POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inggris mengutuk degradasi ke Liga Bangsa-Bangsa setelah kekalahan telak melawan Italia | Liga Bangsa-Bangsa

Gareth Southgate pernah berada di sini sebelumnya – dalam mimpi buruknya di Molineux. Kembali pada bulan Juni, di akhir dari penghinaan 4-0 melawan Hungaria, itu Inggris Dia memberanikan diri ke lapangan untuk memberi tepuk tangan kepada para penggemar. Ejekan yang menyambutnya menetes dari racun.

Dan begitu penuh waktu di sini. Setelah Hongaria di rumah. Bagus, setelah kekalahan tandang dari Hungaria – ditambah hasil imbang antara Jerman dan Italia yang mendapatkan ini Liga Bangsa-Bangsa Kampanye dimulai dengan awal yang buruk – itu adalah malam ketika Southgate sangat membutuhkan perubahan suasana hati, sesuatu untuk memulihkan kepercayaan. Namun, hanya akan ada lebih banyak frustrasi, lebih banyak jalan buntu, dan kurangnya inspirasi kreatif.

Sekali lagi, Southgate pergi ke permukaan bermain ketika semuanya berakhir, melihat dukungan perjalanan dan memuji mereka. Mereka menuangkan penghinaan padanya. Mereka melihat sedikit untuk memberi mereka dorongan dan Southgate adalah orang yang bertanggung jawab.

Italia adalah pemenang yang layak, mengutuk Inggris ke degradasi ke Liga Bangsa-Bangsa, dan momen yang menentukan menjelang akhir ketika bintang yang sedang naik daun Giacomo Raspadori memukul bola tinggi dan merasa Kyle Walker memberinya terlalu banyak ruang.

Striker Napoli mengambil beberapa sentuhan untuk memposisikan dirinya, berbalik dari Walker sebelum membungkus sepatu bot kanannya di sekitar roller rambut lezat yang terbang ke sudut jauh. Raspadori memulai debutnya dengan Italia hanya pada bulan Juni. Sudah, dia memiliki empat gol.

Saat Piala Dunia mendekat pada akhir November, resesi di Inggris telah datang pada saat-saat terburuk. Penurunan peringkat Liga Bangsa-Bangsa diperkirakan akan memengaruhi undian kualifikasi Euro 2024. Ini juga akan membuat mereka memainkan oposisi yang lebih rendah di Liga Bangsa-Bangsa saat mereka maju, mengurangi peluang mereka untuk melawan yang terbaik. Tetapi masalah-masalah ini tampaknya bersifat insidental.

Pertanyaan besarnya adalah bagaimana Southgate dan para pemainnya akan pulih menjelang pertandingan pembuka Piala Dunia melawan Iran, dan apakah mereka dapat menghapus kebisingan dan narasi mencekik yang terakumulasi dengan cepat. Sebelum itu, ada pertandingan terakhir Liga Bangsa-Bangsa hari Senin melawan Jerman di Wembley, yang tampaknya menjadi tugas yang lebih menakutkan. Ini dia.

Selain kurangnya kemenangan dalam lima pertandingan – rekor terburuk sejak 2014 di bawah Roy Hodgson – hanya ada satu gol Inggris selama rangkaian tersebut dan itu adalah penalti Harry Kane melawan Jerman. Tim lain di Nations League gagal mencetak gol dalam permainan terbuka. Itu San Marino.

Panduan cepat

Baraclaw: Lafferty masih memiliki masa depan dengan NI

Menampilkan

Pelatih Irlandia Utara Ian Baraclaw menegaskan Kyle Lafferty masih bisa menikmati masa depan internasional setelah mengirimkan striker.
Pulang dari tim pada Jumat pagi.

Penyerang veteran Kilmarnock sedang diselidiki setelah sebuah video beredar di media sosial yang menunjukkan dia menggunakan bahasa sektarian. Dalam konferensi pers yang sesekali tegang, Baraklough mengatakan cedera punggung menghalangi Lafferty dari pelatihan dan juga berperan dalam keputusan untuk mengirimnya pulang.

Pertanyaan lebih lanjut ditutup oleh Baraclough, tetapi manajer membiarkan pintu terbuka untuk Lafferty yang berusia 35 tahun untuk kembali. “Ini belum tentu akhir,” katanya. “Ini akan dilaporkan di beberapa tempat seperti ini, dan itu akan menarik, tapi saya di sana untuk Kyle. Sebenarnya Kyle belum berlatih sejak Selasa.”

Asosiasi Sepak Bola Irlandia tidak akan melakukan penyelidikan sendiri atas masalah ini, menyerahkannya kepada tim Liga Utama Skotlandia. Lafferty akan melewatkan pertandingan kandang Sabtu dengan Kosovo dan perjalanan minggu depan ke Yunani, karena Irlandia Utara berjuang untuk menghindari finis terakhir di grupnya.

Liga Bangsa-Bangsa: Bosnia dan Georgia ditingkatkan

Bosnia dan Herzegovina Mereka dipromosikan ke Liga A setelah menang 1-0 atas rival Balkan mereka gunung hitam, dengan Erdin Demirovic mencetak gol di perpanjangan waktu di babak pertama setelah dikirim oleh Edin Dzeko. Bosnia memuncaki Grup B3 dengan Rumania Tetap di bawah setelah bermain imbang 1-1 FinlandiaFlorin Tanas membatalkan pertandingan pembukaan Teemu Pukki.

tak terkalahkan Georgia Dipromosikan dari Liga C dengan kemenangan 2-0 atas Pengunjung Makedonia UtaraBerkat gol bunuh diri Bojan Miovsky dan satu lagi oleh Khafisha Kvaratskhelia dari Napoli, yang mencetak lima gol dalam delapan pertandingan di Nations League. Estonia Dia dipromosikan dari Liga D setelah mengalahkan Malta 2-1.

Terima kasih atas tanggapan Anda.

Inggris tidak pernah mengalahkan Italia di luar negeri sejak 1961; Southgate mengangkatnya pada konferensi pers Kamis malamnya. Dia mengatakan itu adalah sebuah tantangan dan timnya berkembang untuk mengalahkan mereka. Itu juga terasa seperti undangan untuk perspektif. Italia mungkin tidak lolos lagi ke Piala Dunia, tapi teman-teman, ini Italia.

Italia ini sedang dalam proses. Bukan tim yang mengintimidasi dia, meskipun dia membanggakan silsilah Gianluigi Donnarumma, Leonardo Bonucci dan Jorginho – serta kilasan bakat pemula. Ruang duduk kosong di dalam San Siro menyoroti ketidakpedulian lokal, serta mimpi buruk yang sedang berlangsung dari ketidakhadiran negara dari Qatar.

Inggris kesulitan sepanjang babak pertama. Mereka gugup, pingsan, dan banyak dari sentuhan mereka terasa berat. Distribusi dari kiper Nick Pope tidak menginspirasi kepercayaan diri dan merasa itu adalah bisnis yang berisiko untuk kembali, tapi dia tidak sendirian dalam menangani bola seperti bara panas. Phil Foden, yang bermain di sisi kanan, jarang melakukan break dalam penguasaan bola.

Giacomo Raspadori (tidak dalam foto) melepaskan tembakan melewati kiper Inggris Nick Pope. Foto: Alberto Lingria/Reuters

Italia terlibat dalam tekel pada awalnya, menekan Inggris tinggi-tinggi dan mendapatkan beberapa bola berbahaya melalui saluran atau melintasi sayap. Ketika Federico Dimarco menjatuhkan satu ke tiang jauh, Bob membentur sundulan Gianluca Scamaca dari sudut sempit. Inggris juga akan menikmati kelegaan di babak pertama ketika Raspadori menyentuhnya setelah mendapat potongan dari kanan. Tim tuan rumah mencoba mengincar ruang di belakang Bukayo Saka di bek kiri.

Southgate ingin menjadi progresif, meskipun kembali ke tiga di belakang. Makanya pilihan Reece James di posisi bek kanan dan Saka, selain Judd Bellingham di lini tengah. Namun, rencana serangan itu tidak jelas. Southgate menyesali keputusan akhir atau eksekusi yang buruk. Sepertinya dia sedang memegang jerami.

Inggris tidak pernah memperpanjang Italia sebelum jeda; Mereka tidak bisa berdiri di belakang mereka. Bonucci & Co tampak tenang. Dan itu tidak jauh berbeda di babak kedua, meskipun ada keterlambatan pembayaran.

James gagal mengangkat tendangan bebas yang ditempatkan dengan baik sementara Kane memiliki peluang dari sudut sempit. Dia memukulnya di Donnarumma, yang memukulnya lagi. Haruskah Anda mengkuadratkan Kane? Pada rebound, Kane meledak di Donnarumma lagi. Bellingham mencoba untuk maju dan memiliki peluang sundulan di injury time tetapi itu adalah bubur yang lemah.

Italia sempat mengancam usai turun minum, dan Scamaca nyaris bermain di Nicolo Barella hanya untuk mengibarkan bendera offside. Roda hak tinggi Giovanni Di Lorenzo hampir membuka pertahanan Inggris dan kemudian Rasbadori meraup emas, golnya indah.

Southgate memperkenalkan Luke Shaw dan Jack Grealish Locker dan Saka, pindah ke 4-2-3-1, dan Raheem Sterling di urutan ke-10. Bob membantah pemain pengganti Manolo Gabbiadini dalam pertandingan tunggal sementara tembakan silang Dimarco membentur tiang jauh.

READ  Kejuaraan PGA: Rory McIlroy bersama Justin Thomas dan Brooks Copka di Pulau Kiawah | Berita golf