POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asylum Entertainment Group berinvestasi dalam film Ladywell

Asylum Entertainment Group berinvestasi dalam film Ladywell

Perusahaan media non-naskah Asylum Entertainment Group telah menginvestasikan saham minoritas di Ladywell Films, sebuah rumah produksi independen yang didirikan oleh pembuat film “Tinder Swindler” Bernadette Higgins dan Felicity Morris. Duo ini sebelumnya bekerja di perusahaan produksi Raw TV yang berbasis di London, tempat mereka mengarahkan, menulis, dan memproduksi serial Netflix “American Nightmare”.

“Bernadette dan Felicity berada di balik beberapa film dokumenter paling menarik dan inovatif hingga saat ini, memberikan suara bagi para penyintas kejahatan yang mengerikan dan sangat disukai pemirsa di seluruh dunia,” kata CEO Asylum Steve Michaels dalam sebuah pernyataan. “Investasi kami di Ladywell Films mencerminkan bakat tak tertandingi dari duo ini dan perspektif segar terhadap genre yang semakin banyak diminati ini. Mereka adalah mitra yang ideal karena bakat mereka mencerminkan misi Asylum dalam memberikan konten berkualitas tinggi dan berkesan kepada khalayak global.”

Saat bekerja secara terpisah di Raw, Morris mengembangkan dan memproduseri “Don't F**k with Cast: Hunting an Internet Killer”, sementara Higgins memproduseri “Fear City: NY vs the Mafia” dan “Pariah: The Lives and Deaths of Sonny Liston “. ” di Showtime. Higgins dan Morris mendirikan Ladywell Films pada tahun 2022 dan belum merilis proyek pertama mereka di bawah bendera tersebut.

“Felicity dan saya sangat bersemangat untuk berkolaborasi dengan tim Suaka, yang reputasinya dalam memproduksi konten tanpa naskah yang menggugah pikiran menonjol di industri ini,” kata Higgins.

Kesepakatan ini terjadi baru-baru ini setelah pengumuman Asylum bermitra dengan Tyler Perry Studios untuk mengembangkan dan memproduksi konten tanpa naskah.

“Dukungan Asylum terhadap Ladywell Films memberi kami sumber daya untuk mendorong batas-batas penceritaan lebih jauh lagi,” tambah Morris. “Kami berharap dapat menghadirkan film dokumenter yang bermakna dan memiliki dampak jangka panjang.”

READ  WWE Money in the Bank 2021: Cara menonton, waktu mulai, pass penuh, dan NBC Peacock