POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Piala Dunia T20: Selandia Baru mengalahkan India dengan 8 wicket saat pasukan Virat Kohli tergelincir ke kekalahan kedua berturut-turut

India mundur ke Kekalahan kedua berturut-turut Pada set kedua babak Super 12 Piala Dunia ICC T20 yang berlangsung di Dubai, mereka benar-benar disusul oleh Selandia Baru. Sisi Ken Williamson menyelesaikan pertandingan dengan 8 wicket, mencapai tujuan mereka dari 111 lemparan hanya dalam 14,3 overs. Kemenangan itu didirikan oleh bowler Selandia Baru setelah Williamson memasukkan India ke dalam undian. Peringkat teratas India telah runtuh di bawah tekanan karena harus mencetak gol pada tingkat tinggi, mengetahui bahwa faktor embun dapat membantu Selandia Baru dalam pengejaran. Pemain biola dan pemintal kiwi melakukan pekerjaan mereka dengan sempurna untuk membatasi orang India menjadi 110/7 dalam 20 over, dan batsmen melakukan sisanya setelah itu.

India memiliki duo pembuka baru dalam pertandingan dengan Ishaan Kishan dimasukkan ke dalam starting lineup menggantikan Suryakumar Yadav, yang absen karena kejang punggung. Kishan keluar bersama KL Rahul dan itu tampak seperti langkah yang bagus, mengingat catatan buruk Rohit Sharma melawan Trent Bolt dan masalahnya dengan pesepakbola kiri yang membawa bola kepadanya.

Itu adalah awal yang tentatif lagi karena duo Bolt dan Tim Southey berada di ibu kota dengan jumlah pertama masing-masing. Kishan ditendang keluar oleh Bolt selama 4 hari ketika mencari aksi satu sisi kaki, ditangkap di dekat batas kaki persegi yang dalam oleh Daryl Mitchell. Mitchell Santner diperkenalkan di powerplay dengan Rohit Sharma bergabung dengan KL Rahul di tengah. Bermain di Santner dengan hati-hati, Rohit tersandung pada Adam Milne berikutnya, memukul perbatasan dan enam pengiriman berturut-turut untuk memberi India beberapa momentum.

KL Rahul memiliki batas yang direncanakan dari Southee untuk memulai tahap berikutnya, tetapi dibiarkan selama 18 tahun setelah itu karena India dikurangi menjadi 35/2 di dalam powerplay.

READ  Alexander Volkanovsky: Warisan Max Holloway akan 'dinodai' jika dia melawan saya 0-3

Spinner Ish Sodhi dibawa ke serangan dan memberikan dua pukulan besar ke India dengan menyingkirkan Rohit Sharma (14) dan Virat Kohli (9) secara berurutan. Kedua pria itu tewas saat ingin mencetak gol dengan cepat. Rishabh Pant (12) dan Hardik Pandya (23) mencoba yang terbaik untuk memberikan dorongan pada peran tetapi juga tewas dalam menghadapi beberapa bowling yang sangat disiplin oleh Kiwis.

Ravindra Jadega memainkan beberapa pukulan hebat untuk tetap tak terkalahkan pada 26 dan membantu India melewati angka 100.

Bowlers India hampir tidak memiliki apa-apa untuk dimainkan, tetapi Jaspreet Bumrah meningkatkan beberapa harapan untuk membawa kembali Martin Gopetil untuk 20. Daryl Mitchell dan Ken Williamson menegaskan bahwa pengejaran tetap di jalurnya karena mereka mengambil banyak korban di bowling India. Mitchell mencapai tiga batas dan empat enam tetapi tidak bisa bertahan sampai akhir karena ia tersingkir untuk 49 oleh Boomrah.

Williamson tetap tak terkalahkan dalam 33 untuk memimpin timnya meraih kemenangan yang sangat dibutuhkan dengan 33 bola yang harus dipertahankan.

promosi

Peluang India untuk mencapai semi-final sekarang tergantung pada benang besar karena mereka harus mengandalkan kemenangan Afghanistan atas Selandia Baru dan kemudian memenangkan pertandingan yang tersisa melawan Afghanistan, Namibia dan Skotlandia dengan selisih besar untuk mencoba menekan semifinal. -terakhir.

Ish Sodhi dianugerahi gelar ‘Man of the Match’ untuk nomor 2/17. Trent Bolt mengambil tiga poin untuk Selandia Baru.

Topik yang disebutkan dalam artikel ini