POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

East Asia Forum

Dampak COVID-19 terhadap Indonesia dan posisi globalnya

Penulis: Dewan Redaksi, ANU

Ketika dunia melihat gambaran mengerikan dari krisis COVID-19 di Indonesia, banyak yang secara alami bertanya-tanya apakah negara ini akan berkurang di dalam negeri dan di panggung global melalui pengalaman dan pengelolaan pandemi. Mungkin ini mencerminkan meremehkan ketahanan masyarakat Indonesia, fundamental ekonomi negara dan, seperti yang ditulis Liam Gamon dalam artikel utama kami minggu ini, situasi politik saat ini.

Namun, kemampuan Indonesia untuk mengarahkan langkah tegas untuk pulih dari kesengsaraan COVID-19 saat ini dan mengamankan masa depan perkembangannya akan mendapat sorotan internasional yang semakin ketat selama tahun depan saat mengambil alih kepresidenan G20.

Menjadi tuan rumah KTT di Bali hanyalah satu aspek. Menavigasi untuk menyusun agenda yang akan mengamankan posisinya sebagai pemain global dengan otoritas moral untuk mempengaruhi perubahan hasil pemulihan dan pembangunan global jauh lebih penting.

Presiden Indonesia Joko Widodo (atau Jokowi) telah “mempertaruhkan setiap ons modal politiknya pada agenda pembangunan ekonomi” sejak menjabat. Manajemen pemerintahnya terhadap krisis COVID-19 menolak seruan para ahli untuk penutupan pada Mei dan Juni, karena mereka mungkin membuat perbedaan dalam hasil kesehatan, karena takut mengganggu ekonomi dan mengganggu kehidupan sipil dan keagamaan.

Terlepas dari kemarahan banyak orang Indonesia atas penanganan pandemi dan kritik pemerintah, terutama di media internasional, jajak pendapat menunjukkan peringkat persetujuan presiden tetap baik, dengan pemilih terbagi atas apakah ekonomi atau kesehatan harus menjadi prioritas utama pemerintah. Menyadari angka-angka seperti ini, pemerintah “percaya telah menilai kebijakan pandemi dengan baik.”

Dengan posisi politik di dalam negeri yang aman, tampaknya kementerian senior Jokowi akan terus memimpin Indonesia melalui proses vaksinasi yang lambat namun mantap dan menuju pemulihan ekonomi.

READ  Penamaan jalan utama memperkuat hubungan antara Uni Emirat Arab dan Indonesia

Indonesia mengalami resesi yang relatif ringan pada tahun 2020, dengan produk domestik bruto tahunan menyusut sebesar 2,1 persen. IMF mungkin optimis percaya bahwa ekonomi akan tumbuh sebesar 3,9 persen Pada tahun 2021, bahkan memperhitungkan gelombang delta. Anggaran 2022 yang disampaikan Presiden Jokowi pekan lalu, Paket stimulus darurat berlanjut Untuk bisnis dan pekerja, target pertumbuhan yang lebih sehat sebesar 5-5,5 persen tahun depan, dengan hampir kembali ke tingkat sebelum pandemi.

Beri tanda bintang besar terhadap prediksi semacam itu karena banyaknya ketidakpastian. Tapi memang benar ada satu hal besar yang menahan Indonesia dari potensi ekonominya – dan itu adalah Margin relatif dalam rantai pasokan global Ini melindunginya sampai batas tertentu dari guncangan eksternal Itu selama krisis keuangan global.

Tetapi rekayasa strategi pemulihan dan pembangunan nasional dan global akan membutuhkan perhatian yang cermat pada diplomasi tingkat tinggi untuk mengamankan perdagangan dan investasi internasional melalui reformasi perdagangan global dan protokol internasional yang memungkinkan orang untuk bergerak lagi.

Kerjasama internasional yang diperlukan untuk mendorong industri pariwisata di Indonesia dan dunia harus menjadi agenda utama dalam agenda ini. Tidak ada alasan untuk puas dengan kinerja FDI Indonesia saat ini dan di masa depan. Bank Dunia Terus ingatkan pemerintah, kelas menengah yang luas dan aman akan dibangun dengan latar belakang peningkatan lapangan kerja formal, di mana investasi asing akan menjadi kunci penciptaannya.

Sepuluh bulan yang lalu, pemerintah menggunakan penutup pandemi untuk mengesahkan RUU Omnibus yang tidak populer yang akan mengubah undang-undang tenaga kerja dan investasi. Sulit untuk menentukan apakah undang-undang tersebut akan menarik investasi di industri padat karya dan menciptakan pertumbuhan lapangan kerja yang lebih kuat selama Indonesia tetap menjadi reservoir dari jenis COVID-19 saat ini dan di masa depan. Terlepas dari hambatan yang akan dihilangkan undang-undang tersebut, hambatan terbesar bagi investasi saat ini adalah sebagian besar tenaga kerja Indonesia akan rentan terhadap penyakit sampai vaksin yang efektif tersedia secara gratis dan diberikan dalam skala besar.

READ  Wabah COVID-19 meninggalkan Asia Tenggara dengan ruang kebijakan yang terbatas

Indonesia telah memasuki krisis ini Pengeluaran per kapita untuk kesehatan masyarakat lebih sedikit daripada beberapa tetangganya yang kurang makmur di ASEAN. Runtuhnya sistem perawatan kesehatan selama enam minggu terakhir mencerminkan kurangnya investasi kronis dalam infrastruktur perawatan kesehatan dan tenaga kerja seperti halnya kegagalan untuk mengendalikan pandemi. Pandemi telah mengungkapkan jumlah pekerjaan yang harus dilakukan Untuk menjaga jaring pengaman sosial siap menghadapi krisis, meskipun ada peningkatan yang signifikan dalam anggaran kesejahteraan di tahun-tahun Jokowi. Politisi menggunakan bantuan darurat yang ditujukan untuk tujuan politik pribadi – termasuk mantan Menteri Sosial, yang ditangkap Memesan pesawat pribadi dan memberikan sumbangan untuk kampanye dengan uang bekas dari uang bantuan. Sudah sepatutnya korupsi akan menonjol dalam agenda G-20 tahun depan.

Kesehatan masyarakat, jaring pengaman sosial, dan antikorupsi bukan hanya pemotretan politisi: sulit untuk memotong pita pada indeks tata kelola yang lebih baik. Tetapi tenaga kerja yang sehat dan tidak terlalu rentan secara finansial akan menjadi dasar kemakmuran kelas menengah di masa depan, seperti jalan raya dan pabrik-pabrik baru.

Pandemi telah mengingatkan pemerintah akan tantangan pembangunan yang sangat besar yang terbentang di depan setelah pandemi berakhir, yang kami harap akan menjadi yang utama dan utama dalam agenda nasional dan internasionalnya dalam beberapa tahun terakhir kepresidenan Jokowi.

Mengatasi masalah nasional yang besar dan mengurangi kerugian politik yang dihadapi Indonesia akan menjadi lebih mudah dengan memanfaatkan kesempatan kepresidenannya di G-20 untuk mencapai keselarasan yang erat antara tujuan kebijakan nasional dan internasionalnya.

Ini mungkin salah satu waktu terburuk yang pernah dilihat dunia dalam satu atau dua generasi. Tetapi kekuatan berpenghasilan menengah yang ambisius seperti Indonesia akan berhasil memimpin G-20. Memperbaiki masalah kesehatan di negara berkembang melalui akses ke vaksin, membuka dan memperkuat ekonomi global, memperkuat momentum produktif digitalisasi dan menjaga terhadap risiko keuangan dari ekonomi berkembang adalah prioritas utama bagi negara berkembang dan global.

READ  Presiden Indonesia bertemu dengan keluarga awak kapal selam yang tenggelam

Dewan Editorial EAF berlokasi di Crawford School of Public Policy, College of Asia and the Pacific, Australian National University.