POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertarungan global untuk mendapatkan mineral kritis sangat mahal dan menghancurkan

Pertarungan global untuk mendapatkan mineral kritis sangat mahal dan menghancurkan

Negara-negara seperti Republik Demokratik Kongo, tempat mineral penting ditambang, berisiko dieksploitasi.Kredit: Per-Anders Pettersson/EGetty

Ungkapan yang sangat familiar: Di dunia yang bebas karbon, hanya sedikit bahan kimia yang sama pentingnya dengan minyak dan gas bagi dunia yang ditenagai oleh bahan bakar fosil. Ini termasuk nikel, lithium, dan kobalt yang digunakan dalam baterai, serta unsur tanah jarang seperti neodymium dan samarium, yang penting untuk magnet turbin angin dan motor listrik.

Dunia bergulat dengan cara memenuhi permintaan barang-barang ini secara adil. Minggu lalu, pada Tinjauan pasar mineral kritis editorial, Badan Energi Internasional telah menghitung hampir 200 kebijakan dan strategi “mineral vital” nasional yang diperlukan untuk menjaga lampu tetap menyala dan roda berputar di dunia rendah karbon. Strategi nasional memang penting, tetapi tidak boleh mengecualikan kerja sama dan koordinasi internasional – kedua hal itu harus terjadi dengan cepat.

Sejauh ini kelimpahan mineral penting ditambang hanya di beberapa negara. Sebagian besar kobalt berasal dari Republik Demokratik Kongo (DRC) dan sebagian besar nikel berasal dari Indonesia. Cina didominasi oleh grafit dan unsur tanah jarang (lihat ‘Sumber langka’). Dalam pengertian ini, situasinya tidak berbeda dengan bahan bakar fosil, di mana beberapa negara cenderung mendominasi pasokan.

sumber langka.  Grafik menunjukkan tiga ekstraktor dan pengolah teratas dari berbagai mineral kritis menurut negara pada tahun 2022.

Sumber: Badan Energi Internasional

Namun, tidak seperti bahan bakar fosil, hanya satu negara — Cina — yang menjadi pemimpin dunia dalam penyulingan dan pemrosesan elemen penting ini untuk digunakan dalam produk jadi. Satu-satunya pengecualian adalah Indonesia, yang bersama China mendominasi pengolahan nikel.

Kebangkitan China adalah hasil dari pemikiran ke depan oleh para pemimpin negara tersebut. Tetapi tidak bijaksana jika seluruh dunia hanya mengandalkan satu negara untuk memproses mineral penting. Saat negara-negara lain membangun kemampuan penambangan, pemurnian, dan pemrosesan domestik mereka, mereka perlu memikirkan untuk menempatkan kerja sama di depan dan di tengah.

READ  Polandia berupaya menggenjot ekspor agro-pangan ke Indonesia

Cina, Eropa, Amerika Serikat, dan negara lain menginvestasikan miliaran dolar untuk mendapatkan akses ke mineral penting di Afrika dan Amerika Selatan. Ini berpotensi eksploitatif. Negara-negara tempat mineral ditambang mengetahui hal ini, dan secara wajar menolak untuk menggunakannya hanya untuk menyediakan bahan baku baterai orang lain, bersikeras bahwa pemrosesan mineral menjadi produk bernilai tinggi juga dilakukan di dalam perbatasan mereka. Indonesia, misalnya, melarang ekspor bijih nikel.

Sekelompok negara kaya mineral sedang mendiskusikan pembuatan kartel untuk memungkinkan mereka lebih mengontrol harga. Ini termasuk Argentina, Bolivia, dan Chili. yang diyakini mengandung setengah dari cadangan litium dunia yang diketahui. Yang lain berpikir tentang “dukungan teman”, di mana rantai pasokan dibuat antara negara-negara sahabat. Ini pasti akan menyebabkan komplikasi. Indonesia dan Republik Demokratik Kongo, misalnya, berteman dan bermitra dagang dengan China dan Amerika Serikat. Dari perspektif keamanan ekonomi, bukanlah kepentingan negara mana pun jika satu negara atau kelompok negara berpartisipasi.

Mendukung teman juga berpotensi meningkatkan persaingan, menaikkan harga, dan mengirim banyak orang yang tidak mampu membayar tarif masuk ke belakang antrean. Jika ada yang membutuhkan pelajaran tentang kebodohan pendekatan ini, mereka tidak perlu melihat lebih jauh dari kerugian besar yang ditimbulkan oleh penimbunan vaksin selama pandemi COVID-19. Terlepas dari penandatanganan perjanjian global untuk kerja sama, negara-negara kaya saling menjual pasokan vaksin. Menurut satu perkiraan, lebih dari 1 juta nyawa akan hilang pada akhir tahun 2021 karena beberapa negara telah memesan vaksin begitu tinggi, yang berarti tidak cukup untuk orang lain ketika mereka paling dibutuhkan (S. Moore) et al. Kedokteran Alam. 28, 2416-2423; 2022).

Penulis artikel komentar di alam Minggu lalu dia memperkenalkan komponen pendekatan yang lebih baik untuk penggunaan mineral kritis (Y. Geng et al. alam 619, 248-251; 2023). Mereka dengan jelas menjabarkan apa yang dibutuhkan untuk “ekonomi melingkar” dalam elemen tanah jarang, dengan fokus pada penggunaan kembali dan daur ulang bahan, daripada mendorong permintaan bahan baku yang terus meningkat. Ini masuk akal. Tidak ada logika untuk menyelamatkan planet ini dari polusi teknologi dengan menggunakan metode untuk mengamankan mineral kritis yang berbahaya bagi lingkungan.

Komunitas internasional telah menciptakan struktur kolaboratif mengenai isu-isu lingkungan seperti perubahan iklim dan pertambangan laut dalam; Jika bisa melakukan ini, kerja sama nyata penambangan dan pengolahan mineral penting juga dimungkinkan. Perjanjian penuh antar pemerintah rumit dan memakan waktu untuk dipersiapkan, seringkali mengadu domba kepentingan nasional dengan kepentingan planet. Hasilnya mungkin tidak lengkap, tetapi tanpanya, alternatifnya bisa jauh lebih buruk.