POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Qatar – Tantangan untuk Prospek Pertumbuhan Ekonomi ASEAN 5: …

(MENAFNsemenanjung) semenanjung

Doha: Sejak pecahnya epidemi, sebagian besar negara di Asia yang sedang berkembang telah mampu mengatasi dampaknya lebih baik daripada negara-negara lain di dunia pada tahun 2020 berkat jarak sosial yang efektif, pelacakan kontak, dan langkah-langkah pengendalian perbatasan. Namun, karena awal yang lambat dan kemajuan dalam penerapan vaksinasi, wilayah ini lebih rentan terhadap varian virus baru pada tahun 2021.

Setelah vaksin yang efektif dikembangkan pada akhir tahun 2020, laju vaksinasi menjadi sangat cepat di negara maju (AE), sementara peluncuran vaksin jauh lebih lambat di Asia. Hal ini, ditambah dengan berkurangnya ruang untuk kebijakan moneter dan fiskal untuk merangsang ekonomi mereka, telah menyebabkan hambatan bagi pertumbuhan ekonomi di lima negara ASEAN hingga tahun 2021. Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN-5) termasuk Indonesia, Malaysia, Thailand, dan lainnya. Filipina dan Vietnam adalah negara berkembang utama di Asia Tenggara.

Munculnya varian delta menyebabkan peningkatan kasus baru Covid-19 di negara-negara ASEAN-5. Untungnya, ini telah memaksa negara-negara ASEAN-5 untuk secara signifikan mengintensifkan kampanye vaksinasi mereka. Ini, dikombinasikan dengan tindakan penguncian dan jarak sosial, telah mengurangi kasus baru di 5 negara ASEAN dari puncak 153 per juta orang pada Agustus menjadi di bawah 40 sekarang.

Analisis ini menggali tiga hambatan untuk prospek pertumbuhan ekonomi di negara-negara ASEAN 5: munculnya variabel Omicron baru, dampak dari perlambatan di China dan kendala rantai pasokan yang sedang berlangsung.

Pertama, jumlah kasus baru kemungkinan akan meningkat, mengingat tingkat vaksinasi yang lebih rendah di beberapa negara dan munculnya varian baru Omicron. Meskipun negara-negara ASEAN-5 telah membuat kemajuan yang signifikan dalam kampanye vaksinasi sejak Juli 2021, kawasan ini menyediakan vaksin yang jauh lebih sedikit daripada negara-negara G7. Faktanya, sejak identifikasi varian baru Omicron pada akhir bulan lalu, semua negara ASEAN-5 telah menerapkan kembali langkah-langkah jarak sosial yang lebih ketat dan persyaratan masuk internasional yang diperketat. Tindakan telah diperketat di Indonesia dan Filipina lebih dari Malaysia dan Thailand, kemungkinan karena mereka memiliki tingkat vaksinasi yang lebih rendah. Kebangkitan kasus baru akan menjadi angin sakal bagi pertumbuhan ekonomi di ASEAN-5. Negara-negara mungkin perlu mempertahankan langkah-langkah jarak sosial yang lebih ketat dan/atau memperketat persyaratan masuk internasional untuk jangka waktu yang lebih lama. Kami memperkirakan negara-negara dengan tingkat vaksinasi yang lebih rendah, seperti Indonesia dan Filipina, akan lebih rentan terhadap angin sakal Covid-19.

READ  Peta animasi dunia menunjukkan 120 tahun gempa bumi dan tsunami

Kedua, perlambatan ekonomi Tiongkok meluas ke negara-negara ASEAN-5 karena penurunan ekspor ke Tiongkok berdampak negatif terhadap perekonomian kawasan. Terlepas dari pelonggaran kebijakan moneter baru-baru ini, pertumbuhan ekonomi Tiongkok terus melambat setelah penarikan stimulus fiskal oleh otoritas Tiongkok pada akhir 2020 dan awal 2021.

Deleveraging pengembang real estat utama juga berkontribusi terhadap perlambatan ekonomi. Hal ini menyebabkan lemahnya permintaan di China untuk impor dari negara-negara ASEAN-5. Ekspor di Malaysia dan Vietnam adalah yang paling terpukul, karena kedua negara ini mengekspor lebih banyak ke China daripada rekan-rekan mereka, dibandingkan dengan ukuran ekonomi mereka. Ekspor dari Malaysia dan Vietnam ke China masing-masing menyumbang 11% dan 14% dari PDB, dibandingkan dengan hanya 3-6% di lima negara ASEAN lainnya.

Ketiga, kendala pasokan yang terus-menerus menciptakan hambatan bagi pertumbuhan di sektor manufaktur, sektor penting bagi negara-negara ASEAN-5. Waktu pengiriman yang lama, kekurangan tenaga kerja di pabrik dan penutupan pabrik berkontribusi pada kemacetan yang berkelanjutan di wilayah tersebut. Meskipun awal dari pemulihan bertahap dalam rantai pasokan global, gangguan terhadap aktivitas industri ASEAN-5 ini akan menjadi angin sakal bagi ekonomi yang lebih luas. Hal ini akan menyebabkan investasi dan konsumsi yang lebih rendah melalui laba dan upah yang lebih rendah.

Secara keseluruhan, hambatan dari potensi peningkatan kasus baru yang disebabkan oleh varian Omicron, penyebaran dari perlambatan ekonomi Tiongkok dan berlanjutnya kendala pasokan merusak prospek pertumbuhan di 5 negara ASEAN. lebih lambat dari proyeksi IMF. International Monetary Fund’s October World Economic Outlook (2,9% pada tahun 2021 dan 5,8% pada tahun 2022).

MENAFN02012022000063011010ID1103474508

Penafian Hukum: MENAFN memberikan informasi “sebagaimana adanya” tanpa jaminan apapun. Kami tidak bertanggung jawab atau berkewajiban atas keakuratan informasi dalam artikel ini, konten, gambar, video, lisensi, atau kelengkapan, legalitas, atau keandalan informasi dalam artikel ini. Jika Anda memiliki keluhan atau masalah hak cipta yang terkait dengan artikel ini, silakan hubungi penyedia layanan Anda di atas.

READ  Malaysia memberlakukan penguncian saat Asia Tenggara bergulat dengan eskalasi virus