POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Profil Artis: Katie Irish tentang Menggunakan Fashion untuk Membawa Kemanusiaan ke 'The Haunting' |  Seni

Profil Artis: Katie Irish tentang Menggunakan Fashion untuk Membawa Kemanusiaan ke 'The Haunting' | Seni

Perancang kostum Katie Irish adalah pionir di balik layar yang menghidupkan sensasi kostum yang imersif dan menggugah dari media yang menegangkan, di mana pakaian tidak hanya berfungsi sebagai kamuflase, tetapi juga memberikan gambaran sekilas tentang kehidupan pribadi para karakter. Terkenal karena karyanya pada musim empat hingga enam “The American” FX dan baru-baru ini pada drama mata-mata sejarah Apple TV+ “Manhunt,” kata Irish dalam sebuah wawancara dengan The Harvard Crimson bahwa keterlibatannya yang berkelanjutan dalam genre mata-mata dan misteri adalah ” suatu kebetulan, tapi ini membahagiakan.”

Kebutuhan yang saling bertentangan—apa yang dia gambarkan sebagai “teater atau perpaduan”—yang tertanam dalam kostum di bidang ini terus-menerus menimbulkan tantangan menarik untuk menemukan keseimbangan antara timnya, tim desain lain di acara tersebut, dan aktor serta karakter yang membantu mereka. tubuh.

Meskipun karya Irish sekarang sering kali berkisar pada drama mata-mata di film dan televisi, ia memulai kariernya di dunia teater setelah mendapatkan gelar masternya dari Universitas New York.

“Ketika saya lulus, saya kebanyakan bekerja di teater,” kata Irish. “Saya melakukan itu selama sekitar tujuh tahun sebelum saya benar-benar mulai melihat dan memahami bahwa cara saya bekerja, dan skala tempat saya bekerja, lebih cocok untuk film dan televisi pilihan kecil yang kita buat, yang berarti menjadi satu orang.

Dia fokus mengerjakan “The American” pada tahun 2013, di mana dia memulai sebagai karyawan sementara sebelum dipromosikan menjadi pembelanja tetap untuk musim pertama, asisten desainer untuk musim kedua dan ketiga, dan kemudian menjabat sebagai desainer utama untuk sisa pertunjukan. . Irish memuji perjalanan kariernya dengan bekerja dan naik level karena memungkinkannya menjadi staf tim dengan lebih efisien sebagai kepala departemen, di mana pengalamannya membantunya lebih memahami apa yang sebenarnya dibutuhkan pekerjaan itu untuk mencegah pajak berlebih di industri dengan tugas yang ekstensif dan jam kerja yang panjang.

READ  Trailer Mahaan: Aksi Chiyaan Vikram akan membuat Anda ketagihan dengan perpaduan sempurna antara aksi dan drama

Tidak ada detail yang terlalu kecil atau rumit untuk diabaikan atau diabaikan. Proses penelitian yang dilakukan Irish untuk setiap proyek bertujuan untuk mengungkap realitas dinamis, bahkan mungkin asing, pada periode waktu yang dimaksud.

“Salah satu hal penting dalam bekerja di teater untuk waktu yang lama dan dilatih di teater adalah menganalisis teks,” kata Irish. Studi Irlandia tentang dialog karakter sebagai titik awal untuk percakapan efektif tidak hanya dengan aktor, tetapi juga dengan sutradara tentang motivasi dan pengaruh karakter. Orang-orang Irlandia juga sering mengunjungi database dan arsip museum seperti Perpustakaan Kongres, Galeri Potret Nasional, dan Museum Pendidikan dan Inspirasi Victoria dan Albert, terutama setelah upaya digitalisasi massal selama lockdown akibat virus corona.

“Meneliti dan menemukan sebanyak mungkin deskripsi bergambar, atau bahkan tertulis, tentang orang-orang selalu menjadi titik awal,” kata Irish.

Seringkali hanya diberi waktu empat hingga enam minggu untuk mempersiapkan proyek, tidak terkecuali “Manhunt”, Irish terjun langsung ke dalam kepribadian karakter itu sendiri melalui penelitiannya.

“Ini tentang menemukan rasa kemanusiaan di dalamnya karena kita tidak mengenakan kostum Halloween yang mahal di mana seseorang berdandan. Tugas saya sebagai perancang kostum sebenarnya adalah membantu aktor merasa seperti mereka telah bertransformasi menjadi karakter tersebut,” kata Irish. “Dan bagi saya, menemukan sesuatu itulah yang menjadikan orang-orang ini nyata.”

Dalam arsip ini, Irish menemukan detail dari buku harian pribadi Abraham Lincoln, di mana dia mengetahui kecintaannya pada sepasang sandal kambing bersulam. “Orang aneh [personal details] “Ini sangat menyedihkan dan indah untuk dipikirkan,” kata Irish. Dia menyertakan sandal dalam penawarannya, serta banyak warna dalam pilihan desainnya.

“Seringkali, kami berpikir bahwa periode ini cukup monoton, dan justru sebaliknya. Ada kemajuan dalam teknik pewarnaan,” kata Irish. “Karpet Gedung Putih berwarna merah muda dan hijau!” Pertukaran menarik tentang betapa berani dan gilanya banyak warna dan kombinasi ini sungguh menarik.

READ  Jennifer Lawrence kembali ke akar independennya dengan ' Causeway ' setelah hiatus

Pertimbangan desain mereka tidak hanya sekedar akurat secara historis atau menarik secara visual, namun juga mempertimbangkan atmosfer pertunjukan dan perhatian penonton. “Salah satu hal yang saya pelajari di 'The American' dan yang diajarkan Joe Weisberg, salah satu showrunner kami, adalah betapa sedikitnya yang perlu Anda lakukan untuk menyembunyikan diri,” kata Irish, sambil menunjuk contoh bintang yang berjalan di sekitar Los Angeles mengenakan… Topi baseball dan kacamata hitam saja.

Kepraktisan juga merupakan kunci desainnya. Orang Irlandia berfokus pada memastikan bahwa aktor latar mengenakan pakaian yang membantu karakter tertentu berbaur atau menonjol tergantung pada konteksnya.

“Kami [the production designers] Selalu lakukan diskusi kolaboratif yang berkelanjutan tentang apa yang pantas [a scene] Apa visualnya? “Setiap orang selalu datang ke meja perundingan dan berbagi informasi sebanyak yang kami tahu segera setelah kami mengetahuinya,” kata Irish.

Orang Irlandia ini mewujudkan semangat pembelajaran interdisipliner untuk lebih memahami kemanusiaan lintas waktu dan media. “Pelajarilah apa pun yang menarik minat Anda,” katanya sebagai nasihat bagi siapa pun yang mempertimbangkan karier kreatif. Dia bercerita tentang bagaimana dia menelepon ibunya setelah mendapatkan pekerjaan di “The American” dan meminta catatannya sendiri dari mata pelajaran pilihan sejarah Perang Dingin yang dia ambil di tahun pertama kuliahnya.

Ketika ditanya genre atau periode impiannya untuk mendesain, Irish mengatakan dia tidak punya preferensi.

“Sejujurnya, saya sangat menyukai cerita yang sangat bagus karena sebagai perancang kostum saya perlu – saat saya membaca naskahnya untuk pertama kalinya – membuat orang-orang ini menjadi hidup bagi saya,” kata Irish. “Dan sejujurnya ini bisa terjadi kapan saja.”

“Tetapi menurut saya saya belum pernah membuat fiksi ilmiah sebelumnya, dan saya menyukai fiksi ilmiah,” katanya. “Jadi, siapa pun yang tertarik dengan hal itu, saya bersedia.”

READ  Daytime Emmy Awards 2021: Daftar lengkap pemenang