POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perubahan iklim menghancurkan seni kuno umat manusia

Ada gua batu kapur dan kamp batu di pulau Sulawesi Selatan di Indonesia Jejak kuno seni dan dongeng manusia, Lebih dari 40.000 tahun. Lukisan menghiasi dinding setidaknya 300 situs di Pegunungan Kart di Maros-Bangkok, dan tentu saja menunggu untuk ditemukan kembali. Tetapi para arkeolog mengatakan seni kuno umat manusia runtuh di depan mata mereka.

“Kami dengan cepat kehilangan skala spul seukuran tangan dalam satu musim (kurang dari lima bulan) dari panel seni kuno ini,” kata Rustan Lebe, arkeolog di Departemen Warisan Budaya McCarthy.

Pelakunya adalah garam. Saat air mengalir melalui sistem gua batu kapur, ia membawa bijih dari kaki bukit setempat, dan mineral tersebut akhirnya berakhir di batu kapur. Pada permukaan batugamping, mineral tersebut teroksidasi menjadi permukaan batuan yang mengeras. Hampir merupakan seni cadas tertua di Maros-Bangkop Gambar tertua di dunia Ini menggambarkan objek nyata berwarna merah yang dicat merah atau ungu-murbei pada lapisan luar yang keras. Batu ini sangat tahan cuaca, memberikan kanvas yang tahan lama untuk karya seni tertua umat manusia.

Tapi di bawah permukaan, masalah berkembang. Air yang mengalir menempatkan bijih dalam ruang hampa di bawah kerak luar yang termineralisasi, dan bijih tersebut mengkristal menjadi beberapa garam mineral. Kristal-kristal itu terbentuk, tumbuh, dan menyusut saat didorong ke lapisan luar batu kapur yang termineralisasi. Akhirnya, kanvas batu yang pertama kali dilukis orang dengan gambar dunia mereka 40.000 tahun yang lalu akan jatuh ke dalam skala seukuran tangan.

Untuk memahami skala masalah dan memastikan bahwa garam adalah kejahatan, arkeolog Universitas Griffith Jillian Huntley dan rekan-rekannya mengumpulkan timbangan dari dinding dan atap 11 gua di daerah tersebut, termasuk rumah stensil tangan kuno Liang Timbucheng. Garam mineral seperti halida dan kalsium sulfat ditemukan di sisi posterior timbangan dari tiga tempat. Ke-11 situs tersebut menunjukkan tingkat sulfur yang tinggi, bahan utama dalam banyak garam destruktif yang menjadi perhatian para konservator seni cadas.

READ  LRT Zapotec akan diluncurkan satu bulan sebelum 2022: Djokovic - Bisnis

Pengupasan bukanlah proses baru, tetapi para arkeolog dan penjaga situs di Maros-Bangkop mengatakan proses tersebut telah diamati dengan cepat selama beberapa dekade terakhir. Beberapa orang lokal yang mengelola dan melindungi situs seni cadas telah melakukannya dari generasi ke generasi, dan Huntley dan rekan-rekannya menulis bahwa “ada lebih banyak kehilangan dalam ingatan baru-baru ini karena terkelupasnya ingatan baru-baru ini daripada waktu lain dalam beberapa dekade terakhir. “

Menurut Huntley dan rekan-rekannya, ini bukanlah suatu kebetulan.

Begini proses kerjanya: Hujan deras membasahi Indonesia dan sekitarnya dari November hingga Maret, meninggalkan air dalam sistem gua, membanjiri sawah, dan kolam budidaya air asin di sepanjang pantai. Garam yang melarutkan garam meja atau halida bersama dengan gipsum, natrium sulfat, magnesium sulfat, dan kalsium klorida dan mineralnya membawa air.

Saat air mulai menguap, ia mundur ke kristal garam yang dibawanya, yang mengembang dan berkontraksi dengan perubahan suhu dan kelembapan. Beberapa garam geologi, seperti yang disebutkan di atas, mengembang hingga tiga kali ukuran aslinya saat dipanaskan, dan memberikan tekanan yang sangat besar pada batuan di sekitarnya. Es air yang dihasilkan seperti siklus pantai beku yang membantu memecahkan batu dan beton.

Seluruh siklus lebih aktif dan lebih intens ketika siklus lokal menjadi terlalu kering karena terlalu banyak kelembaban saat suhu naik. Inilah kondisi yang dialami Indonesia ketika iklim menghangat dan sering terjadi peristiwa cuaca buruk. Lebih dan lebih selama beberapa dekade terakhir, Banjir monsun yang parah Ada periode kemarau yang parah setelahnya.

Orang-orang berjuang, bebatuan retak, dan hubungan manusia yang mendalam semakin memudar.

“Kami berpacu dengan waktu,” kata Adi Agas Octaviana, pakar seni cadas di Survei Arkeologi Nasional Indonesia (Arkansas). “Tim kami menemukan karya seni baru setiap tahun dan terus menjelajahi daerah tersebut. Lukisan muncul hampir tanpa terkecuali dan sedang dalam tahap pembusukan lanjut.”

READ  Seni cadas berusia 40.000 tahun dihancurkan oleh perubahan iklim

“Kami dengan cepat kehilangan skala spul seukuran tangan dalam satu musim (kurang dari lima bulan) dari panel seni kuno ini,” kata Rustan Lebe, arkeolog di Departemen Warisan Budaya McCarthy.

Untuk memenangkan perlombaan, arkeolog dan konservasionis harus bekerja dalam skala kecil, memantau kondisi di gua pribadi dan melestarikan lukisan individu. Namun dalam skala yang lebih besar, ini juga penting di seluruh lanskap kompleks Indonesia. Kita harus Pahami dan kurangi Dampak perubahan iklim, pertambangan dan pertanian intensif di lanskap Kart kuno.

“Kami belajar banyak tentang caranya Perubahan iklim Ini memengaruhi warisan budaya dan kami dapat menangani masalah ini, “kata Huntley kepada Ars.

Petambak perikanan memiliki pengaruh besar terhadap garis pantai negara dalam jaringan tambak garam yang menumbuhkan sekitar 15 juta ton udang dan ikan setiap tahun. Banyak dari kolam tersebut memiliki dua tujuan, menyediakan rumah bagi ikan yang dibudidayakan di lahan dataran banjir yang rawan banjir. Orang-orang telah membudidayakan padi di Sulawesi setidaknya selama 7.000 tahun, tetapi pertanian telah meningkat pesat selama beberapa abad terakhir – secara drastis selama beberapa dekade terakhir.

Perluasan budidaya dan budidaya padi dapat menjadi benteng pertahanan terhadap kerawanan pangan karena iklim dunia menjadi lebih hangat dan lebih stabil. Kami percaya bahwa penting bagi Handley dkk untuk mempertimbangkan konsekuensi yang tidak diinginkan. Budidaya ikan, khususnya budidaya udang, dapat berdampak buruk bagi lingkungan laut jika tidak dikelola dengan hati-hati. Pertanian mungkin merupakan ancaman tidak langsung bagi seni kuno dunia.

“Memiliki air permukaan dengan cara ini meningkatkan kelembapan, memperpanjang penyusutan musiman dan pembengkakan garam geologi, serta menyebabkan deposit mineral yang lebih besar,” kata Huntley. “Semua ini mengarah pada kehancuran seni cadas.” Peraturan pemerintah Indonesia dapat membantu meringankan masalah, tetapi pembela HAM dan pembuat kebijakan perlu memahami ruang lingkup dan rincian lokal dari masalah sebelum merancang kebijakan yang dapat membantu.

READ  Tembakan China Sinovak sangat berguna dalam penelitian dunia nyata

“Pemantauan ekstensif seni cadas dan iklim mikro di gua Maros-Bangkop akan membantu kami menghitung seberapa cepat seni cadas terpengaruh, dan di dalam area di mana area benturan paling besar terjadi,” kata Huntley kepada Ars.

Badan keamanan BBC telah meluncurkan proyek skala kecil untuk memantau keadaan seni cadas di beberapa gua, melakukan pemindaian digital 3D, dan mengukur suhu, kelembapan, dan tingkat bahan kimia di dalam gua. Pekerjaan semacam itu sudah menjadi standar di gua-gua yang dicat Pleistosen paling terkenal di Eropa seperti Lascox di Prancis dan Altamira di Spanyol. Huntley dan rekan-rekannya berpendapat bahwa galeri seni kuno Sulawesi layak mendapatkan perlindungan yang sama.

Dengan informasi itu, kaum konservatif dapat menyimpan beberapa lukisan antik yang paling terancam. “Intervensi keamanan untuk batu (terutama tradisi yang dibangun) tersedia dan dipahami dengan baik, jadi ada banyak pilihan untuk dieksplorasi,” kata Huntley Ars. “Tentu saja, tindakan pencegahan terbaik adalah untuk memastikan bahwa tidak ada konsekuensi yang tidak diinginkan, mengambil jalur dan meningkatkan perawatan.”

Tetapi dia menekankan bahwa pertempuran untuk melestarikan kisah-kisah umat manusia yang paling awal tercatat tidak akan dimenangkan dalam pertempuran dari gua ke gua. “Menurut saya, jumlah cuaca garam terbesar di Sulawesi Selatan dan wilayah Australia, dengan tindakan mitigasi terbaik yang memiliki luas daratan yang sama.”

Pada akhirnya, tentu saja, bergantung pada mitigasi perubahan iklim global. Jika tidak, kita mungkin menghancurkan tanda-tanda kuno yang ada di sini.

Cerita ini pertama kali muncul Ars Technica.

Muncul pada awalnya Arsitektur Digest