POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Memikirkan kembali pertumbuhan jangka panjang di dunia yang menua

Memikirkan kembali pertumbuhan jangka panjang di dunia yang menua

Beberapa faktor membentuk masa depan ekonomi kita sedalam tren demografis. Edisi publikasi ini bertujuan untuk menyoroti tantangan dan peluang yang dihadirkan oleh dinamika populasi yang berubah, dampaknya terhadap pertumbuhan jangka panjang, dan implikasinya terhadap strategi investasi. Saat ini, pergeseran demografis yang akan datang menimbulkan tantangan yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi ekonomi dan masyarakat di seluruh dunia.

Tapi pesannya tidak semuanya malapetaka dan kesuraman. Sementara beberapa daerah akan mendapat manfaat dari populasi mudanya, di daerah lain, tren demografis yang menantang dapat memacu inovasi dan pembuatan kebijakan proaktif untuk mendorong kemajuan ekonomi dalam jangka panjang.

Selama beberapa dekade, ekonomi mengandalkan pertumbuhan populasi yang berkelanjutan untuk mendorong pertumbuhan dan pembangunan. Tingkat kelahiran yang positif menunjukkan angkatan kerja yang terus berkembang, selain kemajuan teknologi dan produktivitas, mendukung pertumbuhan yang berkelanjutan dan stabil dalam jangka panjang.

Tapi kita sekarang telah memasuki paradigma demografis baru. Tingkat kelahiran telah turun di banyak negara, sementara kemajuan dalam perawatan kesehatan telah memperpanjang harapan hidup. Rasio ketergantungan, atau proporsi penduduk lanjut usia dan tidak bekerja dibandingkan dengan penduduk yang bekerja, semakin meningkat. Seiring bertambahnya usia masyarakat, berbagai dimensi ekonomi terpengaruh, mulai dari pasar tenaga kerja dan produktivitas hingga keuangan publik dan sistem kesejahteraan. Memahami dampak tren ini bukan lagi pilihan; Ini adalah kebutuhan bagi pembuat kebijakan, ekonom, dan investor.

Bagi banyak pemegang saham kita, perubahan pola demografis menjadi perhatian. Dalam sebuah wawancara dengan Charles Goodhart, Profesor Emeritus di London School of Economics, Diasumsikan bahwa pertumbuhan pasti akan menurun di sebagian besar ekonomi utama karena peningkatan investasi tidak akan cukup untuk mengimbangi penurunan jumlah pekerja. Dalam nada yang sama, Ed Parker, Kepala Riset Global untuk Gubernur dan Perusahaan Supranasional di Fitch Ratings, Dia memperingatkan bahwa populasi yang menua akan memperlambat pertumbuhan, meningkatkan beban utang pemerintah, dan berdampak negatif pada peringkat kredit. sebaliknya , Kim Catches, ahli strategi investasi di Franklin Templeton Investment Institute, Laporan ini memperingatkan bahwa pandangan tradisional tentang demografi sebagai katalisator pertumbuhan ekonomi tidak lagi tepat dan meningkatnya tekanan pada keuangan publik memerlukan reformasi pensiun dan layanan sosial. Di Jerman, kekurangan pekerja terampil dan tidak terampil merusak prospek pertumbuhan negara, dan hanya ada sedikit kemauan politik untuk mengatasi hal ini, tulisnya. Profesor Gunther Schnabel dari Universitas Leipzig.

READ  GoTo Soroti UMKM dalam Gerakan 'Bangkit Bersama', Tingkatkan Ekonomi Daerah - Bisnis

Yang lain melihat alasan untuk optimis. Bagi Afrika, populasi yang berkembang dan muda dapat menjadi katalisator utama bagi pertumbuhan ekonomi, tulisnya Presiden Bank Pembangunan Afrika, Akinwumi Adesina. Dengan bauran kebijakan yang tepat dan investasi yang cukup, benua ini dapat meraup keuntungan besar dari “keuntungan demografis” ini. Di ujung lain dari kurva demografis, Jesper Cole, Duta Besar Global dan Direktur Pakar Monex Group Jepang, Ini mencerminkan bahwa pasokan tenaga kerja yang lebih sedikit karena populasi yang menua akan menghasilkan upah dan kondisi yang lebih baik bagi pekerja, yang mengarah pada tingkat partisipasi ekonomi yang lebih tinggi.

Apakah prospeknya positif atau negatif, memitigasi risiko dan memanfaatkan peluang pergeseran demografis akan membutuhkan pembuatan kebijakan ekonomi yang cerdas. Catherine Ness, Kepala Ekonom Eropa di PGIM, Dia mencatat bahwa dengan meningkatkan tingkat partisipasi perempuan, Italia memiliki peluang untuk menutupi jumlah tenaga kerja negara yang semakin berkurang. Selain itu, prospek pertumbuhan yang lebih suram dalam konteks penuaan populasi dapat dikurangi Simona Mokota, kepala ekonom, penasihat senior, State Street Globaldengan mempekerjakan lebih banyak modal dan memanfaatkan tenaga kerja yang ada dengan lebih baik.

Kami juga telah mendengar dari investor institusi tentang dampak tren demografi pada strategi investasi mereka. bertemu dengan Torbjorn HammarkDan Kepala alokasi aset strategis di Dana Pensiun Swedia AP3, menjelaskan bagaimana tren demografis berinteraksi dengan transisi energi dalam masyarakat yang menua. Dia mencatat bahwa, di masa depan, pembiayaan kesejahteraan dan tarif pajak dapat memengaruhi investasi dan perusahaan investee mereka. Reza Werakusumah, CEO Otoritas Penanaman Modal Indonesiamenulis tentang dana kekayaan kedaulatan negara dan tujuannya untuk investasi berkelanjutan jangka panjang menuju digitalisasi dan pembangunan infrastruktur untuk memenuhi kebutuhan populasi kaum muda Indonesia yang sedang berkembang.

READ  Harga minyak goreng tiga kali lipat karena harga sawit naik 33%

Terlepas dari kesulitan yang ditimbulkan oleh tren demografis, transisi ini juga dapat dilihat sebagai katalis untuk inovasi dan kemajuan, bukan hambatan yang tidak dapat diatasi. Ketika populasi usia kerja menurun, hanya mengandalkan model pertumbuhan padat karya menjadi semakin tidak berkelanjutan. Sebaliknya, investasi dalam penelitian dan pengembangan, kemajuan teknologi, dan otomatisasi dapat membantu mengimbangi tenaga kerja yang menyusut dan meningkatkan tingkat produktivitas. Apakah pembuat kebijakan dan pemerintah siap atau tidak, mempromosikan pertumbuhan berkelanjutan di dunia yang menua akan membutuhkan pembuatan kebijakan ekonomi yang inovatif, inklusif, dan proaktif.

Taylor Pearce adalah Ekonom Senior di OMFIF.

Artikel ini awalnya diterbitkan dalam The Bulletin edisi Musim Panas 2023.