POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Puncak dan matahari menghangatkan harapan pariwisata

Turis berjemur di klub pantai di Bali pada 6 Mei. Pulau Indonesia, yang terkenal dengan pantainya yang masih alami, akan menjadi tuan rumah KTT G20 pada bulan November. [Photo/Agencies]

Tuan rumah G20 Indonesia mengandalkan manfaat yang mengalir dari pertemuan para pemimpin dunia

Dengan Indonesia bekerja keras untuk membangun kembali industri pariwisatanya, harapan yang tinggi bahwa tuan rumah forum internasional utama negara ini tahun ini akan membantu memamerkan daya tariknya kepada pengunjung.

Para pemimpin dunia akan berkumpul di pulau resor Bali untuk KTT G20 pada bulan November, dan pejabat Indonesia berharap bahwa minat media internasional dalam acara tersebut akan menghasilkan manfaat sampingan untuk pariwisata.

Pihak berwenang di negara tuan rumah berharap bahwa KTT – yang menarik para pemimpin dari 20 ekonomi terbesar – akan mengarah pada inisiatif untuk meningkatkan ekonomi lokal yang terkena dampak pandemi dan memperkuat negara-negara lain di kawasan dan sekitarnya setelah kehancuran yang disebabkan oleh COVID-19 .

Indonesia, yang saat ini menjabat sebagai presiden G20, akan menyelenggarakan KTT di Nusa Dua, tenggara ibukota daerah Denpasar, pada 15-16 November. Acara yang akan mengangkat tema “Pulihkan Bersama, Persiapkan Lebih Kuat”.

“KTT G20 akan membantu mengembalikan kepercayaan wisatawan di Bali. Sekarang kami sepenuhnya siap menerima pengunjung,” kata I Putu Winastra, Ketua Asosiasi Biro Perjalanan dan Pariwisata Indonesia (ABI) Bali.

Winastra mengatakan delegasi G20 dan peserta acara sampingan tidak hanya akan menghadiri pertemuan di Nusa Dua, yang menampung hotel dan pusat konvensi termewah di Bali, tetapi juga kemungkinan menghabiskan waktu menjelajahi dan mengalami tempat yang berbeda.

Winastra, penduduk asli Bali, mengatakan bahwa penduduk Bali, termasuk penduduk pedesaan, selalu menyambut pertemuan kelas dunia di pulau itu karena mereka yakin acara seperti itu akan meningkatkan bisnis mereka.

Sebelum KTT, pertemuan tingkat menteri, kelompok kerja dan konferensi kelompok keterlibatan diadakan di Bali dan provinsi Indonesia lainnya sepanjang tahun.

Sejak awal tahun ini, serangkaian pertemuan dan acara sampingan G20 telah diadakan di Bali dan banyak tempat lainnya. Secara keseluruhan, ada 150 pertemuan G-20 yang dijadwalkan dengan hingga 5.800 orang, menurut menteri koordinator ekonomi Indonesia Erlanga Hartarto.

Pada bulan Mei saja, 35 pertemuan diadakan di Bali dan di tempat lain. Pertengahan Mei lalu, pertemuan kelompok kerja pariwisata pertama 2022 digelar di Labuan Bajo, pintu gerbang Taman Nasional Komodo. Habitat biawak terbesar di dunia ini menjadi salah satu destinasi wisata terbaik di Indonesia.

Winastra mengatakan, pertemuan kedua Pokja Pariwisata Kepresidenan G20 Indonesia akan diselenggarakan di Bali pada 28-29 Juli, bertepatan dengan perkiraan peningkatan jumlah kunjungan wisatawan asing selama musim liburan musim panas di Eropa.

Jumlah kunjungan wisman ke Bali naik menjadi sekitar 14.600 pada Maret, dari 1.310 pada Februari. Angka Maret adalah yang tertinggi dalam dua tahun, menurut Badan Pusat Statistik Indonesia.

Peningkatan tajam dalam jumlah pengunjung

Peningkatan tajam dalam kedatangan terjadi setelah Bali dibuka kembali pada 4 Februari untuk penerbangan internasional, berkat penurunan yang signifikan dalam jumlah kasus COVID-19 harian di negara tersebut. Orang Australia, Jerman, dan Inggris memimpin. Sebelum pandemi, China termasuk di antara tiga pasar sumber utama bagi pengunjung.

Pada Mei lalu, pemerintah Indonesia mulai mengeluarkan visa khusus kedatangan untuk turis dari 29 negara, termasuk China. Tes PCR tidak lagi diperlukan jika pelancong telah sepenuhnya divaksinasi. Sebagian besar pembatasan perjalanan telah dicabut.

Winastra mengaitkan minat baru pengunjung, sampai batas tertentu, dengan minat di sekitar puncak.

Juga optimis tentang prospek industri adalah Putu Eide, operator tur yang menjalankan mobil untuk peserta pertemuan G20.

Eddy mengaku sudah mendapat manfaat dari berbagai pertemuan terkait G20 yang sudah digelar di pulau itu. Selain itu, rombongan pengunjung yang tidak terkait dengan pertemuan G20 — dari Prancis dan negara-negara Eropa lainnya — memesan layanannya untuk Juli hingga November, katanya. Beberapa traveler ini akan mengunjungi Jawa Tengah terlebih dahulu sebelum datang ke Bali.

“G20 memberikan harapan baru bagi kami. Semangat kami meningkat melihat hotel-hotel sekarang terisi kembali. Penduduk desa sudah mulai menjual suvenir dan juga siap untuk pertunjukan tari tradisional.” Dia mengatakan, para pelancong asing yang telah menghubunginya umumnya mengetahui KTT G20.

Pada tanggal 28 Mei, lebih dari 200 peserta Forum Global Pengurangan Risiko Bencana ke-7 yang diadakan di Nusa Dua mengunjungi desa Penglipuran di wilayah dataran tinggi yang indah. Seperti tujuan wisata komunitas lainnya di Bali, Penglipuran yang berjarak 90 menit berkendara dari Denpasar memiliki budaya yang terpelihara dengan baik.

Seperti halnya desa serupa lainnya, Penglipuran ditutup selama dua tahun karena wabah. Sejak bulan lalu, tempat itu kembali hidup dengan lebih banyak pengunjung yang kembali, kata Wayan Sumyarsa, direktur pariwisata setempat.

Penulis adalah jurnalis lepas untuk China Daily.

READ  Para menteri APEC menjanjikan bantuan untuk usaha kecil di tengah COVID-19