POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Serangan udara Nigeria membunuh lebih dari 100 militan

Kano, Nigeria (Urdu Point/Pakistan Point News – 22 Desember 2021): Lebih dari 100 pejuang bersenjata tewas dalam serangan udara oleh tentara Nigeria pekan lalu, sumber keamanan dan penduduk mengatakan kepada AFP, Selasa.

Pesawat tempur mengebom tiga pesawat ISIS di barat Afrika Kamp Pelestarian (ISWAP) di NigeriaSumber mengatakan bahwa timur laut pada Senin pekan lalu menewaskan lebih dari 100 pejuang, termasuk sejumlah komandan senior.

ISWAP membelah Dari Boko Haram di 2016 Sejak itu menjadi dominan aktivis memaksa masuk NigeriaKonflik tersebut sering menargetkan pasukan dalam pemberontakan yang telah menewaskan lebih dari 40.000 orang sejak dimulai pada 2009.

Seorang perwira militer di wilayah itu mengatakan “100 teroris tewas” selama “serangan udara bedah” di wilayah Marti, di ujung timur laut negara itu.

Petugas itu menambahkan bahwa “serangan udara itu terjadi setelah perencanaan yang matang, setelah laporan intelijen mengkonfirmasi adanya sejumlah besar teroris di tiga lokasi.”

Sebuah sumber intelijen Nigeria di daerah itu mengatakan sulit untuk menentukan jumlah korban tewas, tetapi menegaskan bahwa “lebih dari 100” pejuang telah tewas.

Sejumlah besar ISWAP aktivis Mereka telah pindah ke tiga kamp beberapa hari sebelumnya, menyusul serangan jet tempur di desa lain.

Mereka mengambil 20 kendaraan Sumber intelijen, termasuk truk tahan ranjau, mengatakan:Semua itu kendaraan Bersamaan dengan sejumlah senjata berat.

Seorang nelayan lokal di daerah itu mengatakan kelompok bersenjata itu menderita kerugian besar.

“Mereka sangat terpengaruh oleh serangan baru-baru ini dan mengubur lebih dari seratus mati Nelayan yang meminta namanya tidak disebutkan demi keselamatannya mengatakan, jenazah di Desa Todun Jigenia telah dibawa hampir sepanjang hari.

READ  Dua pria mengungkapkan bahwa mereka selamat dari tersesat di laut selama 29 hari karena 'air hujan, kelapa, dan iman kita'