POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertamina brings sustainable green economy through green programs

Pertamina menghadirkan ekonomi hijau berkelanjutan melalui program hijau – Inforial

Envorial (Jakarta Post)

Jakarta ●
Musim Gugur 20 Mei 2021

2021-05-20
10:04

b2df8a02984cb33dddeb6bf549011d57
4
Envorial

Gratis

Pertamina mempercepat sejumlah inisiatif transisi pada energi baru dan terbarukan dengan memanfaatkan sumber energi Indonesia yang kaya serta meningkatkan infrastruktur bisnis yang ada.

Dalam pelaksanaan arahan Presiden Jokowi “Jokowi” Widodo tentang Grand National Energy Strategy untuk mentransformasikan energi dan memperkuat ekonomi hijau, teknologi hijau dan produk hijau, PT Pertamina (Persero) terus memprioritaskan berbagai program konversi energi menuju energi baru dan terbarukan. dengan memanfaatkan sumber energi yang melimpah di Indonesia serta meningkatkan Infrastruktur untuk perusahaan yang ada.

Presiden dan CEO Pertamina Nicke Widyawati dalam pernyataannya mengatakan bahwa Indonesia terus menghadapi tantangan untuk mengatasi defisit transaksi berjalan akibat meningkatnya impor energi.

Di sisi lain, Indonesia memiliki sumber daya dalam negeri yang besar yang dapat digunakan sebagai bahan baku energi. Untuk mengisi dua masalah tersebut, Pertamina telah menyusun tiga program prioritas sebagai bagian dari implementasi transisi energi serta ekonomi hijau.

Program pertama adalah mengurangi impor solar melalui penerapan biodiesel B20 sejak 2016 yang dilanjutkan dengan B30 pada 2019.

“Dengan program ini, Pertamina berhasil menurunkan impor solar secara drastis. Hingga April 2019, Pertamina telah menghentikan impor solar. [diesel fuel]Aku telah menjelaskan.

Nick melanjutkan, program kedua adalah mengurangi ketergantungan pada impor elpiji. Pertamina saat ini sedang menjalankan proyek gasifikasi untuk mengubah batubara menjadi dimetil eter (DME) yang akan menggantikan penggunaan LPG secara lokal.

“Sebagai salah satu negara dengan cadangan batubara terbesar, Indonesia memiliki peluang yang baik untuk melakukan konversi batubara menjadi gas di DME. Kami yakin pengembangan DME ini dapat mencapai tujuan pemerintah untuk menghilangkan impor LPG pada tahun 2027. . “

READ  Indonesia tetap berpegang pada batu bara meskipun memiliki visi ekonomi hijau

Program ketiga adalah mengurangi impor bahan bakar bensin. Pertamina berencana untuk mencampurkan metanol dan etanol dengan bensin, karena metanol dapat dihasilkan dari gas alam atau gasifikasi batubara, sedangkan etanol juga dapat dihasilkan dari gasifikasi batubara atau sumber bioetanol lainnya.

Untuk memastikan keberlanjutan lini bisnis yang ada dan mengatasi permasalahan lingkungan akibat gasifikasi batubara, Pertamina secara bersamaan menerapkan teknologi Carbon Capture and Storage (CCUS) untuk mengurangi emisi karbon sebagai bagian dari upaya peningkatan pemulihan minyak dan gas di sumur-sumur Pertamina untuk menambah nilai negara. . Produksi minyak dan gas.

Untuk itu, Pertamina juga menjajaki kemungkinan bekerja sama dengan ExxonMobil dan saat ini sedang melakukan studi kolaboratif injeksi CO2 di wilayah eksplorasi Gondeh dan di wilayah eksplorasi Sukwati bekerja sama dengan beberapa mitra lainnya.

“Dengan memanfaatkan carbon capture system yang terintegrasi dengan proyek DME, Pertamina yakin bisa menurunkan emisi karbon hingga 45 persen,” tutup Nick.