POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Putra mendiang diktator Marcos jelas unggul dalam pemilihan Filipina

Ferdinand Marcos Jr., putra mendiang diktator Filipina Ferdinand Marcos, menyerahkan surat setelah menyerahkan sertifikat pencalonannya sebagai presiden pada pemilihan nasional 2022, di Pasay City, Metro Manila, Filipina, 6 Oktober 2021. Rouelle Umali / Pool via Reuters

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

MANILA (Reuters) – Putra mendiang diktator Filipina Ferdinand Marcos muncul sebagai calon terdepan dalam pemilihan presiden tahun depan, dengan keunggulan lebih dari 20 poin atas penantang terdekatnya dalam jajak pendapat yang diterbitkan pada Rabu.

Ferdinand Marcos Jr. Jajak pendapat Pulse Asia dari 2.400 peserta menduduki puncak 53% suara, sementara Wakil Presiden Sarah Duterte-Carpio, putri Presiden Rodrigo Duterte, menduduki puncak jajak pendapat terpisah untuk Wakil Presiden dengan 45%.

Responden survei dari 1 hingga 6 Desember diminta untuk memilih pilihan pertama mereka sebagai presiden dan wakil presiden jika pemungutan suara dilakukan selama periode pemungutan suara. Di Filipina, presiden dan wakil presiden dipilih secara terpisah.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pemilihan untuk memilih pengganti Duterte, yang dilarang oleh konstitusi untuk dipilih kembali, akan diadakan pada 9 Mei.

Keluarga Marcus adalah salah satu dinasti paling terkenal di negara ini, dan meskipun jatuh dari kasih karunia, mereka telah mempertahankan koneksi politik yang kuat dan dukungan yang teguh di benteng mereka di provinsi Ilocos Norte.

Memainkan dukungan Marcos, kata para analis, adalah kehadirannya yang kuat di media sosial yang menargetkan kaum muda, yang merupakan setengah dari pemilih yang memenuhi syarat yang tidak lahir ketika Marcos Sr. berkuasa.

Saingan terdekat Marcos untuk kursi kepresidenan, wakil presiden saat ini Lenny Robredo, berada di urutan kedua dengan 20%, sementara Walikota Manila Francisco Domagoso dan mantan juara tinju Manny Pacquiao masing-masing mengambil 8%.

READ  Penarikan tiba-tiba Kiribati membayangi pertemuan para pemimpin Pasifik

Tingkat dukungan Marcus dalam polling tersebut merupakan rekor calon presiden sejak Pulse Asia mulai melakukan polling. Sebelum Marcos, rekor tersebut dipegang oleh Benigno Aquino III, yang memperoleh 45% dalam jajak pendapat Desember 2009, dan akhirnya memenangkan pemilihan presiden 2010.

Keunggulan awal dalam jajak pendapat tidak menjamin kemenangan, kata analis politik Ramon Caspel, mengingat bagaimana Duterte, yang memasuki pemilihan presiden 2016 di akhir pemilihan presiden 2016, baru mulai memuncaki jajak pendapat sebulan sebelum pemilihan Mei.

Beberapa kelompok berusaha untuk melarang Marcos dari pemilihan presiden karena dia telah dihukum karena penggelapan pajak selama hampir tiga dekade. Juru bicara Marcos menggambarkan upaya ini sebagai propaganda.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Neil Jerome Morales). Diedit oleh John Geddy dan Robert Persell

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.