POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Prancis Terbuka 2023: Aryna Sabalenka mengalahkan Marta Kostyuk di babak kedua, ejekan menyusul jabat tangan yang menghina

Prancis Terbuka 2023: Aryna Sabalenka mengalahkan Marta Kostyuk di babak kedua, ejekan menyusul jabat tangan yang menghina

Arina Sabalenka mengalahkan Marta Kostyuk di babak pertama Prancis Terbuka, tetapi jabat tangan dengan lawannya di Roland Garros kembali ditolak.

Kostyuk dan Sabalenka sebelumnya bermain dan petenis Ukraina itu menolak berjabat tangan dengan lawan Belarusianya, karena dukungan Belarusia untuk perang Rusia di Ukraina.

Kostyuk belum pernah mengalahkan 10 pemain teratas dalam karirnya, dan sebagai hasilnya, Sabalenka datang tidak hanya sebagai salah satu favorit di Roland-Garros – meskipun dia belum memenangkan turnamen Grand Slam di Paris – tetapi juga sebagai pemain berat favorit untuk maju dari babak pertama.

Roland Garros

Urutan Permainan di Prancis Terbuka, Hari 1 – Sabalenka, Evans dan Tsitsipas di babak pertama

kemarin

Petenis nomor dua dunia berusia 25 tahun itu telah mencapai posisi nomor tiga sebelumnya, tetapi dengan kemenangannya di Australia Terbuka tahun ini, dia adalah salah satu nama terbesar dalam undian.

Kostyuk yang berusia dua puluh tahun berada di peringkat 39. Dia juga pernah ke babak ketiga di Paris sebelumnya.Pada bulan Maret tahun ini, dia memenangkan ATX Open untuk menunjukkan bakatnya.

Pertukaran awal melihat pertandingan turun dengan servis, sampai Sabalenka tumbang menjadi 2-2, hanya untuk lawannya mematahkan punggungnya dengan lurus. Sabalenka kembali mematahkan servisnya saat ia berjuang dalam serangkaian pertandingan untuk memenangkan set pertama 6-3.

Setelah enam kemenangan beruntun, Kostyuk menghentikan pembusukan untuk memimpin 2-1 pada set kedua, namun Sabalenka terus menekan untuk memastikan kemenangan 6-3, 6-2.

Robson berbicara tentang kunci untuk mengalahkan Swatik favorit Prancis Terbuka

Di penghujung pertandingan, lawannya menolak untuk menjabat tangannya, dengan ejekan terdengar dari penonton di Court Philippe Chatrier.

Berbicara di pengadilan setelah kemenangannya, dia mengingat apa yang terjadi.

READ  Wimbledon: Rafael Nadal mengatasi cedera untuk mengalahkan Taylor Fritz dalam pertandingan perempat final lima set | berita tenis

Dia menjelaskan, “Itu adalah pertandingan yang sangat sulit, secara emosional, maaf, dan saya pikir pada awalnya cemoohan itu melawan saya, jadi saya sedikit terkejut.”

“Saya merasakan dukungan Anda, jadi terima kasih banyak, ini sangat penting.

“Kemenangan ini [the Australian Open] Itu adalah salah satu tujuan saya, saya sangat senang. Nyatanya, saya pikir Grand Slam pertama saya adalah French Open, dan saya tidak tahu kenapa.

“Ini semacam tujuan lain, dan saya melakukan semua yang saya bisa untuk memainkan tenis terbaik saya di lapangan.”

– –

Streaming Prancis Terbuka 2023 langsung di Eurosport dan Temukan +

Roland Garros

Pertahanan Swiatek di Prancis Terbuka melawan Buxa, Gauff dan Rybakina mulai ditunda

25/05/2023 pukul 12:55

WTA Roma

Kenin membuat kekecewaan besar di Roma saat Sabalenka yang ‘kelelahan’ tersingkir

05/11/2023 pukul 19:31