POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Afrika Selatan menjadi tuan rumah pusat transfer teknologi vaksin Covid-19 pertama di dunia

Organisasi Kesehatan Dunia telah mengumumkan bahwa Afrika Selatan akan menjadi tuan rumah pusat transfer teknologi vaksin Covid-19 pertama di dunia untuk memperluas akses Afrika ke vaksinasi yang menyelamatkan jiwa terhadap penyakit tersebut.

Inisiatif ini akan melihat transfer keterampilan para ahli dari negara maju ke produsen obat lokal di Afrika Selatan yang ingin memproduksi vaksin Covid-19 untuk distribusi lokal dan regional.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan program tersebut berusaha untuk meluncurkan industri vaksin di Afrika dan memperkuat kesiapsiagaan benua untuk pandemi pada saat yang paling membutuhkan bantuan.

Ini juga merupakan bagian dari rencana yang lebih luas oleh Organisasi Kesehatan Dunia untuk mengembangkan pusat transfer pengetahuan di seluruh dunia untuk memperluas kapasitas lebih banyak negara berpenghasilan rendah dan menengah untuk memproduksi vaksin Covid-19 mereka sendiri.

Namun, para pejabat telah memperingatkan bahwa mengembangkan pusat di Afrika Selatan tidak akan mencegah virus menghancurkan Afrika dalam jangka pendek, karena akan memakan waktu hingga satu tahun untuk didirikan, dan gelombang ketiga Covid-19 telah dimulai di seluruh dunia. benua.

Menurut pejabat WHO, infeksi dan kematian Covid-19 di seluruh Afrika telah meningkat hampir 40 persen selama seminggu terakhir, sementara kematian meningkat tiga kali lipat atau empat kali lipat di beberapa negara.

Meskipun demikian, 54 negara di Afrika dibiarkan tanpa akses ke vaksin Covid-19 selama beberapa bulan sementara negara-negara kaya memiliki sebagian besar persediaan yang tersedia, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

sumbu lainnya

Pusat yang berbasis di Afrika Selatan pada awalnya akan memprioritaskan transfer teknologi mRNA, yang digunakan dalam vaksin Pfizer dan Moderna Covid-19, tetapi dapat memperluas ke pendekatan teknologi lain untuk mengobati penyakit di masa depan.

READ  Vaksin Moderna tiba pada bulan Mei, AstraZeneca lainnya pada tanggal 15 Juni

Perusahaan biotek Afrika Selatan Afrigen, dalam kemitraan dengan Biovac, inisiatif kemitraan publik-swasta untuk memproduksi vaksin, akan menjadi penerima pertama teknologi vaksin mRNA di bawah inisiatif tersebut, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Berbicara pada peluncuran virtual pusat itu Senin malam, Direktur Jenderal WHO Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan perkembangan itu adalah berita bagus bagi Afrika, yang memiliki akses paling sedikit ke vaksin Covid-19 secara global.

Dua pusat serupa lainnya juga diharapkan akan didirikan di Afrika di bawah program WHO, dengan Senegal dan Nigeria saat ini mempertimbangkan untuk menjadi tuan rumah mereka.

Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa mengatakan mendirikan pusat transfer teknologi di negaranya adalah langkah ke arah yang benar, tetapi lebih banyak pekerjaan diperlukan untuk membantu negara-negara berkembang mengakses vaksin.

“Pandemi COVID-19 telah mengungkapkan sepenuhnya kesenjangan vaksin antara negara maju dan berkembang, dan bagaimana kesenjangan ini dapat sangat merusak keamanan kesehatan global,” kata Ramaphosa.

Dia mengulangi seruannya untuk mengakhiri “nasionalisme vaksin” yang dia katakan telah muncul di negara-negara maju, dengan mengatakan penting bahwa Afrika membuat vaksinnya sendiri sesegera mungkin, karena pasokan dari utara tidak tersedia.