POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pilot Emiliano Sala mengatakan pesawat itu “sulit dipahami” sebelum kecelakaan fatal

Sebelum penerbangan Emiliano Sala lepas landas dari landasan pacu Prancis pada 21 Januari 2019, pemain sepak bola Argentina itu mengirim pesan audio ke teman-temannya, mengatakan dia “takut”. Bergabung dengan Cardiff, Wales, di mana dia akan memulai babak baru dalam karirnya, Sala mengatakan kepada teman-temannya bahwa pesawat yang dia tumpangi tampak seperti “di ambang kecelakaan”.

Sekarang, rekaman yang baru dirilis menunjukkan pilotnya memiliki kekhawatiran yang sama. Sebelum penerbangan, David Ibbotson mengatakan kepada seorang teman dalam panggilan telepon bahwa pesawat yang akan dia terbangkan melintasi Selat Inggris “sulit dipahami,” menurut dia. Audio yang diperoleh BBC.

Sekitar satu jam setelah meninggalkan Piper Malibu bermesin tunggal, pesawat itu jatuh dari radar, mendorong pencarian intensif untuk pemain sepak bola dan pilotnya. Sekitar dua minggu kemudian, puing-puing pesawat ditemukan di dasar Selat Inggris dengan tubuh Sala di dalamnya. Ibbotson tidak ditemukan.

Audio baru menunjukkan Ibbotson khawatir tentang apakah pesawat itu aman untuk terbang setelah menerbangkan pesawat pada penerbangan 19 Januari 2019 dengan Sala ke Prancis barat sehingga pesepakbola bisa mengucapkan selamat tinggal kepada mantan rekan satu timnya. BBC menggambarkan rekaman itu sebagai percakapan telepon 20 Januari antara Ibbotson dan seorang teman – sesama pilot Kevin Jones – yang “direkam secara tidak sengaja”.

Dalam panggilan telepon itu, Ibbotson menjelaskan apa yang menurutnya sangat mengkhawatirkan tentang penerbangan 19 Januari itu. Sebagai permulaan, Ibbotson mengatakan dia mendengar “ledakan” yang memprihatinkan, menurut rekaman itu.

“Aku terbang bersama dan kemudian gelembung. Saya berpikir, “Ada apa?” “Jadi saya menerapkan semuanya dan memeriksa standar saya, semuanya baik-baik saja dan masih terbang, tetapi itu menarik perhatian Anda,” kata Ibbotson selama panggilan telepon yang direkam.

READ  Olimpiade Musim Dingin 2022 -- Hoki wanita AS mengalahkan ROC, Jamie Anderson maju dalam gaya lereng dan lebih banyak aksi dari Beijing

Ibbotson juga mengatakan dia akan mengambil tindakan pencegahan pada penerbangan 21 Januari mendatang dengan Sala, mengatakan bahwa sementara dia menyimpan jaket pelampung di antara kursi, dia berencana untuk memakainya.

Ibbotson awalnya tidak seharusnya melakukan perjalanan ke Sala. David Henderson, seorang pilot komersial, dipekerjakan untuk pekerjaan ini, tetapi dia sedang berlibur di Paris bersama istrinya dan meminta Ibbotson untuk campur tangan, BBC menyebutkan.

Jadi, pada 21 Januari, sekitar pukul 19:15, Ibbotson pergi bersama Sala, meskipun kondisi hujan dan awan di depan, menurut sebuah surat kabar. Laporan kejadian Dirilis pada Maret 2020 oleh Cabang Investigasi Kecelakaan Udara Inggris. Ditemukan bahwa setelah sekitar satu jam, Ibbotson kehilangan kendali atas pesawat ketika mencoba menghindari cuaca buruk. Juga ditemukan bahwa tingkat berbahaya karbon monoksida memasuki kabin, yang dapat mempengaruhi kemampuan pilot dan kemungkinan membuat Sala “sangat tidak sadar” selama kecelakaan itu.

Ketika Ibbotson mencoba untuk mendapatkan kembali kendali atas pesawat, sayapnya gagal, dan pesawat itu jatuh ke air dengan kecepatan diperkirakan 270 mil per jam, menurut laporan itu. Sekitar dua minggu kemudian, bangkai kapal itu Ditemukan 220 kaki di bawah permukaan Selat Inggris Di lepas pantai Guernsey, sebuah pulau dekat Normandia. Sebuah mayat, yang kemudian diidentifikasi sebagai Sala, ditemukan di dalam pesawat yang hancur.

dunia sepak bola kesedihan. Investigasi dimulai. Dan Henderson, pria yang dituduh mempersiapkan penerbangan terkutuk 21 Januari, sangat Aturan sampai 18 bulan penjara.

Penyelidik menemukan bahwa Ibbotson telah melihat masalah dengan pesawat berusia 35 tahun pada penerbangan 19 Januari, termasuk “ledakan,” kabut yang melewati badan pesawat, hilangnya tekanan pedal rem dan “peringatan akustik” yang terdengar di pesawat. 10 menit terakhir penerbangan Penerbangan, yang dia ganggu setelah mendarat.

READ  Tur Selasa: Sharif singkirkan kejutan, keajaiban Messi | Liga Champions

Isu-isu ini tidak sepenuhnya ditangani sebelum 21 Januari. Seorang mekanik memeriksa masalah rem setelah penerbangan 19 Januari, tetapi “tidak ada bukti bahwa seorang insinyur memeriksa cacat lainnya sebelum pesawat pergi dalam penerbangan kecelakaan itu,” kata laporan itu. Juga ditemukan bahwa Ibbotson tidak berwenang untuk mengoperasikan pesawat, dan tidak diizinkan terbang di malam hari. Pesawat itu juga tidak memiliki izin untuk beroperasi secara komersial.

Sebelum runtuh, Cardiff City Football Club mengakuisisi Sala, sang striker, dari FC Nantes dengan harga sekitar $20 juta, lalu Pengeluaran terbesar dalam sejarah tim. Dan di tahun-tahun berikutnya, kedua tim berselisih mengenai apakah Cardiff wajib membayar uang itu. di akhir Agustus, Menurut BBCTelah diputuskan bahwa Cardiff harus membayar cicilan pertama.

Cindy Buren dan Des Beller berkontribusi pada laporan ini.