POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Piala Dunia T20 2024, pertandingan ke-50 antara Wisconsin dan SA, Super Eights, laporan pertandingan Grup 2, 23 Juni 2024

Piala Dunia T20 2024, pertandingan ke-50 antara Wisconsin dan SA, Super Eights, laporan pertandingan Grup 2, 23 Juni 2024

Afrika Selatan 124 banding 7 (Stubbs 29, Klaassen 22, Jansen 21*, Chase 3-12) menang Hindia Barat 135 untuk 8 (Chase 52, Mayers 35, Shamsie 3-27) dengan tiga gawang melalui metode DLS

Sekarang, mereka telah melakukan (hampir) semuanya. Setelah enam pertandingan tak terkalahkan, lima di antaranya terlalu dekat untuk nyaman, Afrika Selatan selamat dari pertandingan yang diguyur hujan dan mengejar gol sulit untuk memastikan tempat mereka di semifinal Piala Dunia T20 Putra 2024. Mereka tersingkir keluar sebagai tuan rumah Hindia Barat dalam prosesnya dan menduduki puncak grup Super Delapan mereka, yang berarti mereka juga kemungkinan besar akan menghindari India di perempat final. Dan kami akan mengatakannya lagi: Apakah ini waktunya?

Semua bukti menunjukkan perubahan peruntungan bagi tim yang telah lama mendambakan Piala ICC dan sudah lama ditolak. Afrika Selatan kini memenangkan pertandingan yang seharusnya mereka kalah, mengalahkan rekan-rekan mereka di rugby, Springboks – yang memenangkan perempat final, semi-final dan final, masing-masing dengan satu poin tahun lalu – dan menemukan cara untuk mengatasi tekanan. Ada kegigihan baru dalam diri mereka dan saya telah melihat mereka mencapai babak sistem gugur di Piala Dunia T20 untuk pertama kalinya dalam satu dekade.

Kebetulan, saat tim mencapai final turnamen 2014, Aiden Markram baru saja mengantarkan tim U-19 ke Piala Dunia. Kini, dia mendapati dirinya menjadi kapten tim utama dengan performa berbeda dan meraih kesuksesan besar. Markram mengambil bola baru di pertandingan ini, melakukan bowling dengan kuota penuh empat overs. Dia memutuskan untuk mengandalkan kekuatan yang tidak konvensional: rotasi. Afrika Selatan belum pernah melakukan pukulan sebanyak itu dalam pertandingan Piala Dunia T20 (dan hanya melakukan pukulan dua kali sebelumnya melawan Sri Lanka pada tahun 2021) dan perubahan taktiknya sungguh ajaib. Di antara mereka, pemintal Afrika Selatan mengambil 5 untuk 79 dalam 12 overs.

Mereka sebagian besar bertanggung jawab untuk menjaga ketenangan Hindia Barat dan atas banyak dari 57 dot ball yang dihadapi Hindia Barat di babak mereka – setara dengan 9,3 overs – terbanyak di Piala Dunia T20. Hanya 81 run stand antara Kyle Mayers dan Roston Chase yang mempertahankan West Indies dalam pertandingan tersebut, dan mereka adalah satu-satunya batsmen yang mengambil satu skor lebih dari 15.

READ  Tes Abu Kelima: Sam Billings debut, Inggris memilih untuk berpartisipasi

Setelah air mata mengering, Hindia Barat akan menganggap pukulan mereka sebagai alasan utama ketidakmampuan mereka untuk memimpin. Para pemain bowling bekerja dengan apa yang mereka miliki dan membuat Afrika Selatan 15 untuk 2 dalam dua over sebelum hujan datang. Mereka mempertahankan dan melenyapkan semua pejuang yang teridentifikasi. Skor Chase 3 untuk 12 dan skor Joseph 2 untuk 25 berarti Afrika Selatan selalu tertinggal tetapi ketika tertinggal tujuh, Kagiso Rabada dan Marko Janssen pulang.

Markram menjadi funky tetapi tangkasnya menjadi berantakan

10 overs pertama yang penting membuat Afrika Selatan kehilangan empat tangkapan dan Aiden Markram menjadi pemintal Afrika Selatan kedua yang melakukan empat over berturut-turut setelah membuka bowling di T20I putra, dan itu terjadi dengan dua pemintal spesialis di XI. Berbagi bola baru dengan Janssen, Markram mengambil gawang dari bola pertamanya, saat Afrika Selatan memenangkan pertukaran awal dengan Hindia Barat 5-2 di awal.

Mereka seharusnya mendapatkan gol ketiga pada permainan Jansen berikutnya, ketika Chase, 12 tahun, melewati garis dan memukulnya dengan lurus. Anrich Nortier punya banyak waktu dan mendapatkannya tetapi tidak bisa bertahan. Chase menambahkan delapan run lagi dan kemudian pukulan kuat menyapu Keshav Maharaj ke tengah gawang di mana David Miller tidak bisa menangani udara dan angin dan membiarkan peluang sulit hilang begitu saja.

Maharaj kemudian berada dalam posisi persegi ketika Myers yang berusia 13 tahun melewatinya dan menjepitnya ke tanah. Namun bagian terburuknya, secara visual, adalah ketika Mayers membentur Markram ke tanah, Rabada dan Janssen menyatu dalam menguasai bola, tidak melakukan kontak dan saling bertabrakan. Jansen harus meninggalkan lapangan tetapi kembali dan Markram menyelesaikan dengan 1 untuk 28 dari empat over.

READ  Joel Embiid: James Harden tidak akan kembali ke model Houston dengan Sixers?

Hilang…Kilo Rabada

Keberhasilan para pemintal Afrika Selatan membuat Markram tidak menggunakan rabada sampai ronde ke-18, menjadikannya yang terbaru yang pernah dia lakukan dalam format ini. Rabada telah memainkan 62 T20I sebelum pertandingan ini dan telah melakukan empat overs pertama dalam 61 pertandingan sebelumnya. Yang terakhir dia lempar sebelumnya adalah pada inning kelima – juga melawan Hindia Barat – pada tahun 2021. Dia telah dilempar satu kali sebelumnya setelah setengah jalan, pada over ke-11 di IPL 2021.

Jadi ini berbeda, tapi tetap saja, dampaknya hampir langsung. Rabada telah melihat cukup banyak untuk mengetahui bahwa kecepatan adalah pilihan terbaik dan pengiriman pertamanya, kepada Akhil Hossain, hanya bisa turun ke posisi ketiga. Hossain dan Andre Russell berlari tetapi Anrich Nortje mengangkatnya dan melempar lebih cepat dan Russell kehabisan tenaga. Kemudian, Hussain melakukan pukulan pemotong langsung ke Al Rabada, yang menangkap bola dengan mudah. Over pertamanya hanya membutuhkan satu putaran dan menahan Hindia Barat dari lonjakan yang terlambat. Dia menyelesaikan dengan 11 overs untuk menjaga West Indies di 135.

Ini adalah Afrika Selatan yang akan menghadapi babak sistem gugur Piala Dunia virtual – apakah Anda memerlukan drama lagi?

Ya, ya, benar. Dan saya mengirimkannya. Quinton de Kock membutuhkan 12 run dari pembuka untuk memulai pengejaran tetapi kemudian Russell menangkap bola baru. Dia membekap sisi kaki Reza Hendricks dengan bola pertamanya – meskipun keputusan itu perlu ditinjau ulang dan dibatalkan setelah Sneko memastikan keunggulannya – dan de Kock ditangkap dengan baik oleh Shervan Rutherford di lini belakang. Namun ketegangan awal tidak berakhir di situ. Dan pada akhirnya, langit terbuka dan hujan deras turun, membawa serta kenangan… 1992, 2003, 2015 dan banyak pertandingan lain yang terkena dampak hujan yang lebih suka dilupakan oleh masyarakat Afrika Selatan. Penundaan berlangsung selama 75 menit dan tiga over terlewat, mengurangi target menjadi 123.

READ  Jonathan Rhea terkejut berada dalam perburuan gelar

Klaassen menempatkan Afrika Selatan di depan

Kita semua tahu bahwa pertandingan T20 dapat berubah setelah pertandingan selesai tetapi dalam pertandingan dengan curah hujan yang lebih sedikit, hal itu akan lebih besar. Heinrich Klaasen menjadi pengubah permainan ketika ia menghadapi Judakis Moti dan mematahkan kejaran untuk membawa Afrika Selatan menuju kemenangan. Klaassen memukul bola pertama Moti ke tribun penonton dan tiga bola terakhir sebanyak empat kali berturut-turut, meski berisiko. Dia tetap bertahan dan Moti melakukan tendangan voli ke arah Chase, yang tidak bisa mendapatkan peluang meskipun melakukan penyelaman penuh di tiang belakang, kemudian melihatnya menyeberang untuk melakukan tendangan pendek dan melewati Nicholas Pooran untuk meninggalkan Afrika Selatan yang membutuhkan 53 poin. 10. Overs dan membuka jalan ke Semi-final.

Firdaus Munda adalah koresponden ESPNcricinfo untuk Afrika Selatan dan kriket wanita