POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bercita-cita untuk mendapatkan status berpenghasilan tinggi - BusinessWorld

Bercita-cita untuk mendapatkan status berpenghasilan tinggi – BusinessWorld

Macroctor – Freebeek

(bagian satu)

APemimpin terbaru (Editorial) di Buletin Ekonomi Mingguan yang bergengsi Sang Ekonom (31 Juli) Ini menimbulkan beberapa pertanyaan yang sangat penting tentang masa depan ekonomi jangka panjang kita. Apakah Filipina termasuk di antara pasar negara berkembang yang ditakdirkan gagal menghasilkan pendapatan tinggi dalam beberapa dekade mendatang? Apakah tanggapan kita yang gagal terhadap pandemi menutup nasib kita untuk selamanya menjadi negara berpenghasilan rendah atau bahkan negara berpenghasilan menengah ke atas? Apakah kita termasuk di antara negara-negara berkembang yang disebutkan dalam paragraf pembuka Pemimpin: “Pada awal abad ini, negara-negara berkembang adalah sumber optimisme tanpa batas dan ambisi kekerasan. Hari ini, Afrika Selatan mengalami pemberontakan, Kolombia mengalami protes kekerasan dan Tunisia menghadapi krisis konstitusional. Pemerintahan yang tidak liberal dalam Mode. Peru baru saja dilantik sebagai seorang Marxis dengan presiden dan lembaga independennya diserang di Brasil, India, dan Meksiko.”

Optimisme tentang pasar negara berkembang khususnya muncul pada awal milenium ketiga melalui tesis yang diajukan oleh Jim O’Neill, ekonom global di Goldman Sachs. Dia menciptakan akronim BRIC (Brasil, Rusia, India dan Cina) saat dia meramalkan bahwa empat negara besar ini bisa menjadi ekonomi paling dominan pada tahun 2050. Pada tahun 2003, negara-negara ini mencakup lebih dari 25% dari luasan lahan dunia dan 40% dari populasi dunia, Mereka memiliki PDB (dalam hal paritas daya beli) sekitar $20 triliun. Pada awal 21NS Pada abad terakhir, keempat negara ini termasuk di antara pasar negara berkembang terbesar dan paling cepat berkembang.

Singkatan BRIC telah menjadi kata oleh para ekonom dan pengusaha. Keempatnya telah mengubah sistem politik mereka untuk menganut kebijakan berorientasi pasar dan kapitalisme global. Goldman Sachs meramalkan bahwa Cina dan India, masing-masing, akan menjadi pemasok barang dan jasa manufaktur global yang dominan, sementara Brasil dan Rusia akan menjadi pemasok bahan baku yang sama dominannya. Euforia tentang pasar negara berkembang telah menyebar ke negara-negara kecil lainnya. Goldman Sachs menambahkan 11 lagi pasar negara berkembang (disebut 11 berikut ini) ke dalam daftar ekonomi yang sangat menjanjikan yang setidaknya bisa membuat lompatan ke pendapatan menengah ke atas, jika bukan pendapatan tinggi. Ini adalah Bangladesh, Mesir, Indonesia, Iran, Meksiko, Nigeria, Pakistan, Filipina, Korea Selatan, Turki, dan Vietnam. Semua negara tersebut, kecuali Korea Selatan yang sudah memiliki ekonomi berpenghasilan tinggi, masih menjadi negara berpenghasilan menengah saat ini. Pertanyaan $60 adalah apakah mereka akan lulus ke status berpenghasilan tinggi atau tidak, atau akankah mereka jatuh ke dalam apa yang disebut perangkap pendapatan menengah yang akan kita bahas nanti dalam rangkaian artikel ini.

READ  Gempa sedang mengguncang Bali, Indonesia, menewaskan sedikitnya 3

Perlu dicatat bahwa dari 11 negara tersebut, hanya Vietnam, Indonesia, dan Filipina (VIP) yang masuk dalam 10 negara ASEAN. Persamaan di antara ketiganya adalah jumlah penduduk yang besar, yang merupakan keunggulan tersendiri dengan pendapatan yang lebih tinggi karena pasar domestik dapat menjadi pendorong utama pertumbuhan dibandingkan dengan ekonomi kecil yang terlalu bergantung pada ekspor, seperti Singapura dan Hong Kong. Faktanya, salah satu alasan utama Filipina mampu mempertahankan pertumbuhan 6-7% setiap tahun selama bertahun-tahun setelah pulih dari pandemi adalah karena pendorong utama pertumbuhan kami adalah pasar dalam negeri 110 juta (dan konsumen yang berada di Bangkit). Ini mewakili lebih dari 70% dari PDB kami. Perlu juga dicatat bahwa pertumbuhan China saat ini terutama didorong oleh konsumsi domestik daripada ekspor.

Pada tahun 2009, para pemimpin negara-negara BRIC mengadakan pertemuan puncak pertama mereka dan pada tahun 2010 BRIC menjadi lembaga resmi. Afrika Selatan memulai usahanya untuk bergabung dengan BRICS, dan pada tanggal 24 Desember 2010, pada pertemuan di China, diundang untuk bergabung dengan grup BRICS. Dengan tambahan Afrika Selatan, BRICS berkembang menjadi organisasi politik karena inklusinya jelas demi kebenaran politik. Jim O’Neill, pencipta konsep BRIC, sebenarnya tidak setuju dengan masuknya Afrika Selatan karena dia benar mengakui bahwa Afrika Selatan, dengan populasi kurang dari 50 juta, terlalu kecil sebagai ekonomi untuk bergabung dengan barisan BRIC. Negara-negara seperti Meksiko, Pakistan dan Indonesia akan menjadi kandidat yang lebih layak.

Apa yang terjadi sekarang, seperti yang saya sesali editorial Sang Ekonom Disebutkan di atas, bukan kali pertama harapan pasar negara berkembang memudar. Impian BRIC tidak berlangsung lama. Di suatu tempat di sepanjang jalan, Rusia dan Brasil salah mengatur keuangan mereka dan hari ini mereka tidak lagi disebut-sebut sebagai pasar negara berkembang yang menarik. Krisis keuangan Rusia pada 2014-2016 sangat parah. Alasan utama untuk ini adalah depresiasi tajam rubel Rusia yang dimulai pada paruh kedua tahun 2014. Krisis berdampak negatif terhadap ekonomi Rusia, baik untuk konsumen dan perusahaan perdagangan, serta untuk pasar keuangan regional. Pasar saham Rusia, khususnya, mengalami penurunan signifikan, dengan penurunan indeks RTS sebesar 30% dari awal Desember hingga 16 Desember 2014.

READ  Indonesia memberlakukan pembatasan yang lebih ketat saat kasus virus meningkat

Selama krisis keuangan, negara Rusia kembali ke praktik sosialis dengan mengambil kepemilikan perusahaan swasta, karena 60% dari aset produktif berakhir di tangan pemerintah. Hal yang sangat mirip terjadi di Brasil. Inilah sebabnya mengapa Goldman Sachs, pencipta konsep BRIC, diam-diam menutup dana BRIC setelah kehilangan 88% dari nilai asetnya sejak 2010. Sekarang, bank mengarahkan dana ke pasar negara berkembang lainnya, terutama di Asia. Sebagai kepala pasar negara berkembang untuk Morgan Stanley Investment Management, Rocher Sharma, menunjukkan dalam bukunya meretas negaraSulit untuk mempertahankan pertumbuhan yang cepat selama lebih dari satu dekade. Bisakah Filipina kembali ke lintasan pertumbuhan PDB 6-7%, suatu prestasi yang dapat dicapainya dalam hampir dekade sebelum pandemi?

Dari 2010 hingga 2019, PDB Filipina tumbuh pada tingkat tahunan rata-rata 6-7%. Kinerja di atas rata-rata seperti itu layak mendapatkan ketenaran ekonomi Filipina dari sejumlah besar think tank internasional, lembaga keuangan dan organisasi multilateral. Memang, Bank Dunia merangkum penilaian pelengkap ini dengan mencatat dalam laporan tentang Filipina pada Juni 2020 bahwa Filipina sebelum pandemi adalah salah satu ekonomi paling dinamis di kawasan Asia Timur dan Pasifik, mempertahankan pertumbuhan PDB tahunan rata-rata 6,4%. untuk dekade pra-pandemi.

Akankah dunia pascapandemi menjadi pengulangan dari dua dekade pertama abad ini ketika pasar negara berkembang yang menjanjikan seperti Rusia, Brasil, dan Afrika Selatan berubah dari boom ke bust? Akankah evaluasi selanjutnya dari Sang Ekonom Berlaku untuk ekonomi Filipina (walaupun kami sendiri menyebut sebagai kisah sukses): “Zaman keemasan ini sekarang tampaknya telah berakhir sebelum waktunya. Pada 2010, proporsi negara yang mengejar turun menjadi 59% (dari 82%). China telah menantang banyak negara. Para pesimis dan ada kisah sukses Asia yang lebih tenang seperti Vietnam, Filipina, dan Malaysia. Tetapi Brasil dan Rusia telah menyerah pada BRICS, dan Amerika Latin, Timur Tengah, dan Afrika Sub-Sahara tertinggal lebih jauh di belakang dunia kaya. Bahkan negara-negara berkembang Asia mengejar lebih lambat dari sebelumnya.”

READ  Pemulihan membutuhkan industri pertanian pangan yang kuat - Opini

Dengan pemulihan ekonomi Filipina dari pertumbuhan PDB tahunan 6-7% pada tahun 2022 dan seterusnya, pasti akan bergeser dari kategori pendapatan menengah ke bawah ke kategori pendapatan menengah ke atas. Tapi ada fenomena terkenal “perangkap pendapatan menengah”. Apakah tidak dapat dihindari bahwa karena kelemahan kita, kita akan jatuh ke dalam perangkap ini, dan seperti semua negara Amerika Latin yang telah mencapai status berpenghasilan menengah di abad terakhir, kita akan selamanya jatuh ke dalam perangkap ini dan gagal untuk transisi ke negara berpenghasilan tinggi? ekonomi seperti Korea Selatan dan ekonomi harimau lainnya telah dilakukan Di Asia Timur pada abad terakhir? Kami akan mencoba menjawab pertanyaan-pertanyaan ini di bagian selanjutnya dari seri ini.

Lanjutan.

Bernardo M. Villegas memiliki gelar Ph.D. Beliau meraih gelar PhD di bidang Ekonomi dari Harvard University, adalah Profesor Emeritus di Universitas Asia Pasifik, dan Profesor Tamu di IESE Business School di Barcelona, ​​​​Spanyol. Dia adalah anggota Komite Konstitusi pada tahun 1986.

Bernardo Villegas@steam.asia