POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pukulan Delta mengetuk angin dalam pemulihan ekonomi Asia

Pukulan Delta mengetuk angin dalam pemulihan ekonomi Asia

Pemandangan umum di dalam pusat perbelanjaan Pondok Indah saat ibu kota Indonesia membuka kembali malnya dengan kebijakan baru yang mengharuskan pembeli menunjukkan sertifikat vaksinasi terhadap virus corona (COVID-19), di Jakarta, Indonesia, 13 Agustus 2021. REUTERS/Ajeng Dinar Ulfiana

  • Variabel delta, pencangkokan lambat menangkap banyak area yang lengah
  • Keuntungan Asia kemungkinan akan menurun setiap triwulan dalam 6 kuartal pertama Juli-September
  • Aktivitas pabrik Juli Asia Tenggara turun lebih cepat sejak Juni 2020

TOKYO (Reuters) – Pemulihan ekonomi Asia yang kuat dari posisi terendah tahun lalu kehilangan tenaga karena peningkatan kasus virus corona kembali membersihkan toko dan menutup pabrik, mengurangi prospek pertumbuhan pendapatan perusahaan setelah setengah tahun yang booming.

Penyebaran cepat varian delta yang sangat menular dari virus corona baru dan tingkat vaksinasi yang rendah telah menarik perhatian sebagian besar kawasan, terutama di pasar negara berkembang, bahkan ketika ekonomi di Eropa dan Amerika Utara dibuka kembali.

“Jelas bahwa ekonomi di seluruh kawasan lebih menderita akibat COVID-19 daripada sebelumnya. Faktor terbesar adalah Asia menderita akibat vaksinasi yang buruk,” kata Rob Carnell, kepala penelitian untuk Asia Pasifik di ING di Singapura.

Sementara indeks ekonomi dan korporasi dari tahun ke tahun terus menunjukkan pemulihan yang solid, didukung oleh perbandingan dengan penurunan tajam pada tahun 2020, indeks triwulanan mengungkapkan momentum yang lemah.

Perusahaan terbesar di Asia kemungkinan akan melaporkan penurunan laba kuartalan pertama mereka dalam enam kuartal pada periode Juli-September, turun 6,19%, menurut perhitungan Reuters berdasarkan data dari analis Refinitiv Eikon untuk 1.069 perusahaan dengan kapitalisasi pasar setidaknya $1 miliar.

Grafik Reuters

Akan ada perlambatan pada kuartal ketiga,” kata Norihiro Fujito, kepala analis investasi di Mitsubishi UFJ Morgan Stanley Securities di Tokyo.

READ  Indonesia tetap berpegang pada batu bara meskipun memiliki visi ekonomi hijau

Dalam waktu dekat, kata Fujito, banyak tergantung pada kemajuan vaksinasi di Asia Tenggara – basis produksi utama – dan apakah China mengambil langkah tambahan untuk mendukung ekonominya.

Penjualan mobil di China, ekonomi terbesar kedua di dunia, turun 11,9% pada Juli dari bulan yang sama tahun lalu, jatuh untuk bulan ketiga berturut-turut di tengah wabah virus dan kekurangan global semikonduktor yang membatasi produksi.

Toyota Motor Corp (7203.T), produsen mobil terbesar di dunia berdasarkan penjualan, mengatakan pekan lalu akan memangkas produksi September sebesar 40% dari rencana sebelumnya karena krisis chip, meskipun tetap mempertahankan target produksi dan penjualan untuk tahun fiskal.

Mengenai pasokan suku cadang dalam skala yang lebih besar, CEO Toyota Kazunari Kumakura mengatakan, “Penyebaran virus corona dan penutupan di Asia Tenggara berdampak signifikan.”

pasokan sakit kepala

Di Asia Tenggara, kasus COVID-19 yang tinggi dan tindakan penguncian berikutnya telah memengaruhi aktivitas ekonomi di sektor jasa dan manufaktur.

Data IHS Markit menunjukkan bahwa aktivitas pabrik di wilayah tersebut mengalami kontraksi pada Juli pada laju tercepat sejak Juni tahun lalu.

“Ini adalah sinyal yang cukup kuat bahwa momentum ekonomi di Asia Tenggara akan melambat pada kuartal ketiga,” kata Rajiv Biswas, kepala ekonom Asia Pasifik di IHS Markit di Singapura.

Wabah delta di Asia Tenggara telah menyebabkan masalah rantai pasokan bagi banyak produsen terbesar di dunia, banyak di antaranya bergantung pada suku cadang mobil dan semikonduktor yang dibuat di pangkalan berbiaya rendah seperti Thailand, Vietnam, dan Malaysia.

Chief Financial Officer Mitsubishi Motors Corp. (7211.T) Koji Ikea mengatakan kebangkitan virus corona COVID-19 akan mengurangi permintaan, kekurangan chip akan berdampak lama pada produksi, dan harga baja dan bahan lainnya akan naik.

READ  UKM Indonesia Percepat Pemulihan Ekonomi

“Karena risiko ini, lingkungan di sekitar kita tetap tidak stabil,” kata IKEA.

Efek utama

Di Malaysia dan Vietnam, tindakan penguncian dan kasus infeksi telah memaksa pabrik untuk menangguhkan operasi.

“Tentu saja, pemerintah berusaha untuk melindungi pekerja penting dengan lebih baik … misalnya, memprioritaskan vaksinasi,” kata Biswas dari IHS Markit.

Tingkat perlambatan ekonomi di Asia tidak akan sepenuhnya diketahui sampai pemerintah merilis perkiraan PDB kuartal ketiga mereka akhir tahun ini.

Carnell dari ING mengatakan ekonomi Asia yang telah bertransisi dari keadaan yang relatif terbuka ke keadaan tertutup kemungkinan akan melihat kontrak PDB mereka setiap tiga bulan.

Dia mengatakan ING telah memangkas perkiraan pertumbuhannya untuk Thailand, Malaysia, Indonesia, Filipina dan Australia.

“Anda melihat pertumbuhan ekspor 30-40% (y/y) dalam banyak kasus, tetapi Anda memiliki efek mendasar yang sangat kuat yang bekerja melalui hal-hal ini,” kata Carnell.

(Laporan oleh Daniel Losink dan Gaurav Dogra) Pelaporan tambahan oleh Maki Shiraki, Amy Yamamitsu dan Tom Westbrook; Diedit oleh Sam Holmes dan Christopher Cushing

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.