POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Putra GB mengklaim emas Olimpiade di kolam renang lagi dengan kemenangan estafet yang menakjubkan | Olimpiade Tokyo 2020

Minggu Tim GB di kolam terus menjadi lebih baik. Tidak hanya estafet 4x200m mereka memenangkan acara tersebut, mereka mendominasi dan mencetak rekor Eropa baru. Kuartet Tom Dean, James Jay, Matthew Richards dan Duncan Scott meraih emas dengan waktu 6 menit 58,8 detik, yang hanya tiga ratus lebih banyak dari rekor dunia yang dibuat oleh tim Michael Phelps di Amerika Serikat pada tahun 2009. Ini adalah medali emas pertama yang luar biasa yang telah diikuti Inggris di ajang tersebut sejak 1908, dan itu juga memotong salah satu kemenangan beruntun terpanjang dalam renang Olimpiade – ini adalah pertama kalinya sejak Sydney 2000 ada orang yang mengalahkan AS dalam acara tersebut.

Komite Olimpiade Rusia memenangkan perak dan Australia perunggu. Amerika Serikat menduduki peringkat keempat. Bukan kebetulan, ini juga merupakan Olimpiade pertama sejak tahun 2000 ketika tidak ada Phelps dan Ryan Lochte di tim mereka. Dengan Inggris Raya dalam bentuk ini, mungkin tidak akan ada banyak perbedaan jika mereka melakukannya.

Kemenangan itu juga membuat Dean, yang berenang di leg pertama, menjadi pria Inggris pertama yang memenangkan dua medali emas di kolam renang di Olimpiade yang sama sejak Olimpiade yang sama pada tahun 1908 (tetapi perenang kedua – Becky Adlington melakukannya di Beijing pada tahun 2008) . Sebuah pencapaian luar biasa bagi seorang pria yang kehilangan tujuh minggu pelatihan musim dingin karena menderita penyakit Covid. Dean, juara baru Olimpiade 200m, benar-benar meluncur paling lambat dari empat balapan di sini. Inggris Raya jauh di belakang Amerika Serikat ketika dia menyentuh dinding, tetapi Jay berenang dengan cemerlang, memimpin di tengah jalan melalui kakinya.

Berlangganan Tokyo 2020 Briefing dengan semua berita, tampilan, dan pratinjau Olimpiade dan Paralimpiade.

Gay menyaksikan final gaya bebas 200 meter hari Selasa dari satu tempat di tribun penonton, dan mulai menangis saat dia melihat Dean dan Scott memenangkannya di game satu dan dua. Jay finis keempat dalam acara di Rio pada tahun 2016, dan kemudian mengatakan bahwa dia sangat gembira ketika rekan latihannya, Dean, memenangkan emas di sini. Reaksi ini mengatakan banyak tentang ikatan antara pria di tim estafet. Jay dan Scott juga kembali ke masa lalu, mereka telah berenang di acara tersebut bersama-sama untuk bagian terbaik dari dekade terakhir sekarang dan berada di tim yang memenangkan medali perak di belakang AS di Rio pada 2016.

Pria itu menangis lagi sekarang, untuk dirinya sendiri kali ini, saat dia melihat Scott melompat pulang pada etape terakhir 1 menit 43,45, split tercepat kelima dalam sejarah. Scott sekarang memiliki medali emas untuk diikuti dengan tiga perak Olimpiade, dan dia masih memiliki tiga acara lagi untuk bersaing minggu ini.

READ  Apa arti transfer Memphis Depay Barcelona untuk klausul pembelian kembali Manchester United