POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan teknologi yang berkembang pesat ini berharap bisa menambah karyawan tahun ini

PHK teknologi telah menjadi berita besar selama beberapa bulan terakhir. Perusahaan yang mempekerjakan secara agresif selama tahap awal pandemi sekarang memangkas biaya karena permintaan melambat dan ekonomi mendekati kemungkinan resesi tahun ini. Tapi satu karya merupakan pengecualian penting untuk tren ini: Teknologi Palantir (PLTR -2,21%). Spesialis analitik data yang dikenal dengan kontraterorisme tidak hanya menghindari PHK, tetapi juga merencanakannya Menambahkan staf tahun ini.

Karena itu, berikut adalah pandangan lebih dekat tentang mengapa Anda ingin mendapatkan saham Palantir di radar Anda meskipun ada penjualan teknologi selama setahun terakhir.

Palantir untuk menambah ratusan pekerjaan

Di Forum Ekonomi Dunia di Davos, CEO Palantir Alex Karp mengatakan dapat mempekerjakan beberapa ratus pekerja tahun ini, bahkan ketika banyak perusahaan teknologi terus memangkas staf. Itu tidak berarti ini bukan kemungkinan di masa depan, seperti yang dicatat Karp, “Banyak hal bisa salah, dan tentu saja semuanya ada di atas meja.”

Bisnis perusahaan relatif tangguh meskipun invasi Rusia ke Ukraina dan inflasi tinggi. Dalam hasil kuartalan terbaru Palantir, Palantir melaporkan pendapatan sebesar $478 juta untuk periode yang berakhir pada 30 September 2022, yang setara dengan peningkatan 22% dari tahun ke tahun. Pendapatan AS mencapai $297 juta, naik 31% dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Dan meskipun perusahaan mencatat hambatan mata uang asing, itu masih menaikkan panduannya untuk laba operasi yang disesuaikan untuk tahun ini ke kisaran $384 juta hingga $386 juta (versus kisaran $341 juta hingga $343 juta yang diharapkan pada kuartal sebelumnya).

Palantir mungkin memiliki keunggulan dalam kompetisi teknologi

banyak Perusahaan teknologi besar Yang diberhentikan adalah karyawan yang berurusan dengan produk dan layanan yang berhubungan dengan konsumen. Amazon Baru-baru ini diumumkan PHK terbesar yang pernah adadan minggu lalu Microsoft Dikatakan akan memangkas 10.000 pekerja untuk mengantisipasi pertumbuhan yang lebih lambat. Meski kedua perusahaan diuntungkan dari peningkatan permintaan konsumen selama tahap awal pandemi, mereka kini merasakan dampak ekonomi yang lebih rapuh.

READ  Nasdaq berjangka turun karena Facebook memimpin saham teknologi lebih rendah

Bisnis Palantir lebih stabil karena menghasilkan sebagian besar pendapatannya dari klien pemerintah. Kuartal terakhir, pendapatan terkait pemerintah berjumlah $273,8 juta dan menyumbang 57% dari laba bersih.

Rasio ini kemungkinan akan berubah karena peluang Palantir yang paling menjanjikan mungkin berada di sisi komersial AS, di mana pendapatan tumbuh rata-rata 53% selama periode tersebut (versus 23% untuk penjualan pemerintah AS). Namun dengan tidak mengandalkan pendapatan terkait konsumen, Palantir mungkin lebih terlindungi dari dampak inflasi dibandingkan perusahaan teknologi lainnya. Dalam resesi, Anda mungkin kesulitan karena perusahaan mengurangi pengeluaran, tetapi dampaknya mungkin tidak signifikan terhadap operasi mereka.

Saham Palantir menceritakan kisah yang berbeda

Meski bisnis seharusnya menjadi pembelian yang lebih aman, saham Palantir turun 47% selama 12 bulan terakhir, sedangkan saham Palantir turun 47% selama 12 bulan terakhir. Standar & Miskin 500 Penurunannya hanya 9%. Meskipun pertumbuhan perusahaan sangat mengesankan, hal itu mungkin tidak cukup untuk memuaskan investor; Kerugian bersih Palantir selama 12 bulan berikutnya adalah $560,8 juta. Dan karena biaya operasional perusahaan menyumbang 90% dari pendapatan, investor mungkin lebih khawatir tentang prospek perusahaan menghasilkan keuntungan dalam waktu dekat.

Ini memberikan pengingat yang jelas bahwa pertumbuhan saja tidak cukup untuk membuat saham menjadi pembelian yang baik, terutama di pasar beruang di mana investor menjadi waspada terhadap bisnis berisiko yang tampaknya tidak memiliki operasi yang berkelanjutan. Mungkin terlalu dini untuk memasukkan Palantir ke dalam kategori ini dulu, tetapi perusahaan jelas memiliki banyak pemotongan biaya yang mungkin tidak dapat dihindari di masa depan, dan itu bisa berakhir dengan PHK.

Apakah saham Palantir dibeli hari ini?

Mempekerjakan karyawan tambahan adalah pertanda baik dari prospek pertumbuhan Palantir, tetapi mengingat pengeluarannya yang sangat besar, saya tidak akan terkejut jika cepat atau lambat perusahaan harus melakukan beberapa langkah pemotongan biaya yang drastis untuk meningkatkan keuntungannya. Dan meskipun berita ketenagakerjaan ini positif, itu bukan alasan yang cukup untuk membeli saham tersebut. Melihat gambaran besarnya, perusahaan perlu berbuat lebih banyak untuk mengurangi biayanya.

READ  Northern Media, Digital, dan Tech memberi penghormatan kepada Utara yang produktif

Secara keseluruhan, Palantir bukanlah saham yang akan saya beli hanya karena jalan panjang menuju profitabilitas, dengan asumsi itu akan berhasil. Anda mungkin lebih baik melepaskannya, kecuali jika Anda bersedia mempertahankannya selama bertahun-tahun dan merasa nyaman mengambil risiko saham pertumbuhan di daftar pantauan Anda daripada di dompet Anda.

John Mackey, mantan CEO Whole Foods Market, sebuah perusahaan Amazon, duduk di dewan direksi The Motley Fool’s. David Jagielsky Dia tidak memiliki posisi di salah satu saham tersebut di atas. Motley Fool memiliki dan merekomendasikan posisi di Amazon.com, Microsoft, dan Palantir Technologies. Motley Fool punya file Kebijakan pengungkapan.