POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

pertaruhan strategis di Pasifik Selatan

pertaruhan strategis di Pasifik Selatan


Vivek Katjo

Mantan Sekretaris Kementerian Luar Negeri

Istilah “Indo-Pasifik”, saat ini, telah tertanam kuat dalam wacana strategis internasional. Itu menggantikan formula AS sebelumnya “Asia Pasifik”. Ironisnya, dalam penggunaan AS, “Asia-Pasifik” berhenti di perbatasan Myanmar, menunjukkan bagaimana Washington memandang Asia. Namun, mulai tahun 2017, pemerintahan Trump saat itu mulai menggunakan “Indo-Pasifik” untuk merujuk pada hubungan keamanan dan ekonomi terintegrasi antara kawasan Pasifik dan Samudra Hindia. Setahun kemudian, Amerika Serikat mengganti nama Komando Pasifiknya yang bermarkas di Hawaii menjadi Komando Indo-Pasifik, menandakan bahwa visi strategisnya atas kawasan luas di dalam ruang dua samudra besar telah berubah. Pergeseran ini sebagian besar disebabkan oleh kebangkitan agresif posisi China dan India dalam pemikiran AS, termasuk sebagai penyeimbang China.

Orang Cina secara aktif merayu negara-negara Pasifik Selatan, yang telah menerima Inisiatif Sabuk dan Jalan.

KTT Kuartet yang diadakan di sela-sela pertemuan G7 di Jepang pekan lalu menggambarkan paradigma baru dan pergeseran yang menentukan dari kawasan Asia-Pasifik ke kawasan Indo-Pasifik. Pernyataan visi para pemimpin mencatat: “Kami mengakui dan menghormati sentralitas, agensi, dan kepemimpinan lembaga-lembaga regional, termasuk Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara, Forum Kepulauan Pasifik, dan Asosiasi Lingkar Samudra Hindia, dan kami akan bekerja berdampingan dengan mereka untuk melengkapi upaya mereka dan memajukan kepentingan bersama kita.”

Dulu, ketika konsep ini dibatasi untuk kawasan Asia-Pasifik, hanya “sentralitas” ASEAN yang ditekankan. Sekarang wilayah yang lebih besar telah diberi tiga komponen berbeda: wilayah Pasifik Utara, wilayah Pasifik Selatan, dan negara-negara yang berbatasan dengan Samudra Hindia. India memiliki kepentingan di ketiganya. KTT Forum for India-Pacific Islands Cooperation (FIPIC) edisi ketiga, yang diselenggarakan oleh India dan Papua Nugini di Port Moresby pada 22 Mei, menunjukkan minat India yang semakin besar di kawasan Pasifik Selatan, meskipun masih belum jelas ke arah mana India akan pergi. suka pergi ambil fipic.

READ  10 negara teratas dengan jam puasa terpanjang di bulan Ramadhan; Salah satunya adalah sekitar 18 jam

Kepentingan India di Pasifik Selatan pascakolonial pada awalnya terbatas pada keinginannya agar etnis India yang dipindahkan ke Fiji di bawah sistem kontrak kredit akan mendapatkan hak demokrasi mereka begitu negara itu memperoleh kemerdekaan pada tahun 1970. Kepentingan India terhadap perkembangan di negara kepulauan itu tidak terlalu besar. berada di bawah payung Amerika Serikat atau di bawah pengaruh Australia atau Selandia Baru. Juga, tidak ada cukup pengetahuan tentang keragaman besar orang yang tinggal di bentangan luas Pasifik Selatan dan wilayahnya yang berbeda di Mikronesia, Melanesia, dan Polinesia. Saat itu juga terjadi Perang Dingin, yang memengaruhi pandangan India terhadap negara-negara tersebut, meskipun hal itu mengirimkan pakar ke beberapa negara di bawah Program Bantuan Teknis dan Ekonomi India.

India menanggapi dengan paksa dua kudeta di Fiji pada tahun 1987, yang dilakukan oleh Letnan Kolonel Sitiveni Rabuka melawan pemerintah terpilih yang didominasi oleh rakyat biasa Fiji dan etnis India. Rabuka sebenarnya bertindak atas nama kepala adat Fiji, yang memimpin negara setelah kemerdekaan. Sementara Persemakmuran mempertahankan Fiji, ada banyak simpati di negara-negara Kepulauan Pasifik Selatan dan di Australia dan Selandia Baru untuk etnis Fiji karena orang India dipandang sebagai penyusup. Ironisnya, hari ini Rabuka adalah perdana menteri terpilih yang bersekutu dengan Partai Adat Pribumi India. Dia meminta maaf atas kudeta dan rasa sakit yang menimpa etnis India. Dia juga menganugerahkan penghargaan sipil tertinggi Fiji kepada Perdana Menteri Narendra Modi di Port Moresby. Namun, beberapa orang India – terkait dengan pemerintahan mantan perdana menteri Frank Bainimarama selama 16 tahun, yang juga memulai sebagai pembuat kudeta tetapi memperkenalkan konstitusi pada tahun 2013 – khawatir Rabuka ingin memutar balik waktu. Ia berkomitmen untuk mengembalikan status konstitusional kepala adat dan mengutamakan kepentingan etnis Fiji. Oleh karena itu, India sebaiknya menasihati Rabuka untuk menghindari mengejar politik anti-India.

READ  Indonesia berpartisipasi dalam Melanesia Arts and Culture Festival di Vanuatu

Dalam 36 tahun sejak kudeta Rabuka, posisi India dalam urusan dunia dan kepentingan internasionalnya harus mempertimbangkan faktor-faktor di luar kepentingan etnis India Fiji. Oleh karena itu, keputusan Modi untuk menyelenggarakan FIPIC pada bulan November 2014, ketika mengadakan pertemuan pertamanya di Fiji, merupakan tindakan imajinasi yang luar biasa. Penting untuk menyoroti jangkauan dan kepedulian India terhadap negara-negara Kepulauan Pasifik tentang isu-isu penting bagi mereka seperti perubahan iklim. Ini adalah tema yang dia kemukakan selama pertemuan Port Moresby ketika dia meyakinkan para pemimpin mereka bahwa dia akan mengemukakan keprihatinan Global South pada KTT G-20 di New Delhi. Dia menanggapi dengan baik permintaan Co-Chair, Perdana Menteri Papua Nugini, James Marape, yang memintanya untuk menjaga kesejahteraan negara kepulauan yang rentan. Modi juga menggambarkan negara-negara ini sebagai “negara pinggiran yang besar”, sebagaimana adanya. Seiring waktu, karena teknologi telah cukup maju untuk mengeksploitasi mineral dan sumber daya lainnya di dasar laut, negara-negara ini akan menjadi lebih penting. Modi juga telah mengumumkan sejumlah proyek untuk wilayah tersebut di sektor kesehatan dan pendidikan. Dibutuhkan upaya khusus untuk menerjemahkan janji awalnya menjadi kenyataan karena rekam jejak India dalam melakukan proyek di luar negeri tetap tidak merata – dan itu membuatnya menyenangkan.

Karena pentingnya kawasan Pasifik Selatan saat ini dan di masa depan, telah menjadi wilayah konflik, termasuk di bidang keamanan, antara China dengan Amerika Serikat dan sekutunya. Orang Cina secara aktif merayu negara-negara kepulauan Pasifik Selatan, yang telah menerima Inisiatif Sabuk dan Jalan. Amerika Serikat memiliki hak akses militer di Australia dan beberapa negara bagian Mikronesia. Lebih penting lagi, Presiden Biden dijadwalkan untuk mengadakan pertemuan dengan negara-negara ini pada hari yang sama dengan Modi di Papua Nugini, tetapi Menteri Luar Negeri Anthony Blinken harus menggantikan karena Biden mempersingkat perjalanannya ke wilayah tersebut. Namun, hal itu tidak menghalangi penandatanganan perjanjian militer antara Amerika Serikat dan Papua Nugini pada 22 Mei.

READ  Menilai tantangan dan prospek transformasi selama satu dekade untuk Inisiatif Sabuk dan Jalan

Pertanyaan yang tak terelakkan bagi India adalah bagaimana India ingin memandang Pasifik Selatan dari perspektif strategis. Oleh karena itu, ia harus melampaui optik FIPIC dan fokusnya saat ini pada bantuan.