POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Megaplox lepas pantai mengungkapkan setengah dari pulau Anak Krakatau runtuh akibat tsunami Selat Sunda 2018

Peta wilayah yang menunjukkan lokasi Anak Krakata. Kredit: Pusat Maritim Nasional dan Survei Geologi Inggris

Dengan memanfaatkan peralatan suara modern, para ilmuwan dapat mempelajari endapan longsor-tsunami pulau vulkanik untuk pertama kalinya segera setelah insiden tersebut. James Hunt dari National Geographic Center, bekerja sama dengan Profesor Survei Geologi Inggris Dave Tobin, menghasilkan hasil survei maritim pertama dari longsor 22 Desember 2018 di Anak Krakata, Indonesia, dan menciptakan bendera ‘Sumatra dan Jawa- terkena tsunami Tsunami.


Pada Agustus 2019, tim sementara multinasional, yang dipimpin oleh Dr. Hunt dan Profesor Tobin, menandai lautan di Kaldera Krakw. Survei menggunakan sonar untuk memetakan permukaan laut, sedangkan sistem refleksi seismik digunakan untuk melihat dasar laut. Penelitian ini menunjukkan deposit kapal selam terbesar di planet Anak 2018 Tanah longsor Dan struktur internalnya, sekaligus menunjukkan ukuran penuh dan pola perpindahannya di laut. Penemuan ini dipublikasikan di jurnal Komunikasi Alam Judul makalah: “Mega volume longsor bawah laut menunjukkan bahwa setengah dari Pulau Anak Krakatau gagal pada tanggal 22 Desember 2018.”

Tim juga terlibat dalam menganalisis citra dan foto satelit untuk mempelajari terjadinya tanah longsor di atas permukaan laut. Dengan menganalisis citra satelit (terutama dari COSMO-SkyMed) dan foto, para ilmuwan dapat menjelaskan tingkat keseluruhan dari keruntuhan sub-udara. Tim menghitung bahwa separuh pulau telah gagal, yang mengindikasikan kegagalan yang jauh lebih komprehensif daripada perkiraan pertama. Gambar satelit juga menunjukkan Anak memuat bagian barat daya planet dengan gunung berapi dan ejakulasi di bulan-bulan menjelang tanah longsor. Pada saat yang sama deformasi, patahan dan ventilasi gas ditemukan telah terjadi di pulau tersebut dan menentukan lokasi dan besaran udara dari kegagalan tersebut. Proses ini pada akhirnya mungkin berkontribusi pada penurunan lateral selanjutnya

Mengedepankan fenomena ini, longsor cukup besar (0,214 km.3) Untuk mengubur Kota London ke ketinggian Katedral St. Paul. Balok tanah longsor naik 90 meter di atas permukaan laut dan menempuh jarak satu setengah kilometer dari pulau itu. Penemuan Blok besar terkikis ke laut dan puing-puing tambahan mengalir saat meninggalkan tempat tidur. Namun, yang mengherankan aliran puing dan bagian dari tanah longsor kini terkubur di bawah bahan peledak setinggi 18 meter. Meskipun pasca-letusan menghasilkan bahan untuk membangun kembali pulau itu, tim menemukan bahwa sebagian besar bahan yang dihasilkan sebenarnya ditempatkan di laut. Hal ini mendukung perlunya pemeriksaan tanah longsor sesegera mungkin sebelum ditimbun atau diganti dalam lingkungan yang dinamis.

  • Megaplox lepas pantai mengungkapkan setengah dari pulau Anak Krakatau runtuh akibat tsunami Selat Sunda 2018

    Pengukuran bath Kaldera Krakatau (1990) dan longsor susulan (Agustus 2019) 22 Desember 2018 menunjukkan bergesernya blok-blok longsor besar di lautan. Kredit: Pusat Maritim Nasional dan Survei Geologi Inggris

  • Megaplox lepas pantai mengungkapkan setengah dari pulau Anak Krakatau runtuh akibat tsunami Selat Sunda 2018

    Citra satelit menunjukkan seluruh tanah longsor karena setengah dari pulau itu runtuh untuk menciptakan tsunami pada hari-hari sebelum dan segera setelah tanah longsor di Anak. Termasuk gambar resolusi tinggi dari COSMO-SkyMed. Kredit: Pusat Maritim Nasional dan Survei Geologi Inggris

  • Megaplox lepas pantai mengungkapkan setengah dari pulau Anak Krakatau runtuh akibat tsunami Selat Sunda 2018

    Pengukuran genangan longsor Anak Krakatov di sisi barat daya pulau menunjukkan rangkaian blok longsor besar. Kredit: Pusat Maritim Nasional dan Survei Geologi Inggris

  • Megaplox lepas pantai mengungkapkan setengah dari pulau Anak Krakatau runtuh akibat tsunami Selat Sunda 2018

    Profil refleksi seismik di seluruh tanah longsor menunjukkan massa longsor terkikis ke laut, menghasilkan aliran kompresi puing-puing runner, yang terkubur di bawah bahan peledak pada hari dan minggu setelah kejadian. Kredit: Pusat Maritim Nasional dan Survei Geologi Inggris

Dr. James Hunt, Surveyor Sedimen Laut dan Peneliti Senior NOC, mengatakan: “Penelitian kami telah memungkinkan kami untuk menjelaskan besaran dan mekanisme kegagalan longsor 2018 di Anak Krakata. Citra satelit Dan detail seperti pemetaan dasar laut. Peristiwa serupa terakhir adalah bencana longsor-tsunami tahun 1888 di Pulau Ritter.

“Dengan mengklasifikasikan dan memetakan endapan longsor Laut, Anak bisa lebih memahami bagaimana bagian barat daya planet itu gagal. Pengetahuan ini memungkinkan kami untuk merancang tsunami yang ditimbulkan darinya dengan lebih baik, yang memberikan kriteria untuk tindakan semacam itu. Informasi ini akan memungkinkan Anda merancang strategi mitigasi risiko dengan lebih baik. ”


Data yang baru dirilis memberikan gambaran yang jelas tentang letusan gunung berapi


Info lebih lanjut:
J.E. Hunt et al., Submarine Landslide Megablocks Anak Krakatov Island Half Failed on 22 December 2018, Komunikasi Alam (2021). DOI: 10.1038 / s41467-021-22610-5

Kutipan: Tsunami Selat Sunda 2018 (2021, 26 Mei) 26 Mei 2021 dari https://phys.org/news/2021-05-megablocks-seafloor-reveal- anak-krakatau.html

Dokumen ini memiliki hak cipta. Tidak ada bagian yang boleh diperbanyak tanpa izin tertulis, kecuali untuk manipulasi yang wajar untuk tujuan studi atau penelitian pribadi. Konten disediakan hanya untuk tujuan informasional.

READ  Di Indonesia, pemerintah menetapkan pemotongan pajak untuk rumah dan mobil baru