POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Piala Dunia T20 – Harmeet Singh – Jalan menuju Piala Dunia 2026 harus dimulai sekarang

Piala Dunia T20 – Harmeet Singh – Jalan menuju Piala Dunia 2026 harus dimulai sekarang

Euforia mengalahkan Pakistan dan lolos ke Super Eight kini telah usai. Piala Dunia FIFA Amerika Serikat berakhir dengan dua kekalahan telak di Barbados. Meskipun tim-tim sekarang secara alami lebih siap menghadapi AS, ada juga elemen pemukul yang terbiasa berlatih di dalam ruangan dan tidak beradaptasi dengan cepat pada nada yang lebih lambat. Di kedua game tersebut, mereka mengawali permainan kekuatan dengan baik sebelum terpuruk di lini tengah.

Menurut Harmeet Singh, pemain AS, jika tim ingin berkembang antara sekarang dan Piala Dunia T20 berikutnya di India pada tahun 2026, yang secara otomatis mereka lolos, mereka perlu meningkatkan infrastruktur luar negeri.

“Untuk seluruh kelompok, kami hanya memerlukan infrastruktur untuk berlatih lebih baik, berlatih lebih baik,” kata Harmeet. “Kami perlu menerapkan seluruh sistem. Pelatih harus dapat bekerja dengan kami sepanjang tahun bahkan dari jarak jauh. Jika Anda melihat Inggris, Australia, dan semua negara tujuan, mereka memiliki infrastruktur yang luar biasa di setiap negara bagian membutuhkan lebih banyak peralatan luar ruangan, kami membutuhkan fasilitas pelatihan yang baik.

“Stadion akan segera hadir, namun tujuan jangka pendeknya adalah membangun banyak infrastruktur untuk para pemain sehingga mereka dapat berlatih sehingga seluruh masyarakat akar rumput dapat berlatih. [cricketers get to train better] Dan kekuatan bangku cadangan kami juga meningkat dengan itu. Bermain kriket waralaba akan membantu, tetapi akan membantu empat, lima atau enam pemain yang mungkin bermain, namun untuk membangun negara pemain kriket, kita memerlukan lebih banyak infrastruktur.

Sifat olahraga ini sedemikian rupa sehingga tim afiliasi tidak dapat memainkan jumlah kriket yang diperlukan untuk berkembang. Ini bisa menjadi lingkaran setan yang berakhir dengan performa mengecewakan jika dimainkan langsung di turnamen, yang pada akhirnya berujung pada seruan agar Piala Dunia diperkecil. Untuk dapat bermain secara teratur melawan lawan yang lebih besar, Anda harus memiliki daya tarik komersial yang besar, yang saat ini tidak dimiliki oleh Amerika Serikat.

READ  Andy Murray, Jack Draper dan Cameron Norrie membukukan kemenangan saat Inggris bersiap untuk Australia Terbuka | Berita Tenis

Namun, Harmeet percaya bahwa sebulan terakhir ini telah membantu kriket menjangkau lebih dari diaspora Asia, itulah mengapa sangat penting bagi AS untuk memanfaatkan suasana saat ini dengan infrastruktur yang tepat.

“Komunitas kriket sangat besar, terutama di Texas tempat saya berasal, atau di New Jersey juga,” kata Harmeet. “Seattle memiliki komunitas kriket yang besar. Pantai Barat, wilayah California pada umumnya, di mana-mana, ada banyak kriket yang berlangsung. Hanya saja kami tidak memiliki fasilitas pelatihan rumput yang cukup di mana-mana. Kami hanya memiliki anak-anak yang berlatih di dalam ruangan.”

“Katakanlah kita adalah pemain kriket profesional [before moving to the US]-Saya dapat mengatur transisi dari dalam ke luar. Saya tahu perbedaannya. Ketika anak-anak berlatih di dalam ruangan, mereka langsung pergi ke luar di padang rumput, tanpa kaki, tanpa apa pun. Jadi semua ini perlu diubah, dan mudah-mudahan dalam waktu dekat kita akan memiliki lebih banyak fasilitas pelatihan daripada sekedar lapangan konstruksi. Pergi ke India atau ke mana pun di negara yang melakukan pengujian, kami punya banyak alasan untuk berlatih. Semua akademi adalah akademi eksternal dan kemudian Anda masuk ke dalam [only] saat hujan.

“Saya tahu orang tua yang menghabiskan banyak uang untuk melatih anak-anak mereka, tapi masalahnya adalah ketika Anda hanya berlatih di dalam ruangan, pertumbuhannya standar, tidak banyak pertumbuhan. Dan kemudian ketika mereka pergi ke luar, anak-anak menjadi kepanasan .'” Seharusnya panas.”

Namun bukan hanya di tingkat akar rumput, namun juga di tingkat atas, Amerika Serikat perlu menangkap gelombang momentum ini. “Ada banyak hal yang harus dipelajari, dan semua orang telah menempuh perjalanan jauh dari awal kami memulainya,” kata Harmeet. “Kemudian ada kepercayaan diri yang besar juga pada tim yang kami lawan dengan tim terbaik. Dan ketika kami berada dalam kondisi terbaik, kami mendorong mereka hingga batasnya. Jadi saya pikir ada banyak hal yang harus dipelajari.”

READ  Adu Sprint F1: Format baru dengan sesi kualifikasi kedua dikonfirmasi untuk musim 2023 | Berita F1

“Pekerjaannya dimulai sekarang,” tambahnya. “Tidak besok, pekerjaan dimulai sekarang di kepala kami. Kami perlu memikirkan bagaimana kami akan berada di Piala Dunia 2026. Mulai sekarang hingga saat itu, perjalanannya harus dilakukan oleh kami secara pribadi dan kemudian AS juga akan memberikan banyak hal kepada Kriket dan banyak permainan serta peluang pelatihan.” [for those who can]. Kemudian kami melakukan persiapan ini ke Piala Dunia 2026 dan mendapatkan hasil terbaik.”

Siddharth Monga adalah penulis senior di ESPNcricinfo