POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Cina melaporkan tingkat reaksi merugikan yang “sangat rendah” terhadap vaksin

Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit China (Pusat Pengendalian Penyakit China) mengatakan pada hari Jumat bahwa lebih dari 31.000 penerima vaksin Covid-19 di China telah mengalami reaksi yang merugikan, dengan tingkat reaksi parah yang “sangat rendah”.

Ini adalah pertama kalinya negara itu merilis data tentang reaksi negatif di tengah kampanye vaksinasi massal yang dimulai pada Januari.

Sebanyak 31.434 reaksi merugikan dilaporkan antara 15 Desember 2020 dan 30 April ketika negara itu memberikan 265 juta dosis vaksin, menurut pernyataan (Tautan dalam bahasa Mandarin) yang dikeluarkan oleh China CDC. Ini berarti 11,86 kasus reaksi merugikan per 100.000 dosis, kata pernyataan itu.

Reaksi diklasifikasikan menjadi reaksi merugikan yang normal dan abnormal, yang terakhir termasuk reaksi merugikan yang parah.

Pernyataan tersebut mengatakan bahwa ada lebih dari 5.300 kasus “reaksi abnormal”, terhitung 17% dari total reaksi merugikan. Pernyataan itu menambahkan bahwa kejadian reaksi merugikan yang parah adalah 0,07 per 100.000 dosis.

CDC mengatakan: “Tingkat reaksi normal dan abnormal akibat vaksin Covid-19 China lebih rendah daripada tingkat vaksin lain yang dilaporkan pada 2019.” “Tingkat reaksi merugikan yang parah sangat rendah.” Namun, dia tidak mengungkapkan detail bagaimana kecelakaan itu dinilai.

Sebelum pernyataan itu dirilis, negara itu telah merilis sebagian data tentang efek samping yang disebabkan oleh vaksin Covid-19. Menurut Sistem Pengawasan Kejadian Buruk Pasca Imunisasi Imunisasi (KIPI), China telah mengamati 15.600 kejadian buruk terkait vaksin pada 7 Maret. 0,0001%.

Juga pada bulan Maret, pihak berwenang di Provinsi Zhejiang, China timur, yang menampung lebih dari 57 juta orang, mengatakan rata-rata tingkat reaksi merugikan yang diduga di provinsi tersebut adalah sekitar 5 per 10.000 dosis, sedangkan insiden efek samping yang parah adalah 2,2 per juta dosis. Kabupaten belum mencatat kematian atau cacat serius yang terkait dengan vaksinasi.

READ  Jerman akan membuka vaksinasi untuk umum pada 7 Juni - pembaruan terkini

Sejak awal bulan ini, beberapa kota di China termasuk Shanghai memiliki pusat keuangan Dimulai Vaksin adenovirus dosis tunggal yang dikembangkan bersama oleh militer Cina dan perusahaan bioteknologi CanSino Biologics Inc. Berbasis di Tianjin)6185.HK).

Qin Wei, seorang akademisi di Akademi Teknik China dan peneliti utama vaksin, mengatakan orang-orang yang menerima vaksin “belum menunjukkan reaksi merugikan yang serius.”

China saat ini telah menyetujui lima vaksin melawan Covid-19 untuk keadaan darurat atau penggunaan publik. Selain vaksin CanSino, empat lainnya termasuk dua vaksin tidak aktif yang dikembangkan oleh Sinopharm Group Co. Ltd. , Vaksin tidak aktif yang dikembangkan oleh Sinovac Biotech Ltd.

Secara total, lebih dari 600 juta dosis vaksin Covid-19 telah diberikan di seluruh China sejauh ini, menurut Komisi Kesehatan Nasional (Tautan dalam bahasa Mandarin).

Hubungi reporter Wang Xintong ([email protected]), Editor Lu Zhenhua ([email protected])

Unduh Aplikasi kami untuk menerima peringatan berita dan membaca berita saat bepergian.

Mendapat Buletin mingguan gratis kami yang harus dibaca.

Anda telah mengakses artikel yang hanya tersedia untuk pelanggan

pilihan tampilan