POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pihak berwenang Thailand peringatkan rencana unjuk rasa pro-demokrasi – Asia Tenggara

Pihak berwenang Thailand memperingatkan pengunjuk rasa untuk tidak berkumpul untuk memperingati revolusi Siam pada hari Rabu, dengan alasan tingginya jumlah infeksi di kerajaan itu dengan Covid-19.

Kelompok pro-demokrasi besar mengumumkan rencana demonstrasi di seluruh Bangkok pada hari Kamis untuk memperingati ulang tahun ke-89 Revolusi Siam, sebuah pemberontakan yang mengubah Thailand dari monarki absolut menjadi monarki konstitusional.

Bangkok diguncang oleh protes massa terhadap pemerintah Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha pada paruh kedua tahun lalu, didorong oleh kebencian terhadap mantan pemimpin militer yang berkuasa melalui kudeta 2014, tetapi mereka telah mereda ketika kasus virus melonjak.

Kerajaan itu sekarang berada di tengah-tengah gelombang ketiga virus, karena mencatat sejumlah besar infeksi dan kematian harian, yang menyebabkan pihak berwenang membatasi pertemuan.

“Polisi siap menjaga keamanan untuk unjuk rasa besok… polisi akan fokus menjaga perdamaian dan ketertiban dan mengikuti aturan pengendalian penyakit,” kata Komisaris Polisi Metropolitan Bangkok Pakapong Pongpitra.

“Siapa pun yang melanggar hukum selama protes akan mengambil tindakan hukum terhadap mereka,” katanya, seraya menambahkan bahwa pihak berwenang “tidak akan menggunakan kekerasan jika tidak diperlukan.”

Tempat-tempat protes yang diumumkan oleh kelompok-kelompok tersebut termasuk bundaran utama kota dan ruang publik – termasuk Monumen Demokrasi dan pusat kota Koridor Surgawi di distrik perbelanjaan populer.

Ada juga demonstrasi yang direncanakan di seluruh negeri, dari kota wisata Chiang Mai di utara hingga provinsi selatan Nakhon Si Thammarat.

Gerakan pro-demokrasi mengirimkan gelombang kejutan melalui pendirian Thailand, khususnya permintaannya yang paling kontroversial – seruan untuk reformasi monarki kerajaan yang tidak dapat diatasi.

Sekitar 150 orang telah didakwa sejak gerakan itu dimulai, dan para pemimpin kunci telah didakwa dengan berbagai tuduhan di bawah undang-undang pencemaran nama baik kerajaan Thailand yang ketat.

READ  Jerman melonggarkan larangan bepergian ke negara-negara delta

Beberapa telah dibebaskan dengan jaminan dalam keadaan termasuk tidak memprotes, tetapi diperkirakan akan memimpin unjuk rasa hari Kamis.

“Datanglah besok dan tunjukkan bahwa perjuangan kita belum berakhir,” tulis pemimpin siswa senior Banusaya Sithjirawatanakul di Twitter, yang dibebaskan dengan jaminan pada Mei.

“Kami akan terus berjuang.”

Pada puncak gerakan tahun lalu, protes menarik puluhan ribu demonstran yang menuntut reformasi pemerintahan Prayuth, tetapi momentum melambat pada 2021 karena peningkatan kasus Covid.

Kerajaan mencatat lebih dari 228.500 total kasus COVID-19 dan 1.744 kematian.