POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Proyek augmented reality membawa kehidupan ke tempat kelahiran Olimpiade

Kembali ke masa lalu… melalui smartphone Anda.

Perangkat lunak baru di Ancient Olympia memanfaatkan teknologi augmented reality yang menurut para desainer berpotensi mengubah pendidikan, bisnis, dan hiburan.

Kementerian Kebudayaan dan Olahraga Yunani bekerja sama dengan Microsoft untuk memetakan dan membangun representasi virtual Olympia, sebuah situs yang digunakan hampir seribu tahun yang lalu untuk menyelenggarakan pertandingan di Yunani kuno yang menjadi inspirasi bagi Olimpiade modern.

Pengguna dapat mengunjungi situs dari jarak jauh atau secara langsung dengan presentasi online dan aplikasi seluler seperti augmenter, dan menonton rekonstruksi virtual kuil dan area kompetisi saat mereka berjalan melewati reruntuhan.

Di Museum Olimpiade di Athena, pengunjung dapat menggunakan headset realitas campuran HoloLens Microsoft yang melapisi informasi visual di atas apa yang dilihat pemirsa.

miringkan ke atas dan ke belakang patung Zeus yang menjulang tinggi yang dicat dengan gading dan emas; Belok kiri dan lihat bengkel yang digunakan oleh pematung terkenal Phidias di kuil kuno lebih dari 2.400 tahun yang lalu.

27 monumen fisik telah dibuat kembali

Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis bergabung dengan sekelompok anak sekolah menggunakan aplikasi untuk pertama kalinya.

Anak-anak kelas tujuh dan delapan dari sekolah setempat melakukan pinch-zoom dan memutar monumen yang dihidupkan di smartphone mereka, membalik-balik antara pemandangan dalam dan luar ruangan dari lokasi di mana para atlet pernah berkompetisi dalam lari, lempar lembing, tinju, dan acara lainnya.

“Kami telah bermitra dengan Microsoft menggunakan alat augmented reality yang sangat canggih untuk memberi pengunjung yang menggunakan ponsel cerdas mereka kesempatan untuk menempatkan monumen di dunia yang pada dasarnya berasal dari 25 abad. Dengan demikian, dapat membuat ulang 27 monumen kuno yang sebenarnya untuk mendengar kisah tentang apa yang mereka tentang, saya pikir itu membuka cara yang sama sekali baru untuk mengalami warisan budaya kita, ”jelas Perdana Menteri Yunani, Kyriakos Mitsotakis.

READ  'Saga': Image Comics mengumumkan tanggal comeback untuk sitkom

Microsoft memulai proyek tersebut 18 bulan lalu, menjelajahi Olympia dengan drone dan sensor, setelah mencapai kesepakatan dengan pemerintah Yunani untuk membangun tiga pusat data di Greater Athens dengan investasi hingga $1 miliar (€873,8 juta).

“Kami mengambil gambar dari drone dan kamera darat, dan menggunakan teknologi AI Microsoft untuk mendapatkan ratusan ribu gambar untuk membuat permukaan keras seperti apa tempat itu hari ini dan seperti apa monumennya. Kami kemudian mengambil masukan dari para arkeolog, ” jelas Theodosis Michalopoulos, manajer umum di Microsoft Yunani, Siprus, dan Malta. Bersama dengan teknologi kami, kami telah menggunakan dan membangunnya untuk mencapai perkiraan kasar terbaik tentang bagaimana keadaan terlihat lebih dari 2.000 tahun yang lalu.

Yunani Kuno di Metaverse

Perusahaan teknologi berlomba untuk menawarkan platform dan perangkat realitas campuran yang memadukan Internet ke dalam pengalaman sehari-hari, dengan kacamata yang berfungsi ganda sebagai perangkat tampilan pribadi untuk memberikan informasi tambahan seperti opsi trek untuk pengendara sepeda, statistik pemain untuk penggemar di stadion olahraga, atau pemasangan virtual kamar di rumah untuk pembeli.

Ini adalah bagian dari apa yang disebut “metaverse”, dunia online futuristik yang bertujuan untuk memadukan kehidupan nyata dan virtual.

Di Olympia, siswa Panagiotis Christopoulos menyukai fakta bahwa teknologi ini berarti bahwa orang-orang dari seluruh dunia dapat mengunjungi Yunani kuno secara virtual:

“Saya pikir anak-anak lain di seluruh dunia, orang-orang di seluruh dunia, dapat melihat monumen-monumen yang ada di Olympia kuno jika mereka tidak beruntung untuk dikunjungi dan dapat memiliki pengalaman yang luar biasa.”

HoloLens Microsoft berharga sekitar $3.500 (€3.049) dan biasanya digunakan oleh orang-orang seperti dokter atau mereka yang memiliki pengaturan jet, tetapi konvergensi kacamata murah, kekuatan pemrosesan yang terus menyusut, dan koneksi internet yang lebih cepat mulai menempatkannya dalam jangkauan semua orang, para ahli mengatakan.

READ  Penggemar kerajaan memuji karya Putri Anne di acara baru-baru ini - 'Aset besar bagi Keluarga Kerajaan! | Kerajaan | Berita