POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan periklanan bioskop yang bersaing bekerja sama untuk memudahkan agensi media mengakses aliran data mereka

Perusahaan periklanan bioskop yang bersaing bekerja sama untuk memudahkan agensi media mengakses aliran data mereka

Saat mereka saling berebut dana periklanan dan berjuang untuk mengamankan sebagian besar anggaran TV para perencana media, dua perusahaan periklanan bioskop besar bekerja sama untuk mengembalikan aliran data mereka ke hadapan para perencana tersebut, Digiday telah belajar.

National CineMedia dan Screenvision kehilangan akses ke data feed Nielsen tak lama setelah pandemi dimulai ketika perusahaan pemeringkat menghapus semua input data di luar rumah dari feed rating utamanya dengan sedikit pemberitahuan, menurut kedua perusahaan periklanan tersebut. Ini merupakan kemunduran di masa sulit bagi mereka berdua, ketika bioskop ditutup dan bisnis mereka tidak mampu menopang kehidupan.

Keduanya kini bermitra dengan perusahaan teknologi seluler dan lokasi berbasis cloud The People Platform untuk mengintegrasikan data penonton bioskop bersama ke dalam feed Respondent Level Data (RLD) Nielsen untuk pertama kalinya.

“Kami berdua terkesan dengan peralihan Nielsen dari pengukuran sinema, jadi masuk akal bagi kami untuk bekerja sama dalam kemitraan dengan The People Platform,” kata Manu Singh, wakil presiden senior bidang wawasan/analitik dan strategi penjualan data di National CineMedia. “Dan kemudian kami juga memastikan bahwa kami dapat mereplikasi data feed yang ada sebelum semua keributan dengan Nielsen ini.”

Tujuannya jelas: untuk menampilkan data mereka kepada pembeli dan perencana di agensi media dengan cara yang dapat dipertimbangkan bersama dengan opsi video lainnya.

“Kami ingin data ini menjadi kumpulan data yang lancar dan efisien untuk digunakan oleh agensi dan merek,” kata Gene Friedlander, wakil presiden senior bidang wawasan dan pengukuran di Screenvision. “Lembaga dan perencana mulai menggunakan alat yang memerlukan data feed yang sangat spesifik [respondent level data] Itu tidak tersedia di bioskop. Sekarang benar.

READ  Di bawah awan pengetatan ikat pinggang, Paris Fashion Week berlanjut

Singh mencatat bahwa langkah ini sangat menarik bagi lembaga-lembaga perusahaan induk yang membuat kumpulan data mereka sendiri.

“Perusahaan induk telah mengembangkan peran mereka dan berusaha menjadi pusat pengukuran,” kata Singh. “Ini pada dasarnya berarti bahwa alat perencanaan internal mereka lebih diutamakan daripada alat pihak ketiga mana pun. Meskipun mereka mungkin menggunakan alat Nielsen, mereka sedang membangun mekanisme dan sarana untuk melakukan analisis perencanaan ini secara internal kesepakatan.

Meskipun iklan bioskop masih merupakan bagian kecil dari investasi video yang dilakukan oleh perencana dan pembeli, kedua perusahaan telah melakukan yang terbaik untuk menunjukkan bahwa mereka adalah pilihan yang tepat, dengan menggunakan metode yang berbeda mulai dari mengukur minat hingga memastikan hasil bisnis. Meskipun tidak banyak agensi media yang membicarakan periklanan bioskop, seorang eksekutif di sebuah perusahaan induk menyambut baik langkah tersebut.

“Sinema semakin penting bagi kami karena erosi rating terus menggerogoti rating TV linier,” kata eksekutif tersebut, yang menolak berbicara tentang atribusi karena adanya negosiasi dengan vendor video. “Hal ini memberikan peluang menonton tingkat tinggi bagi pemirsa yang berdampak besar. Pengukuran yang akurat dan mudah diakses sangat penting untuk memanfaatkan saluran ini dalam skala besar. Memiliki akses ke saluran ini di platform kami dalam inventaris yang sama dengan data linier akan memungkinkan analisis dan aktivasi yang lancar.”

Salah satu tantangan yang masih dihadapi kedua perusahaan adalah sifat jumlah penonton film yang berubah-ubah. Akhir pekan lalu adalah akhir pekan Memorial Day terburuk Kinerja box office Beberapa dekade yang lalu – dan sepertinya itu adalah sisa film musim panas lainnya mengecewakan.

Kedua eksekutif pencarian tersebut tampaknya tidak peduli dengan ketidakpastian apa pun – Singh mencatat bahwa tidak ada pembeli yang membeli bioskop dalam ruang hampa dan bahwa penonton bioskop melebihi penawaran streaming linier atau yang didukung iklan pada waktu tertentu.

READ  Laporan media Inggris mengatakan sepupu pertama Ratu terlibat dalam perdagangan hubungan dengan Putin dan monarki

“Terutama bila Anda mencari penonton di bawah 50 tahun,” tambah Friedlander. “Maksud saya 80% jam tayang utama [linear TV] Tayangan disampaikan kepada penonton yang berusia di atas 50 atau 55 tahun [years old] – Ini termasuk olahraga.

https://digiday.com/?p=546211