POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pogba atas Roma, menjadi pecundang yang menyakitkan dan memuji ibunya | Liga Eropa

Sudah empat tahun sejak Paul Pogba terakhir kali mengangkat gelar bersama Manchester United, dan sang gelandang bertekad untuk menggaruknya di Liga Europa UEFA pada Mei.

Pemain berusia 28 tahun ini membahas tentang memenangkan gelar pada 2017, melawan Roma di semifinal musim ini, dan mengapa memukul ibumu tidak apa-apa.

Tentang menghadapi Roma di semifinal …

Ini tantangan yang sangat besar, tapi cepat atau lambat kami akan saling berhadapan. Kami akan menghadapi tim besar dan tantangan besar di beberapa titik. Kami memulai kompetisi dengan pola pikir pemenang dan pikiran kami bertekad untuk mengangkat trofi. Roma ingin memenangkannya juga; Mereka tidak hanya di sini untuk bersenang-senang. Kami perlu menunjukkan lebih banyak keinginan.

Tentang kemenangan United di Liga Eropa 2017 …

Ini piala terakhir yang kami menangkan di sini di Manchester United, jadi saya ingat dengan jelas. Itu adalah hari yang luar biasa, saya mencetak gol di final, dan itu juga tahun yang luar biasa, terlepas dari kinerja kami di liga. Kami masih memenangkan Liga Eropa, yang merupakan tujuan kami, dan itu adalah sentuhan akhir yang bagus untuk musim ini. Kami masih berpacu untuk mengulanginya sekarang.

Ringkasan Final 2017: Ajax 0-2 Man. serikat

Tentang menjadi kapten di Old Trafford …

Anda bisa menjadi kapten baik di dalam maupun di luar lapangan. Dia berbicara dengan para pemain muda dan seluruh tim untuk memotivasi mereka; Dan rekan tim saya memotivasi saya sebagai gantinya. Setiap kali saya melihat rekan setim berlatih dan bekerja keras, itu mendorong saya untuk berlatih dan mencapai batas saya juga. Anda membutuhkan partisipasi semua orang jika Anda ingin sukses. Anda tidak bisa menang sendiri.

Mengikuti jejak dua bersaudara Matthias dan Florentine di sepakbola …

Kakak-kakak saya lebih tua dari saya, jadi saya selalu ingin bersama mereka, bermain dengan mereka, dan bergaul dengan teman-teman mereka. Itu selalu sulit, dan lebih sulit. Itulah yang membangun saya, saya benar-benar melakukannya. Anda harus menjadi lebih baik karena ketika Anda bermain dengan pria yang lebih tua dari Anda, itu jauh lebih bersifat fisik dan teknis. Seringkali saya tersesat, tetapi saya terus maju dan membangunnya. Itulah mengapa saya benar-benar pecundang yang menyakitkan. Aku adalah pemenang; Saya suka menang.

Paul Pogba merayakan kemenangan Piala Dunia bersama saudara Florentine dan Matthias

Paul Pogba merayakan kemenangan Piala Dunia bersama saudara Florentine dan Matthias Getty Images

Di kacang ibunya …

Mengingat bahwa ibuku mengatakan dia dulu bermain sepak bola … itulah jenis hubungan di antara kami. Kami suka bercanda dan menertawakan satu sama lain, itulah yang saya lakukan. Saya suka tertawa. Seperti yang kita katakan, “Foreplay adalah kasih sayang.” Saya sering bercanda dengan ibu saya.

Kami senang hidup …

Saya adalah orang yang suka tertawa dan ceria. Saya selalu positif, tumbuh dalam keluarga yang positif, dan itu terlihat di dalam dan di luar lapangan. Sepak bola adalah olahraga pertama dan terpenting yang saya sukai. Saya menyukainya dulu dan sekarang saya menyukainya.

READ  Kylian Mbappe terancam absen dalam pertandingan Liga Champions Man City karena cedera kaki