POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Firma hukum memperluas rencana keterampilan digital saat perusahaan teknologi besar memberhentikan karyawan

Gelombang PHK di perusahaan teknologi besar dapat membantu firma hukum AS menambah daftar ilmuwan data dan teknolog yang terus bertambah, menurut eksekutif senior yang ingin merekrut talenta teknologi terbaik.

Firma hukum secara historis berjuang untuk menarik bakat teknologi dari – atau pergi ke – startup Silicon Valley. Namun pelambatan di sektor teknologi dan serbuan peran baru yang berpusat pada data membantu mengubah keseimbangan.

Dalam beberapa minggu terakhir, Meta 11.000 pekerja dipecat – 13 persen dari tenaga kerjanya; Pemilik Twitter baru Elon Musk bertujuan untuk Potong setengah jumlah anggota grup; Amazon berencana untuk Memotong sekitar 10.000 pekerjaan.

“Perang untuk bakat teknis berubah sebagai akibat dari hambatan ekonomi saat ini,” kata Michael Shea, kepala petugas informasi di McDermott Will & Emery, yang menciptakan tim analitik dan intelijen digital untuk duduk berdampingan dengan keuangan, sumber daya manusia, dan pemasaran.

Persaingan telah berubah dalam beberapa bulan terakhir sebagai akibat dari PHK. . . “Kami telah melihat penurunan yang cukup besar dalam aktivitas perekrutan secara keseluruhan, dan kami mengalami penurunan yang lebih kecil dari biasanya,” kata Shea. “Twitter, Facebook, sebut saja, mereka memiliki PHK besar-besaran… ini adalah peluang bagi perusahaan yang kuat untuk mendapatkan talenta yang bagus.”

Pasar untuk pekerjaan legal telah mengalami penurunan yang signifikan tahun ini setelah dua tahun perekrutan yang sibuk, dan perang untuk bakat telah mengalihkan fokus ke pakar data dan teknolog.

Firma hukum AS terbesar kini menambahkan peran seperti Chief Information Officers, serta “pendongeng”, yang menganalisis data bisnis untuk menyajikannya kepada karyawan dengan cara yang lebih mudah dipahami, dan bahkan antropolog — semuanya untuk memanfaatkan data dan menggunakan ilmu perilaku untuk meningkatkan operasi mereka.

READ  LinkedIn menerbitkan laporan baru tentang tantangan pemasaran untuk merek teknologi

Seorang pengacara mengatakan titik tengah di pasar untuk gaji ilmuwan data adalah antara $250.000 dan $300.000, tetapi dia mencatat bahwa grup teknologi besar akan membayar lebih banyak, dengan rentang yang luas berdasarkan pengalaman.

Pada tahun lalu, firma hukum AS telah berjuang untuk merekrut rekanan dan mitra di pasar kepegawaian yang sangat kompetitif yang dipicu oleh rekor ledakan kesepakatan merger dan akuisisi selama pandemi Covid-19. Langkah-langkah stimulus pemerintah telah meningkatkan volume kesepakatan, dan firma hukum, termasuk firma besar seperti Kirkland & Ellis, telah memberikan uang kepada pengacara dengan bonus enam digit dan gaji yang lebih tinggi untuk menarik atau mempertahankan talenta terbaik.

Namun, perusahaan sekarang kurang bersemangat di pasar yang lebih lambat untuk penggalangan dana dan merger dan akuisisi, tetapi terus merekrut secara selektif di bidang-bidang seperti ilmu data, teknologi informasi, dan teknologi. “Anda harus lebih selektif tentang apa yang Anda lakukan… jika Anda tahu Anda akan memasuki lingkungan yang menantang, Anda tidak ingin melibatkan orang yang tidak sibuk,” kata Bob Pratt, COO DLA Piper .

Lebih lanjut tentang FT.com: Studi Kasus Praktik Terbaik

Baca “Studi Kasus Praktik Terbaik” dari FT Innovative Lawyers di Amerika Utara, menampilkan inovasi penting yang dibuat untuk dan oleh orang-orang di sektor hukum:

praktek hukum
Tindakan hukum
Tanggung jawab sosial
Di Rumah

McDermott Will & Emery mempekerjakan ilmuwan data, perancang data, dan pengembang intelijen bisnis. Demikian pula, Reed Smith, yang menghasilkan lebih dari $1,44 miliar tahun lalu dalam hasil terbaiknya, mempekerjakan tiga pendongeng untuk mendukung laboratorium inovasi. Perusahaan meluncurkan unit tersebut tahun ini setelah mempekerjakan Madeleine Boyer, seorang antropolog dan mantan kepala Lab Inovasi KPMG.

READ  Timekettle bersiap untuk memamerkan teknologi terjemahan inovatifnya untuk CES 2023

Selama berada di University of Pennsylvania, Boyer melakukan penelitian etnografi tentang ruang kerja bersama dan komunitas virtual dan hybrid. Dirancang oleh chief innovation officer Reed Smith yang baru, David Cunningham, yang bergabung tahun lalu, pusat baru ini akan melihat peningkatan operasi di area praktik tertentu.

“Kami mencoba mempelajari bagaimana orang berperilaku dan bagaimana kami berubah dan berkembang,” kata Cunningham. Pendongeng baru akan menggali blok data perusahaan untuk menjelaskannya dengan lebih baik kepada karyawan.

“Kami memiliki banyak sekali data, dan kami dapat menganalisis serta menghasilkan banyak bagan dan grafik,” tambahnya. “Tapi ini tidak begitu [necessarily] Cara pasangan belajar. . . Kita perlu mengatakan: “Apa yang dikatakan semua data ini kepada saya dan tindakan apa yang perlu saya ubah? Bagaimana cara membuatnya dapat ditindaklanjuti?”

Firma hukum tidak hanya menggunakan data dan teknologi untuk memperbaiki cara mereka beroperasi; Mereka juga menggunakan alat ini untuk melindungi dari risiko serangan dunia maya dan pelanggaran keamanan.

Sebuah survei terhadap pemimpin firma hukum, yang diterbitkan pada bulan November oleh Thomson Reuters bekerja sama dengan Pusat Etika dan Profesi Hukum di Pusat Hukum Universitas Georgetown, menegaskan hal ini. Ditemukan bahwa perusahaan semakin khawatir tentang tekanan dan ancaman ekonomi seperti pelanggaran keamanan, peretasan, permintaan ransomware, dan kehilangan data.

Lebih dari tiga perempat pemimpin bisnis firma hukum mengatakan mereka berencana untuk menggunakan lebih banyak teknologi.

Perusahaan berencana untuk membeli teknologi inti yang saat ini tidak mereka gunakan, termasuk penelitian hukum, manajemen kontrak, dan alat litigasi berbasis AI.

READ  Tanda-tanda perlambatan kenaikan suku bunga AS mengangkat indeks saham teknologi

Di masa lalu, firma hukum telah berjuang untuk meyakinkan talenta terbaik di bidang seperti teknologi bahwa mereka harus memilih hukum daripada startup. Namun, sekarang, beberapa orang berpikir itu berubah.

“Ini benar-benar pekerjaan menjual,” kata Pratt di DLA Piper. “Tapi seharusnya tidak. Ini adalah lingkungan orang-orang yang sangat cerdas dan bersemangat.”

Cunningham setuju: “Ada persepsi [that tech people don’t want to go to law firms] Tapi, untungnya, kami melakukan begitu banyak proyek, dan juga mendorong batasan, sehingga retensi di tim saya tinggi.

“Saya menemukan bahwa dia, kadang-kadang, adalah orang yang bekerja di [start-up] Karena kedengarannya lebih mengasyikkan daripada firma hukum yang “membosankan”, tetapi begitu mereka membantu beberapa proyek kami, mereka berpikir: “Saya akan membantu kalian.” “