POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan Teknologi Besar menggerakkan perekonomian Amerika.  Politisi tidak seharusnya mencegahnya

Perusahaan Teknologi Besar menggerakkan perekonomian Amerika. Politisi tidak seharusnya mencegahnya

Ada tiga bagian jawabannya. Pertama, monopoli dapat muncul bahkan di pasar yang berkembang pesat. Namun, penting untuk disadari bahwa meskipun terdapat perusahaan monopoli seiring dengan semakin matangnya pasar yang sedang berkembang, akan sulit untuk mengetahui terlebih dahulu apa sebenarnya (atau akan menjadi) perusahaan monopoli dalam keadaan seperti itu, dan mudah untuk mengetahui apakah Anda memiliki perusahaan monopoli. disalahpahami. Contoh terkenal dari hal ini adalah beberapa diskusi seputar perusahaan media sosial MySpace. A Artikel wali dari awal tahun 2007 “Mungkin sudah terlambat bagi pesaing untuk menggantikan MySpace,” ujarnya. Facebook dibuka untuk masyarakat umum lima bulan lalu.

Kedua, monopoli dapat memungkinkan dan mempercepat inovasi; Hal ini tidak selalu menjadi hambatan. Keuntungan yang diperoleh perusahaan monopoli dapat digunakan untuk inovasi, untuk mempertahankan perusahaan monopoli pada posisi dominan. Inovasi-inovasi ini dapat menambah nilai sehingga menyebabkan nilai total output perusahaan monopoli meningkat.

Ketiga, dan mungkin yang paling penting, mendeskripsikan Big Tech sebagai monopoli secara keseluruhan (dibandingkan dengan memiliki kekuatan pasar yang signifikan di sejumlah kecil pasar yang sempit) mungkin salah. Tidak dapat disangkal bahwa telah terjadi, dan mungkin masih ada, masalah persaingan di sektor Teknologi Besar. Salah satu kasus yang terkenal adalah perilaku antikompetitif Microsoft terhadap Netscape, dan pasti akan ada kasus lain di masa depan.

Namun otoritas persaingan usaha baru-baru ini tidak hanya menyelidiki kasus-kasus tertentu mengenai perilaku anti-persaingan, namun juga melakukan klasifikasi yang lebih umum terhadap beberapa perusahaan teknologi besar sebagai perusahaan yang pada dasarnya bersifat otopolistik. Perusahaan-perusahaan tersebut antara lain Google, Apple, Meta, Microsoft, Amazon, dan Nvidia, yang disebut sebagai GAMMAN.

Klaimnya adalah Karakteristik tertentu dari pasar teknologi, termasuk efek jaringan tertentu (misalnya, pengguna platform media sosial seperti Facebook mendapatkan nilai lebih darinya jika ada lebih banyak pengguna lain; semakin besar jaringan, semakin besar keuntungannya), mendorong pasar-pasar ini “tip sehingga suatu perusahaan yang menjadi pemain terbesar tidak dapat tergantikan. Perusahaan-perusahaan teknologi besar kemudian dipandang sebagai perusahaan monopoli. Terlebih lagi, jika perusahaan-perusahaan tersebut berusaha memperluas aktivitasnya dari pasar yang sudah ada ke pasar baru, maka hal tersebut dianggap sebagai eksploitasi monopoli. di satu pasar untuk mendapatkan kekuatan pasar di pasar lain.

READ  No 11 Tech mengetuk lima palu, BC touchdown di pembuka ACC

Analisis ini melewatkan beberapa fitur penting dari sektor teknologi. Secara khusus, hal ini tidak mencakup apa yang oleh para ekonom disebut sebagai “substitusi sisi penawaran” dan pendapatan baru melalui perluasan vertikal. Substitusi sisi penawaran terjadi ketika perusahaan yang menjual satu produk dapat menggunakan alat produksinya untuk produk tersebut untuk memproduksi dan menjual produk yang berbeda. Contoh terbaru yang terkenal dari hal ini di sektor teknologi adalah jaringan Instagram Threads Meta. Instagram fokus pada video dan foto. Namun ketika Elon Musk (sekarang dikenal sebagai

Perluasan vertikal adalah ketika perusahaan yang menjual pada satu tingkat dalam suatu rantai pasokan (misalnya grosir) memperluas penawarannya ke bagian lain dalam rantai pasokan yang sama. Contohnya adalah perusahaan seperti Amazon yang menyediakan layanan komputasi awan kepada penyedia AI dan kemudian menciptakan model dasar AI sendiri (disebut Amazon Titan).

Dalam pandangan para politisi anti-teknologi, hal ini tidak mungkin terjadi (substitusi di sisi penawaran biasanya tidak diakui sebagai sebuah konsep sama sekali) atau anti-persaingan. Namun, bagaimana masuk akal untuk mengatakan bahwa jika perusahaan teknologi besar lainnya memiliki 80% pangsa pasar di beberapa segmen, maka jika pesaing teknologi besar memasuki pasar tersebut untuk menciptakan alternatif baru yang signifikan (seperti Threads sebagai alternatif dari Twitter) , itu… Anti persaingan?

Terdapat masalah persaingan yang signifikan di sektor teknologi, dan hal ini akan terjadi di masa depan. Namun para politisi dan regulator harus berhati-hati agar tidak mengambil tindakan yang merugikan dalam upaya mereka mengatasi permasalahan ini. Kecerdasan buatan dan teknologi baru lainnya merupakan elemen kunci yang memungkinkan negara-negara maju keluar dari tekanan pertumbuhan yang mereka alami sejak krisis keuangan global. Perusahaan-perusahaan teknologi besar tidak boleh terlalu terkekang dalam upaya mereka untuk membantu kita semua mencapai jalan keluar ini.

READ  Panel parlemen untuk memanggil perusahaan teknologi besar atas praktik anti-persaingan