POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertunjukan Seni Jerman Hapus Karya Besar Setelah Tuduhan Anti-Semitisme – The Irish Times

Documenta Jerman, salah satu pameran seni kontemporer terkemuka di dunia, berantakan setelah perintah dikeluarkan untuk menghapus sebuah karya besar, yang dituduh mempromosikan stereotip anti-Semit.

Acara 100 hari, diadakan setiap lima tahun, menampilkan 1.500 karya seniman di 32 lokasi di kota barat Kassel.

Namun tiga hari kemudian, walikota Kassel menuntut agar mural besar di luar ruangan, The People’s Justice, disingkirkan di alun-alun pusat kota.

Di antara gambar kontroversialnya adalah seorang pria dengan hidung bengkok, gigi seperti tikus, kunci samping dan simbol SS di topinya.

Gambar lain menunjukkan seorang tentara berwajah babi mengenakan selempang Bintang Daud dan helm bertuliskan nama “Mossad”, nama intelijen Israel.

Walikota Lord Christian Giselle mengatakan dia “marah, kecewa dan terluka … karena motif anti-Semit” dan mengatakan tindakan itu telah menyebabkan “kerusakan serius pada kota kami dan Documenta”.

“Mengingat sejarahnya, Jerman memikul tanggung jawab khusus terhadap semua penganut agama Yahudi dan terhadap Negara Israel,” katanya. “Komunitas Yahudi di Kassel, dengan siapa saya berbicara hari ini, juga mengetahui posisi saya yang jelas tentang masalah ini.”

Pada Senin malam, setelah 48 jam kontroversi dan kecaman oleh organisasi termasuk Komite Auschwitz Internasional, penyelenggara Documenta pertama-tama setuju untuk menutupi mural kontroversial tersebut.

Dia mengatakan bahwa gambar-gambar yang dibuat oleh kelompok seniman Indonesia, Tring Padi, tidak anti-Semit tetapi “secara khusus terkait dengan budaya dengan pengalaman kita sendiri” di Indonesia, negara mayoritas Muslim yang secara tradisional pro-Palestina.

Grup seni Indonesia lainnya, Ruangrupa, mengkoordinir Documenta tahun ini dengan fokus pada Global South. Meskipun setengah dari anggaran €42 juta Documenta berasal dari kas publik, para kritikus mengklaim bahwa Ruangrupa memiliki hubungan dengan gerakan BDS yang memboikot Israel.

READ  “Seperti yang dikatakan pemimpin kami, cobalah apa saja”: regu pemandu sorak berambut perak Jepang

Dia dicap anti-Semit oleh parlemen Jerman pada 2019 dan dia dilarang menerima dana federal. Pada akhir pekan pembukaan pameran, Presiden Frank Walter Steinmeier mengungkapkan ketidakpuasannya dengan Documenta tahun ini — bukan karena seni tetapi karena boikotnya terhadap seniman Yahudi Israel.

Kebebasan berpendapat dan kebebasan seni adalah jantung dari konstitusi kita. Kritik terhadap kebijakan Israel diperbolehkan.” Tetapi ketika [Israeli Jews] Mereka dikucilkan dari perjumpaan dan wacana… Ini adalah strategi eksklusi dan stigmatisasi yang tidak bisa dipisahkan dari anti-Semitisme.”

Dia juga dikritik oleh Menteri Kebudayaan Federal Claudia Roth, yang membela Ruangrupa dan tamunya sebagai seniman Muslim yang berorientasi politik dari negara yang tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel.

“Saya mungkin tidak suka, tapi bukan berarti artis atau grup asal Indonesia itu diragukan,” ujarnya.

Documenta pertama kali dibuka satu dekade setelah berakhirnya perang di Kassel, dengan tujuan mengubah Jerman Barat dari masa lalu dan mengembalikan negara itu ke peta budaya.

Sebuah studi yang dilakukan tahun lalu mengungkapkan bahwa 10 dari 31 penyelenggara documenta asli adalah Nazi. Enam Nazi berpartisipasi dalam pertunjukan kedua dan 15 di pertunjukan ketiga.

Salah satu pendiri Documenta, Werner Haftmann, seorang ahli seni pasca-perang yang berpengaruh, telah menutupi keberadaannya sebagai buronan penjahat perang di Italia.