POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertunjukan Issey Miyake yang terinspirasi angin tampil di Paris Fashion Week

Berikut beberapa hal menarik dari peragaan busana pria Musim Semi 2025 hari Kamis:

Miyake terbang

Pertunjukan busana pria “Up, Up, and Away” yang memukau menampilkan syair mirip couture: tekstil yang tampak tidak berbobot yang mengembang seperti parasut atau layang-layang. Pakaiannya tampak siap terbang.

Di halaman berbatu Mobilier National, pertunjukan Kamis pagi Homme Plissé mengambil inspirasi dari segala hal yang penuh badai, mengubah elemen menjadi karya seni yang dapat dikenakan.

Koleksi ini merupakan bukti inovasi terampil dalam teknik tekstil yang dibuat oleh Satoshi Kondo dan tim desain Homme Plisse.

Mantel biru cerah memancarkan bentuk yang menarik perhatian, dengan lengan bersudut kasar yang sangat kontras dengan kelembutan lipatannya. Ini bukan sekedar mantel, namun sebuah karya pahatan yang bergerak di udara, mengingatkan pada pendekatan romantis khas rumah tersebut terhadap siluet.

Musim semi menyaksikan kebangkitan pakaian, seperti layang-layang di langit dengan siluet tebal yang diciptakan dengan mengencangkan dan membuka kancing. Salah satu karya yang menonjol, dengan sampul berwarna biru pucat, menjulang seperti kanopi saat sang model berjalan melintasi halaman berbatu, panel belakangnya secara dramatis terisi udara.

Set kemeja dan rompi krem ​​​​tampak siap di karpet merah dengan dasi serbaguna dengan lipatan ramping yang elegan.

Pertunjukan musim semi merupakan mahakarya puitis dalam memadukan kompleksitas dengan kesederhanaan, dan ketika koleksi tersebut mendapat tepuk tangan meriah, matahari Paris akhirnya mengintip dari balik awan.

Owens merayakan Hollywood

Rick Owens Buat para tamu terpesona dengan tontonan teatrikal bergaya Ben-Hur yang nyata, seperti tablo dari saga Hollywood, yang memberikan penghormatan fesyen pada 'jalan kejahatan' dan paradigma 'totaliterisme' – Tinseltown.

Perancang IT Amerika ini berbicara tentang perjalanan pribadinya ke sana setelah meninggalkan kampung halamannya. Dia menambahkan bahwa Musim Semi adalah sebuah penghormatan kepada aliran lama “epos Alkitab hitam-putih, yang memadukan Art Deco dengan dosa keji dan penebusan moral.”

READ  Hamish Bowles ditunjuk sebagai pemimpin redaksi baru World of Interiors

Dipotong menjadi kuali cahaya baja yang berkilauan, berkilauan, dan berani di Palais de Tokyo. Celana pendek gym yang dipadukan dengan jubah sifon, dipadukan dengan sepatu basket, menciptakan perpaduan menarik antara streetwear dan fashion kelas atas. Para model menginjak geo-keranjang besar – seukuran sepatu bot luar angkasa, menggemakan gaya gotik dengan estetika glamor. Mahkota yang dibuat dengan gaya Art Deco menambahkan drama canggih yang disukai Owens.

Dikenakan di atas setelan sutra, jaket biker berkerudung, dengan sentuhan eksotis, dipadukan dengan aluminium foil dan kulit sapi yang disamak nabati. Ya, pilihan ini menggarisbawahi komitmen etis sang desainer terhadap lingkungan dibalik semua keburukannya mengenai hal-hal buruk.

Kebajikanlah, bukan keburukan, yang sebenarnya mendefinisikan kelompok ini.

Owens menekankan pentingnya “persatuan dan ketergantungan satu sama lain” dalam menghadapi “intoleransi” global. Ia mengundang para pelajar dan pengajar dari sekolah mode di Paris, serta teman-teman lama dan anggota komunitas transgender, untuk ikut serta dalam pertunjukan tersebut, mengungkapkan pesan yang kuat tentang inklusivitas dan solidaritas.

Barang curian perkotaan Yamamoto

Visor berpotongan rendah, cetakan yang ramai, dan nuansa perkotaan monokromatik membantu mengatur suasana pertunjukan terbaru Yohji Yamamoto.

Di landasan pacu, modelnya memancarkan udara dingin dan acuh tak acuh. Usia, latar belakang, dan fitur unik mereka disatukan oleh siluet longgar dan tampilan utilitarian yang tidak konvensional seperti kerah dan jas yang didekonstruksi.

Yamamoto dikenal dengan semangat pionir dalam pakaiannya. Siluet hitam kebesaran khasnya sering kali menampilkan bahan yang berbeda.

Yamamoto bermain dengan kancing jas yang tak terhitung jumlahnya dalam posisi acak, mencerminkan fokusnya yang berbeda pada tekstur dan bahan.

Tampilannya sering kali penuh dengan detail, menciptakan pesta visual berupa kalung manik-manik dengan sentuhan etnik dan topi serat mentah.

READ  Kemitraan One Plus Menambahkan Sorotan Patung ke Bioskop Shenzhen

Topi trilby hitam menambahkan sentuhan mencolok pada kontras budaya, mencerminkan perpaduan gaya yang mendefinisikan merek Yamamoto.

3,6 crore orang India mengunjungi kami dalam satu hari dan memilih kami sebagai platform India yang tak terbantahkan untuk hasil pemilu. Jelajahi pembaruan terkini Di Sini!

Dapatkan semua berita dan pembaruan perusahaan di Live Mint. Unduh aplikasi Mint News untuk pembaruan pasar harian dan berita bisnis langsung.

Kurang lebih

Diterbitkan: 20 Juni 2024, 23:41 IST