POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden AS Joe Biden mengungkapkan rencana untuk berbagi vaksin COVID-19 internasional

Joe Biden mengatakan vaksin akan membantu menyelamatkan nyawa dan mengakhiri pandemi. (file)

Washington:

Presiden AS Joe Biden pada hari Kamis mengumumkan rencananya untuk yang pertama dari 80 juta dosis vaksin virus corona yang akan didistribusikan secara global, dengan 75 persen dari suntikan didistribusikan melalui program Covax.

Dalam lembar fakta, Gedung Putih mengatakan bahwa untuk dosis yang dibagikan melalui Kovacs, Washington akan memprioritaskan negara-negara di Amerika Latin dan Karibia, Asia Selatan dan Tenggara, serta Afrika.

“Kami membagikan ramuan ini, bukan untuk mengamankan layanan atau mengekstraksi konsesi,” kata Biden dalam sebuah pernyataan.

“Kami membagikan vaksin ini untuk menyelamatkan nyawa dan memimpin dunia dalam mengakhiri pandemi, dengan kekuatan teladan dan nilai-nilai kami.”

Biden sebelumnya berjanji untuk mengekspor 80 juta dosis vaksin Covid-19 ke negara-negara di seluruh dunia pada akhir Juni.

Komitmen itu muncul di tengah tekanan dari pemerintah lain untuk menggunakan surplus vaksin besar Amerika Serikat untuk membantu negara-negara yang berjuang sekarang karena kemajuan signifikan telah dibuat dalam meluncurkan vaksin di dalam negeri.

“Proses ekspor 25 juta pertama sedang berlangsung,” kata Jeff Zentes, koordinator tanggap COVID-19 Gedung Putih, kepada wartawan.

“Kami akan menghormati komitmen presiden untuk menyediakan 80 juta dosis pada akhir Juni,” katanya.

Covax adalah skema internasional yang didirikan bersama oleh Organisasi Kesehatan Dunia yang bertujuan untuk mendapatkan vaksin yang cukup untuk 30 persen populasi di 92 wilayah peserta termiskin — 20 persen di India — dengan donor menanggung biayanya.

Menurut rencana AS, sekitar tujuh juta dosis dari 25 juta pertama dialokasikan ke Asia, terutama India, Nepal, Bangladesh, Pakistan, Sri Lanka, Afghanistan, Vietnam, Papua Nugini, dan Taiwan.

READ  Jepang meratifikasi RCEP dalam satu langkah maju untuk perjanjian perdagangan terbesar

Sekitar enam juta telah dialokasikan ke negara-negara di Amerika Selatan dan Tengah dan Karibia, termasuk Brasil, Argentina, Kolombia, Kosta Rika, Peru, Guatemala dan Haiti.

Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan mengatakan lima juta dialokasikan untuk Afrika dan akan didistribusikan dalam koordinasi dengan Uni Afrika.

“Tetapi pada akhirnya, Amerika Serikat akan memiliki wewenang untuk mengatakan dosisnya berlaku di sini dan bukan di sana,” tambahnya.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)