POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertemuan Majelis Umum BCCI dijadwalkan pada 18 Oktober di Mumbai

Akankah Sourav Ganguly dan Jay Shah terpilih kembali karena mereka sekarang memenuhi syarat untuk masa jabatan tambahan? Juga dalam agenda: Masalah pajak dari Pengadilan Kriminal Internasional

Staf ESPNcricinfo

Sekretaris Kamar Dagang dan Industri Bahrain Jay Shah dan Presiden Sourav Ganguly berhak bersaing untuk masa jabatan berikutnya setelah putusan Mahkamah Agung baru-baru ini. BCCI

Kamar Dagang dan Industri Bahrain dijadwalkan mengadakan rapat umum dan pemilihan umum pada 18 Oktober di Mumbai. Pemilihan lima posisi – Presiden, Wakil Presiden, Sekretaris, Sekretaris Bersama dan Bendahara – akan menjadi sorotan mengingat Sebuah keputusan baru-baru ini oleh Mahkamah Agung Siapa yang mengizinkan ketua dewan saat ini Surav Ganguly dan Sekretaris Jay Shah untuk bersaing untuk masa jabatan berikutnya.

Shah mengedarkan pemberitahuan, dilihat oleh ESPNcricinfo, ke semua majelis pemerintah pada hari Kamis, mencantumkan apa yang ada dalam agenda RUPS. Ini termasuk pembaruan tentang Masalah ICC dan Masalah Pajak ICC.

Dengan Piala Dunia ODI yang akan datang di India pada akhir 2023, ICC akan mencari pembebasan pajak dari Pemerintah India untuk acara tersebut, yang harus dibeli oleh BCCI. Ini dia Permintaan badan global Kepada BCCI untuk acara ICC sebelumnya yang diadakan di tanah air. Acara ICC sebelumnya di India adalah Piala Dunia T20 2016 dan ICC tidak menerima pembebasan pajak pada saat itu, setelah itu ICC menahan sekitar US$20-30 juta dari bagian BCCI dari kumpulan pendapatan pusat. Pada tahun 2020, Pengadilan Kriminal Internasional mengancam untuk Transformasi Piala Dunia T20 2021 – Awalnya dijadwalkan di India tetapi kemudian diadakan di UEA karena pandemi Covid-19 – BCCI gagal mendapatkan keringanan pajak dari pemerintah India.

Ini juga akan menjadi agenda pertemuan Kamar Dagang dan Industri Bahrain apakah ingin mencalonkan seorang kandidat untuk maju dalam pemilihan presiden Pengadilan Kriminal Internasional yang dijadwalkan November tahun ini, untuk menggantikan Greg Barclay. Masa jabatan baru untuk Presiden Pengadilan Kriminal Internasional dimulai pada bulan Desember.

Poin lain dalam agenda adalah pengukuhan IPL Wanita, yang kata Ganguly baru-baru ini Itu akan dimulai awal tahun depan.

Poin-poin lain dalam agenda tersebut antara lain:

  • Pemilihan dan pelantikan perwakilan Otoritas Umum di Dewan Tertinggi
  • Memperkenalkan perwakilan (pria dan wanita) dari Asosiasi Kriket India (ICA) di Dewan Puncak
  • Pemilihan dan pelantikan dua wakil dari badan umum ke Dewan Direksi IPL
  • Memperkenalkan perwakilan ICA di Dewan Direksi IPL
  • Pengangkatan ombudsman dan petugas etika
  • Penunjukan komite kriket dan komite tetap
  • Pelantikan juri
  • Untuk menunjuk perwakilan BCCI atau perwakilan dari Pengadilan Kriminal Internasional atau organisasi serupa lainnya
  • Pembaruan tentang Akademi Kriket Nasional
  • Pembaruan pada program tur India masa depan
READ  SL vs AUS - ODI - Pallekele