POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Prosedur yang sama seperti setiap tahun ketika Bayern mengalahkan Dortmund 4-0 di Klasik

Prosedur yang sama seperti setiap tahun ketika Bayern mengalahkan Dortmund 4-0 di Klasik

Prosedurnya sama seperti setiap tahun. Borussia Dortmund tidak terkalahkan dalam 17 pertandingan dan tampaknya akan memenangkan pertandingan klasik pertama mereka melawan Bayern Munich sejak 2018, terutama setelah kalah 2-1 dari 3 Saarbrücken di Liga Spanyol awal pekan ini di Piala Jerman. Namun alih-alih menyamakan kedudukan, pertandingan malah berakhir pada menit kesembilan, dengan Dayot Upamecano (4′) dan Harry Kane (9′) dengan cepat mencetak gol.

Dortmund kemudian menekan, namun mengakhiri babak pertama tanpa satupun tembakan tepat sasaran. Peluang terbaik diberikan kepada Donyell Malen jelang babak pertama berakhir, namun sepakannya masih melambung di atas mistar gawang Manuel Neuer.

“Kami memerlukan waktu untuk membenahi diri,” kata direktur olahraga Sebastian Kehl usai pertandingan ketika ditanya tentang dua gol awal tersebut. “Tetapi pada saat itu, pertandingan sudah hampir berakhir karena Bayern sangat dominan dan menggunakan situasi serangan balik untuk mengganggu kecepatan kami. Mereka menggunakan ruang yang kami sediakan untuk mereka, dan meskipun Gregor Kupil menahan kami; itu bukan pertandingan yang bagus dari pihak kami, dan itu adalah sesuatu yang harus dilakukan. Kami menjalaninya.”

Kiper Coppell melakukan penyelamatan awal yang fantastis untuk menjaga Dortmund tetap unggul. Memang benar, di 20 menit pertama babak kedua ada perasaan bahwa Dortmund mungkin akan menemukan cara untuk kembali bermain. Namun kemudian Edin Terzic mulai melakukan banyak pergantian pemain yang membantu sekaligus merugikan Dortmund. Bisa dibilang, Felix Nmecha ketimbang Salih Ozcan memberi Dortmund kemampuan untuk menekan sedikit lebih tinggi dan memberikan tekanan ke lini belakang Bayern. Namun memasukkan Karim Adeyemi menggantikan Donyiel Malen sepertinya tidak masuk akal di saat serangan Dortmund sepertinya akhirnya menemukan harmoni.

Terakhir, kesalahan besarnya adalah memasukkan Youssoufa Moukoko alih-alih Julian Brandt di menit 67. Meski ini bukan pertandingan terbaik Brandt, setidaknya sang gelandang memberi Dortmund struktur dan stabilitas di lini tengah. Kedua hal itu segera hilang, dan tidak mengherankan jika Kane mencetak gol lima menit kemudian untuk mengakhiri masalah tersebut dan kemudian menambahkan gol ketiga pada menit ke-90 untuk melengkapi hat-tricknya.

“Dia sangat kedinginan saat mendapat peluang,” kata Kehl ketika ditanya tentang Harry Kane, yang terlihat di zona campuran membawa bola pertandingan ke bus tim dalam tas belanja plastik. “Tetapi rekan satu timnya juga menempatkan dia dalam situasi tersebut, dan kami juga membuatnya lebih mudah bagi mereka.”

Kane kini telah mencetak 17 gol dalam 14 pertandingan di semua kompetisi, dan juga terlibat dalam satu gol setiap 48 menit untuk Bayern Munich. Dengan kata lain, Kane bernilai setiap sennya, dan Bayern tahu itu. “Sebagai seseorang yang ikut bertanggung jawab atas transfer ini, saya sangat senang melihatnya berjalan seperti ini,” kata CEO Bayern Jan Christian Driessen usai pertandingan. “Dan saya berharap ini terus berlanjut.”

Memang benar, sementara Kane terus mencetak gol untuk Bayern dengan kecepatan yang mengesankan, Dortmund kini terlihat seperti tim yang kembali ke titik awal. “Kami kecewa,” kata Kehl ketika ditanya tentang penampilan berani timnya. “Kami menantikan pertandingan ini dan merasa kami bisa mendapatkan sesuatu darinya.” Faktanya, perasaan itu bisa dirasakan dimana-mana di Dortmund, terutama setelah kekalahan Bayern dari Saarbrücken pada pertengahan pekan.

Tapi ini mungkin saat dimana Bayern berada dalam kondisi paling berbahaya. Gelandang Bayern Leon Goretzka mengatakan setelah pertandingan: “Seorang petinju yang cedera selalu berbahaya. Saya kesulitan di depan TV pada hari Rabu ketika kami kalah dari Saarbrücken; itu adalah situasi yang buruk. Saya senang kami menunjukkan reaksi hari ini.”

Kemudian Bayern Munchen menyusul dengan Leverkusen. De Verkselv mengalahkan Hoffenheim 3-2 sebelumnya pada hari Sabtu dan tetap unggul dua poin dari Bayern di klasemen Liga Jerman. Sedangkan Dortmund tetap di peringkat keempat, tertinggal tujuh poin dari Leverkusen dan tertinggal lima poin dari Bayern.

“Itu tidak berarti apa-apa saat ini,” kata Kehl ketika ditanya tentang tertinggalnya Leverkusen dan Bayern. “Tapi itu juga tidak berarti apa-apa jika kami menang hari ini. Sebelum pertandingan ini, kami tidak terkalahkan dalam 17 pertandingan. Hari ini giliran kami, dan kami pantas mendapatkannya. Kami harus bangkit dan kami tidak punya banyak waktu. karena kami memiliki pertandingan penting pada hari Selasa. Kami memiliki peluang untuk membuat langkah besar.” “Pada hari Selasa di Liga Champions, kami akan berusaha mencapainya.”

Manuel Veith adalah tuan rumahnya Podcast Gegenpressing Bundesliga Manajer Area, AS Transfermarkt. Dia juga pernah tampil di The Guardian, Newsweek, Howler, Pro Soccer USA, dan banyak outlet lainnya. Ikuti dia di Twitter: @Manuel Iman Dan tentang topik: @manuveth

Ikuti aku Twitter.

READ  'Itu adalah sesuatu yang saya benar-benar tidak mengerti' - Ricciardo mengidentifikasi alasan utama perjuangannya selama dua tahun bertugas di McLaren