POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan pajak dan akuntansi melihat penggunaan teknologi terbayar: survei

Menyelam Singkat:

  • Perusahaan akuntansi dan pajak menjadi lebih nyaman dan mengandalkan teknologi seperti cloud sebagai mesin untuk sukses Bahkan saat mereka bertarung Tantangan industri termasuk ketidakpastian ekonomi yang sedang berlangsung dan retensi bakat, menurut survei terbaru.
  • Investasi dalam teknologi baru menutup lima target teratas untuk perusahaan pajak untuk tahun depan, menurut survei akuntansi tahunan 2022 oleh firma informasi profesional Wolters Kluwer, dengan 25% perusahaan secara keseluruhan mengutip investasi semacam itu sebagai cara untuk mendukung kerja jarak jauh sebagai tujuan utama untuk tahun 2023.
  • Memperluas pendapatan dan meningkatkan keuntungan adalah tujuan utama perusahaan pajak dan akuntansi untuk tahun mendatang, dengan 54% perusahaan dari semua ukuran menyatakan bahwa ini adalah prioritas utama mereka. Meningkatkan keterlibatan pelanggan, alur kerja operasional, dan efektivitas karyawan juga masuk dalam daftar lima tujuan teratas bagi perusahaan yang memasuki tahun 2023.

wawasan menyelam:

Perusahaan pajak dan akuntansi juga menyebutkan ketidakpastian ekonomi yang berkelanjutan sebagai salah satu kekhawatiran terbesar mereka, meskipun tantangan utama yang dihadapi perusahaan-perusahaan ini bervariasi dalam skala. Perusahaan menengah, dengan 20 hingga 49 karyawan, paling mengkhawatirkan ketidakpastian ekonomi, sementara perusahaan besar, dengan 50 karyawan atau lebih, paling mengkhawatirkan perolehan dan retensi bakat, menurut survei. Baik perusahaan besar maupun menengah telah mengindikasikan bahwa mereka berharap untuk belajar bagaimana menggunakan teknologi mereka secara lebih efektif.

Ketidakpastian ekonomi serta mengikuti perubahan peraturan dan standar adalah dua tantangan yang disebutkan sebagai kekhawatiran terbesar bagi bisnis dari semua ukuran, menurut survei tersebut. Survei tersebut mencakup data dari wawancara kuantitatif dengan 1.983 perusahaan pajak dan akuntansi dari semua ukuran di seluruh Amerika Serikat, dengan 1.445 jawaban yang diselesaikan, menurut Wolters Kluwer.

READ  Zindigi membawa acara teknologi terbesar di Pakistan

Teknologi baru membantu bisnis untuk bersaing lebih baik, dengan sebagian besar bisnis setuju bahwa teknologi mereka telah memungkinkan mereka untuk meningkatkan waktu respons pelanggan secara moderat atau signifikan (73%), menambah pelanggan baru (73%), atau mempertahankan pelanggan yang sudah ada (73%) .

Sebagian besar perusahaan – 52% – juga percaya bahwa laju perubahan teknologi berada di jalur yang benar, dengan semakin banyak perusahaan menampilkan diri mereka sebagai entitas ‘maju teknologi’. Empat puluh persen perusahaan diidentifikasi sebagai inovator atau adaptor teknologi awal, menurut survei.

Perusahaan yang menggunakan solusi cloud juga lebih menguntungkan, dengan 81% perusahaan berbasis cloud melaporkan pertumbuhan pendapatan dan profitabilitas yang lebih tinggi dibandingkan dengan perusahaan yang tidak mengintegrasikan teknologi semacam itu. Lima puluh empat persen dari total perusahaan yang disurvei menunjukkan peningkatan profitabilitas, menurut survei tersebut.

Jason Marks, presiden dan CEO Wolters Kluwer Tax and Accounting North America, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang disertakan dalam siaran pers 2 Desember dari penelitian tersebut.

Namun, terlepas dari laju perubahan yang positif, kurang dari 20% responden percaya bahwa perusahaan mereka saat ini menggunakan tumpukan teknologi mereka untuk keuntungan penuh – menunjukkan bahwa perusahaan pajak dan akuntan memiliki lebih banyak ruang untuk tumbuh dalam penerapan teknologi baru.

Secara keseluruhan, 14% perusahaan melaporkan bahwa mereka menggunakan 100% kapabilitas tumpukan teknologi mereka, yang juga menemukan bahwa 42% perusahaan percaya bahwa mereka menggunakan 75% kapabilitas tersebut — naik 14 poin dari tahun ke tahun, menurut survei .

Lebih banyak perusahaan juga menggunakan teknologi untuk meningkatkan keahlian atau moral dan keterlibatan karyawan, sebuah tren yang muncul ketika kantor pajak dan akuntansi berjuang untuk mempertahankan bakat. 74% perusahaan melaporkan menggunakan teknologi untuk meningkatkan keahlian karyawan, sementara 64% melaporkan menggunakan teknologi untuk meningkatkan keterlibatan dan moral.

READ  Enpal Menutup Seri C Dengan $ 174 Juta Tech SoftBank Untuk Membuat Solar Switch Lebih Mudah Bagi Pemilik Rumah - TechCrunch

Karena terus ada kesenjangan besar antara permintaan tenaga kerja dan pasokan tenaga kerja, pengembangan keterampilan digital karyawan – khususnya di bidang keuangan – menjadi lebih menarik bagi manajer keuangan yang perlu menyeimbangkan biaya tenaga kerja dengan kebutuhan untuk menemukan karyawan yang terampil, terutama karena mereka adalah untuk meningkatkan pengeluaran untuk teknologi atau transformasi. Mungkin digital.

Meskipun program pelatihan biasanya dapat dikurangi selama penurunan ekonomi, para pemimpin keuangan malah menantikannya. persiapan program semacam itu menuju “keterampilan yang tepat dan bakat yang tepat,” kata Tom Hood, wakil presiden eksekutif, keterlibatan bisnis dan pertumbuhan di AICPA, dalam wawancara sebelumnya dengan CFO Dive.