun hal ini juga menunjukkan bahwa perdagangan Australia tumbuh lebih lambat dibandingkan PDB regional (5% berbanding 8%), dan investasi timbal baliknya kecil.

Kesenjangan antara kinerja potensial dan kinerja aktual telah menjadi bahan kebingungan dan spekulasi sejak lama. Karena fokusnya pada masa depan, laporan ini tidak banyak menjelaskan kinerja masa lalu.

Tapi sejarah punya pelajaran. Kita dapat menggunakan Indonesia – negara dengan perekonomian terbesar dan pemimpin regional – untuk menjelaskan kinerja yang mengecewakan tersebut. Pada paruh kedua tahun 1960-an, ketika Indonesia melepaskan diri dari bencana ekonomi yang terjadi pada masa pemerintahan Sukarno, Australia mempunyai posisi yang tepat untuk memainkan peran yang berpengaruh dalam mengembalikan Indonesia ke keadaan normal.

Kesenjangan antara kinerja potensial dan kinerja aktual telah menjadi bahan kebingungan dan spekulasi sejak lama.

Hubungan diplomatik tetap terpelihara meskipun terjadi bentrokan antara angkatan bersenjata Australia di Kalimantan selama “kebuntuan” antara Indonesia dan Malaysia. Program bantuan segera diperkuat dan Australia memainkan peran yang berguna dalam menegosiasikan ulang utang luar negeri Sukarno.

READ  Sabah dan Sarawak diuntungkan dari dampak limpahan ekonomi dari ibu kota baru Indonesia, kata menteri | Malaysia

Australia telah dipikirkan dengan matang. Sebagian masyarakat Indonesia masih mengingat Dur Dermaga Australia menghambat pelayaran Belanda Pada masa perjuangan kemerdekaan, dan Tom Critchley Berperan dalam negosiasi selanjutnya.

Radio Australia adalah sumber berita pilihan. Akademisi Australia (Herb Faith, Jamie Mackey, Heinz Arendt dan proyek perintisnya di Indonesia di Australian National University) telah menjadikan Indonesia sebagai yang terdepan dalam penelitian, dan banyak lulusan ANU yang menduduki posisi senior di Jakarta. Bahasa Indonesia telah menjadi mata pelajaran populer di sekolah dan universitas.

Para jurnalis terkemuka (Peter Hastings, David Jenkins, Hamish Macdonald) menempatkan Indonesia sebagai pemberitaan yang menonjol, dan Mike Carleton dari ABC memberikan model kehidupan nyata untuk buku tersebut (dan kemudian filmnya). Tahun hidup dalam bahaya.

Holden buatan Australia menjadi mobil keluarga pilihan, terkenal dengan kehandalannya yang kokoh.

Pada tahun 1960an dan 1970an, mobil Holden buatan Australia menjadi pemandangan umum di Jakarta dan sekitarnya (Apic/Getty Images)

Peluang bisnis sepertinya sudah mulai terlihat: para insinyur Australia telah mengidentifikasi kekurangan pada telepon di Jakarta (“Separuh penduduk Jakarta sedang menunggu telepon dipasang, dan separuh lainnya menunggu nada sambung”). Pengusaha Australia yang cerdas melihat cara untuk memanfaatkan geografi kami: Caelis bersaudara di Perth melihat potensi berdagang dengan Pulau Jawa, tanpa melalui Jakarta. Pelabuhan Terhambat Rehabilitasi Cilacap Di pesisir selatan Jawa dan hanya beberapa hari dari Perth.

Perusahaan-perusahaan Australia yang dinasionalisasi oleh Sukarno (Kiwi dan Nicholas Asbro) termasuk perusahaan-perusahaan pertama yang dikembalikan kepada pemiliknya.

Peluang bisnis ini terlihat jelas ketika tim eksekutif senior Australia mengunjungi Jakarta pada tahun 1967. Perusahaan pertambangan besar di sana – pendahulu BHP dan Rio Tinto – tertarik pada timah Indonesia, dan kemudian pada batu bara dan sumber daya alam yang melimpah. Deposit tembaga/emas di Grasberg di Irene. Ahli geologi pemerintah terkemuka di Indonesia berada di Australia, di mana ia menjajaki kemungkinan untuk menggunakan undang-undang dan peraturan pertambangan Australia sebagai model untuk Indonesia.

READ  East Ventures merilis laporan keberlanjutan tahunan 2023

Australian Wheat Council menyadari besarnya peluang pemasaran untuk menambahkan pasta dan roti ke dalam pola makan Indonesia yang didominasi nasi. Mie instan akan meningkatkan impor gandum Indonesia dari 50.000 ton menjadi 4 juta ton saat ini (ekspor terbesar Australia). Pasar susu ‘segar’ (yang sudah dibentuk ulang) diciptakan oleh Dewan Susu Australia yang inovatif.

Tahun-tahun berikutnya menyaksikan keberhasilan diplomatik dan ekonomi. Namun kegembiraan awal ini telah memudar. Permulaan pertama Milk Board adalah tenggelam di danau susu Eropa. Para penambang besar kini telah pergi, setelah mencoba batu bara dan tembaga di Grasberg.

Sisa terakhir dari status yang didambakan Holden adalah Drag race Sabtu malam menyusuri Jalan SudirmanSudah lama sekali. Inspirasi Cillacap terhadap Caeli memudar karena kehati-hatian birokrasi Australia.

Tidak ada keraguan bahwa Indonesia menghadirkan tantangan besar bagi para wirausaha yang terbiasa dengan lingkungan Australia.

Ketika sektor keuangan Indonesia mengalami liberalisasi pada tahun 1980-an, bank-bank terbesar di Australia berusaha untuk membangun diri mereka sendiri, namun mereka kesulitan untuk belajar bagaimana cara beroperasi di lingkungan yang asing ini, baik dengan meninggalkan negara tersebut atau mengurangi kegiatan mereka setelah krisis Asia tahun 1997. Tak satu pun dari mereka yang berani. – atau cukup tangguh – Untuk mencoba memanfaatkan peluang yang ditawarkan oleh tambang emas sambil membangun kembali sektor keuangan dari abu krisis.

Laporan surat kabar Australia mengenai Indonesia kini sangat jarang, membosankan, dan sering kali bernuansa negatif. Hubungan dengan Timur dirusak oleh upaya canggung mata-mata kami Menguping di Jakarta dan Dili.

Tidak ada keraguan bahwa Indonesia menghadirkan tantangan besar bagi para wirausaha yang terbiasa dengan lingkungan Australia. Cara berbisnis masih asing dan mungkin sulit untuk disesuaikan dengan hukum dan standar pemerintahan Australia. Reserve Bank of Australia berhasil menjual uang kertas polimer terkemuka dunia ke Indonesia, namun membatalkan proyek tersebut setelah pengadilan korupsi di Australia.

READ  Biaya perawatan kesehatan membuat orang Indonesia keluar dari kantong mereka

Sebagaimana dicatat dalam laporan tersebut: “Pertukaran antara risiko dan keuntungan di kawasan ini masih dipandang oleh sebagian investor Australia sebagai hal yang tidak menarik.… Investor Australia melakukan banyak uji tuntas… Persyaratan uji tuntas ini mungkin menjelaskan penurunan kehadiran bisnis di Tenggara Asia karena pertimbangan biaya transaksi yang signifikan.

Namun negara-negara lain telah mengatasi tantangan ini – Singapura, Jepang, dan Korea Selatan, misalnya. Kanada nampaknya memimpin dalam hal ini, dengan peningkatan investasi sebesar empat kali lipat: “Investor institusional Kanada berada beberapa tahun lebih maju dibandingkan rekan-rekan mereka dalam mengembangkan hubungan investasi yang terpercaya, termasuk menghabiskan lebih banyak waktu di lapangan untuk memahami pasar, dan mengakuisisi saham minoritas. .” Dalam bisnis, bergabunglah dengan dewan direksi, dan bangun keahlian di wilayah tersebut.

Laporan Moore, masuk akal, mempunyai fokus yang positif dan berwawasan ke depan. Studi kasus mencerminkan hal positif yang sama. Namun mungkin ada gunanya juga mencoba mengidentifikasi alasan tidak merealisasikan janji awal, dan kondisi spesifik keberhasilan dan kegagalan.