POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pesawat luar angkasa Boeing Starliner diluncurkan beberapa menit sebelum lepas landas

Upaya pertama Boeing untuk menerbangkan pesawat ruang angkasa Starliner dengan astronot di dalamnya dibatalkan pada hari Sabtu kurang dari empat menit sebelum lepas landas. Penundaan ini disebabkan oleh sistem komputer otomatis, yang mengambil alih urutan penerbangan di menit-menit terakhir hitungan mundur.

NASA mengatakan pada Sabtu sore bahwa mereka akan menunda peluncuran hingga minggu depan, mungkin Rabu atau Kamis, agar memerlukan lebih banyak waktu untuk mengevaluasi masalah pada komputer. Sebelumnya mereka mengatakan mungkin akan mencoba meluncurkan rudal pada hari Minggu.

Pada konferensi pers tak lama setelah misi ditinggalkan pada hari Sabtu, CEO ULA Torey Bruno mengatakan salah satu dari tiga sistem komputer yang mengatur urutan peluncuran di menit-menit terakhir hitungan mundur – dengan melepaskan penjepit yang menahan roket di tempatnya, misalnya – Akses internet lambat. Akibatnya, sistem otomatis menghentikan hitungan mundur. ULA adalah perusahaan patungan antara Boeing dan Lockheed Martin.

Boeing sangat ingin meluncurkan misi tersebut. Ini akan mengirim astronot NASA Sunita Williams dan Butch Wilmore ke Stasiun Luar Angkasa Internasional selama sekitar satu minggu untuk menguji bagaimana pesawat ruang angkasa itu bekerja dengan manusia di dalamnya.

“Saya tahu ini sedikit mengecewakan,” kata Steve Stich, kepala Program Kru Komersial NASA, tentang penundaan tersebut. “Kami semua bersemangat, dan Butch serta Sonny bersemangat untuk terbang. Begitulah cara kerja penerbangan luar angkasa… Setiap kali Anda pergi ke dek penerbangan berawak atau penerbangan apa pun, Anda memiliki kesempatan untuk membersihkan diri.

Dia menambahkan: “Hari ini Anda dapat melihat betapa dekatnya kami. Kami hampir siap untuk menggunakan kemampuan ini. “Kami berada tiga menit 50 detik jauhnya, dan pesawat ruang angkasa Starliner siap diluncurkan.”

READ  Kasus virus corona yang serius sedang meningkat di Colorado dan juga secara nasional

Karena pesawat luar angkasa tersebut tidak pernah terbang dengan orang di dalamnya, tim NASA dan Boeing telah berulang kali menyatakan bahwa mereka akan melanjutkan dengan hati-hati dan tidak mencoba menerbangkan misi tersebut sampai mereka merasa dapat melakukannya dengan aman.

Tes penerbangan dengan kru di dalamnya awalnya dijadwalkan pada 6 Mei. Namun penerbangan itu tertunda karena kerusakan katup pada roket tahap kedua. Katup tersebut telah diganti dan para pejabat mengatakan katup tersebut berfungsi dengan baik pada hari Sabtu.

Peluncuran ini merupakan bagian dari Program Kru Komersial NASA, yang mengalihdayakan transportasi ke stasiun luar angkasa ke Boeing dan SpaceX.

SpaceX telah menjadi produsen roket dan pesawat ruang angkasa komersial yang dominan; Pesawat ini menerbangkan astronot terlebih dahulu dan menyelesaikan misi uji berawak pertamanya pada Mei 2020. Penerbangan tersebut merupakan kudeta besar bagi NASA karena memberikan cara untuk mengangkut awak ke luar angkasa. Pada tahun 2011, pesawat luar angkasa dihentikan, memaksa NASA bergantung pada Rusia untuk mengangkut orang ke stasiun tersebut sampai SpaceX dapat mulai terbang.

Boeing Starliner menghadapi kemunduran dan penundaan. Pesawat tersebut harus melakukan dua penerbangan uji tanpa awak, bukan satu penerbangan seperti yang diharapkan. Yang pertama, pada akhir tahun 2019, terhenti karena komputer di dalam roket dimatikan selama 11 jam dan pesawat ruang angkasa tidak pernah mencapai stasiun. Kapsul tersebut mencapai stasiun luar angkasa pada upaya berikutnya, pada tahun 2022. Namun perusahaan kemudian menemukan bahwa pita perekat yang digunakan untuk menutupi kabel listrik kapsul mudah terbakar dan parasutnya perlu ditingkatkan.

Sebelum penerbangan hari Sabtu, para pejabat Boeing dan NASA menyatakan keyakinannya, dengan mengatakan bahwa mereka telah melakukan segala daya mereka untuk memastikan keberhasilan misi tersebut.

READ  Para ilmuwan telah menemukan pola matahari yang dapat membantu memahami cuaca luar angkasa