POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertumbuhan melambat dengan bangkitnya Asia

Pertumbuhan melambat dengan bangkitnya Asia

Kemungkinan tahun-tahun pertumbuhan ekonomi tercepat di dunia sudah berlalu – ekspansi melambat karena pertumbuhan populasi melemah, menurut penelitian Goldman Sachs. Tetapi negara berkembang, dan kekuatan di Asia pada khususnya, diperkirakan akan terus mengejar negara-negara kaya.

Firma riset Goldman Sachs menetapkan prakiraan jangka panjang pertamanya untuk ekonomi Brasil, Rusia, India, dan China (BRICs) hampir 20 tahun lalu dan memperluas perkiraan tersebut pada tahun 2011 ke lebih banyak negara. Edisi terbaru Economists kami mencakup 104 negara, dan proyeksi mencakup cakrawala dari sekarang hingga tahun 2075.

Pertumbuhan potensial di seluruh dunia (tingkat yang dapat dipertahankan ekonomi tanpa menghasilkan terlalu banyak inflasi) diperkirakan rata-rata 2,8% per tahun antara 2024 dan 2029 dan menurun secara bertahap sesudahnya, menurut penelitian Goldman Sachs. Itu sebanding dengan rata-rata 3,6% dalam dekade sebelum krisis keuangan global dan 3,2% dalam sepuluh tahun sebelum pandemi Covid (diukur berdasarkan bobot pasar). Ekspansi ekonomi surut karena tingkat pertumbuhan populasi dunia telah berkurang setengahnya dalam 50 tahun terakhir dan sekarang kurang dari 1% – pertumbuhan populasi akan berhenti pada tahun 2075, menurut proyeksi populasi Perserikatan Bangsa-Bangsa. Produktivitas yang lemah, terkait dengan perlambatan globalisasi, juga merupakan bagian dari alasan mengapa para ekonom kami memperkirakan pertumbuhan PDB akan memudar.

“Mengontrol populasi global adalah kondisi yang diperlukan untuk kelestarian lingkungan jangka panjang,” tulis ekonom Goldman Sachs Kevin Daly dan Tadas Gedminas dalam sebuah laporan. Tetapi populasi yang menua dan tumbuh lebih lambat harus menghadapi biaya perawatan kesehatan dan pensiun yang lebih tinggi. Jumlah negara yang menghadapi tantangan ekonomi yang serius karena penuaan populasi kemungkinan akan terus meningkat dalam beberapa dekade mendatang.

READ  Indonesia menyerukan penciptaan dana global pada pertemuan G20 untuk mengembangkan ekonomi budaya

Negara-negara berkembang, yang dipimpin oleh negara-negara kuat di Asia, tumbuh lebih cepat daripada negara-negara maju, bahkan ketika perluasan PDB riil global (disesuaikan dengan inflasi) melambat. Bagian mereka dari ekonomi global akan terus meningkat, dan pendapatan mereka diharapkan perlahan-lahan menyatu dengan negara-negara kaya. China diperkirakan akan mengambil alih Amerika Serikat sebagai ekonomi terbesar di dunia sekitar tahun 2035, sementara India diperkirakan akan memiliki ekonomi terbesar kedua di dunia pada tahun 2075, menurut penelitian Goldman Sachs.

China, India, dan india sedikit mengungguli ekspektasi ekonom kami sejak 2011, sementara Rusia, Brasil, dan Amerika Latin jauh di bawah perkiraan tersebut. “Kami memperkirakan bobot PDB global akan bergeser (bahkan) lebih ke arah Asia selama 30 tahun ke depan,” tulis para ekonom kami dalam laporan terbaru mereka. Pada tahun 2050, lima ekonomi terbesar di dunia (diukur dalam dolar AS) diperkirakan adalah China, Amerika Serikat, India, Indonesia, dan Jerman. Melihat ke tahun 2075, proyeksi pertumbuhan populasi yang cepat di negara-negara seperti Nigeria, Pakistan, dan Mesir menunjukkan bahwa – dengan kebijakan dan institusi yang tepat – ekonomi ini dapat menjadi salah satu yang terbesar di dunia.

Perekonomian AS telah luar biasa selama dekade terakhir. Ini sedikit mengalahkan perkiraan ekonom kami untuk pertumbuhan PDB riil, yang membuatnya unik di antara ekonomi besar dan maju. Dolar juga naik tajam selama periode itu, yang membantu nilai relatif ekonomi AS melebihi ekspektasi mereka. Ekonom kami mengatakan prestasi ini tidak mungkin terulang, sebagian karena dolar telah terapresiasi begitu tinggi sehingga jauh di atas nilai wajarnya berdasarkan paritas daya beli (PPP). Selain itu, mereka berpendapat bahwa “potensi pertumbuhan Amerika Serikat tetap jauh lebih rendah daripada ekonomi pasar berkembang yang besar, termasuk China dan (khususnya) India.”

READ  Ombudsman Peringatkan Salah Kelola Impor Beras - Ekonomi

Ekonom kami percaya bahwa proteksionisme dan perubahan iklim adalah dua risiko terbesar dari perkiraan mereka. Nasionalis populis mengambil alih kekuasaan di beberapa negara, dan gangguan rantai pasokan selama Covid telah meningkatkan fokus pada ketahanan dan lapangan kerja, menurut penelitian Goldman Sachs. Ini telah memperlambat bukannya membalikkan globalisasi, tetapi risiko globalisasi, yang telah mengurangi ketimpangan pendapatan antar negara, tetap ada. Dan untuk melanjutkannya, perlu ada lebih banyak fokus untuk berbagi manfaat globalisasi dan meningkatkan pendapatan di setiap negara.

Dalam hal perubahan iklim, banyak negara telah mampu memisahkan emisi karbon dan pertumbuhan ekonomi, yang menunjukkan bahwa hal itu harus dicapai untuk ekonomi global secara keseluruhan. Tapi itu tidak berarti itu akan mudah. Ekonom kami menulis: “Mencapai pertumbuhan yang berkelanjutan akan membutuhkan pengorbanan ekonomi dan tanggapan yang terkoordinasi secara global, yang keduanya akan sulit dicapai secara politis.”