POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Persepsi transisi energi di Asia Tenggara: antara harapan dan ketakutan

Persepsi transisi energi di Asia Tenggara: antara harapan dan ketakutan

Outlook Iklim Asia Tenggara terbaru menunjukkan bahwa masyarakat di kawasan ini secara umum memiliki persepsi positif terhadap transisi dari bahan bakar fosil ke energi berkelanjutan. Namun mereka khawatir mengenai dampak potensial dari perubahan tersebut terhadap permasalahan pangan dan pangan.

Transisi energi bukanlah hal baru. Dalam 200 tahun terakhir, masing-masing Transisi berturut-turut – Dari kayu menjadi batu bara, lalu dari batu bara menjadi minyak dan gas – Hal ini terjadi dengan ditemukannya sumber bahan bakar fosil baru yang lebih efisien dan melimpah, dipadukan dengan inovasi teknologi. Namun janji transisi menuju energi berkelanjutan mungkin akan sangat berbeda. Transisi ini belum pernah terjadi sebelumnya, karena hampir semua bahan bakar fosil harus dihilangkan secara bertahap. Di masa lalu, salah satu bahan bakar fosil tidak sepenuhnya menggantikan bahan bakar fosil lainnya, hal ini terlihat dari masih banyaknya penggunaan batu bara dalam pembangkit listrik jauh setelah produksi gas dan minyak mulai meningkat.

Transisi ke sumber energi terbarukan setelah lebih dari seratus tahun Ketergantungan Penggunaan bahan bakar fosil mungkin menjanjikan pertumbuhan ekonomi dan kelestarian lingkungan, namun juga menimbulkan kekhawatiran mengenai kelebihan tenaga kerja dan teknologi, peningkatan biaya hidup, dan dampak yang tidak proporsional terhadap masyarakat rentan.

Terakhir Outlook Iklim Asia Tenggara: Laporan Survei 2023 Ia menjelaskan bahwa meskipun masyarakat di kawasan ini optimis terhadap dampak positif transisi energi, mereka juga khawatir terhadap beberapa eksternalitas atau dampak eksternal yang terkait. Lebih dari 66 persen responden di wilayah ini percaya bahwa penghapusan bahan bakar fosil secara bertahap mempunyai manfaat ekonomi jangka panjang, sementara hanya 8 persen yang tidak setuju (Gambar 1). Persepsi positif terhadap transisi ini paling tinggi terdapat di negara-negara yang memimpin pembangkitan energi terbarukan, seperti Vietnam. Angka ini juga tinggi di negara-negara yang mengembangkan rantai pasok mineral penting yang menguntungkan, seperti Indonesia. Persepsi optimis ini didukung oleh data – A diam Badan Energi Terbarukan Internasional menunjukkan bahwa pendekatan transisi energi yang lebih ambisius dapat meningkatkan PDB kawasan ini sebesar 3,4 persen sekaligus meningkatkan lapangan kerja sebesar 1,0 persen dan kesejahteraan sosial sebesar 10,9 persen pada periode 2021-2050, dibandingkan dengan skenario berdasarkan target energi terbarukan saat ini. energi.

READ  Indonesia dan Vietnam sepakat untuk meningkatkan peran ASEAN sebagai pusat pertumbuhan

Bersiaplah untuk menghentikan penggunaan bahan bakar fosil

Gambar 1. Mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil akan berdampak buruk dalam jangka pendek namun bermanfaat bagi perekonomian ASEAN dalam jangka panjang. apa kamu setuju?

Tingkat kepercayaan yang tinggi terhadap manfaat ekonomi dari transisi ini juga terlihat dari persepsi daerah terhadap subsidi bahan bakar fosil. Gambar 2 menunjukkan bahwa lebih dari 51 persen responden di kawasan ini ingin mengakhiri subsidi bahan bakar fosil, sementara 31,8 persen tidak yakin dan 17,1 persen tidak setuju. Dukungan terkuat untuk mengakhiri subsidi bahan bakar fosil datang dari Vietnam, Singapura, dan Thailand. Ini adalah tanda-tanda yang menggembirakan dalam wacana yang didominasi oleh rasa takut Kerusuhan sosial Karena harga energi yang tinggi. Subsidi bahan bakar fosil terus melemahkan daya saing energi terbarukan dan melanggengkan penggunaan teknologi yang sudah ketinggalan zaman dan tidak efisien. Sumber daya ini seharusnya digunakan untuk mengatasi kesenjangan besar dalam investasi energi terbarukan. Satu tahun 2018 diam Ditemukan bahwa untuk setiap dolar yang diinvestasikan pada energi terbarukan, lima dolar digunakan untuk subsidi bahan bakar fosil. Memang benar, ada alasan kuat untuk memberikan subsidi yang ditargetkan untuk membantu hampir 36 juta orang di kawasan ini yang hidup di bawah garis kemiskinan daripada memberikan subsidi bahan bakar menyeluruh yang, menurut Dana Moneter Internasional, telah mencapai rekor tertinggi. 7 triliun dolar AS Sejak 2015 Pantuan Langsong Simantara Masyarkat Program ini dirancang oleh pemerintah Indonesia untuk melindungi masyarakat rentan dari pemotongan subsidi bahan bakar fosil dan telah mencapai tingkat keberhasilan tertentu, meskipun terdapat banyak tantangan.

Mengakhiri subsidi bahan bakar fosil

Gambar 2. Subsidi bahan bakar fosil dapat menghambat transisi menuju energi ramah lingkungan. Haruskah subsidi bahan bakar fosil di negara Anda dikurangi?

READ  Malaysia memberlakukan penguncian saat Asia Tenggara bergulat dengan eskalasi virus

Meskipun responden survei menyatakan pandangan positif mengenai transisi energi dan mengakhiri subsidi bahan bakar fosil, survei ini juga menyoroti beberapa kekhawatiran utama. Seperti yang ditunjukkan pada Gambar 3, lebih dari separuh responden di kawasan ini mengkhawatirkan kenaikan harga energi dan biaya hidup – isu-isu yang menjadi perhatian besar di Singapura dan Thailand. Meskipun transisi energi mungkin berdampak pada biaya energi dalam jangka pendek, riset Hal ini menunjukkan penghematan kumulatif sebesar US$160 miliar dalam biaya pasokan energi hingga tahun 2050. Selain itu, transisi energi dapat mengurangi eksternalitas terhadap kesehatan manusia dan lingkungan. Hal ini dapat berkisar dari US$508 hingga US$1,580 miliar. Kebijakan yang memprioritaskan manfaat ekonomi jangka panjang dari energi terbarukan, sambil memberikan subsidi yang ditargetkan, dapat mengatasi kekhawatiran mengenai dampak transisi energi terhadap harga energi dan biaya hidup. studi Kami secara umum sepakat mengenai dampak distribusi transisi energi terhadap kelompok rentan. Sebuah penelitian memiliki Terbukti Mungkin relatif murah untuk memberikan kompensasi kepada rumah tangga yang paling rentan dengan bantuan tunai untuk mengurangi dampak distribusi pajak karbon.

Dengan perpaduan rasa takut dan harapan yang sama terhadap transisi energi di Asia Tenggara, para pembuat kebijakan di kawasan ini menghadapi tantangan besar dalam merencanakan dan melaksanakan transisi yang tertib, adil dan merata untuk memastikan tidak ada satupun yang tertinggal.

Sekitar 20 persen peserta di kawasan ini menyatakan kekhawatirannya bahwa transisi ini akan menyebabkan kekurangan energi. Persepsi ini paling tinggi terjadi pada peserta di Vietnam yang mengalami kesusahan Pemadaman listrik Pada bulan Juni 2023 ketika El Niño menyebabkan waduk pembangkit listrik tenaga air mengering. Tetapi, Data yang ada Laporan ini menyoroti bahwa transisi ini dapat meningkatkan keamanan energi, asalkan pembangkitan energi terbarukan dilengkapi dengan sistem penyimpanan baterai yang baik dan peningkatan konektivitas lintas batas. Peserta di wilayah regional tidak memandang hilangnya pekerjaan dan meningkatnya kesenjangan sosial akibat transisi sebagai masalah besar, dan hal ini bertentangan dengan harapan mereka. Sangat penting Untuk mengatasi dampak-dampak ini guna memastikan transisi yang adil.

READ  Masyarakat multi-etnis Singapura terbuka untuk kepemimpinan non-Cina: sebuah studi

Masalah roti dan mentega merupakan hal yang sangat penting

Gambar 3. Apa kekhawatiran terbesar Anda mengenai dampak peralihan ke energi terbarukan/pengurangan bahan bakar fosil?

Dengan perpaduan antara ketakutan dan harapan terhadap transisi energi yang akan terjadi di Asia Tenggara, para pembuat kebijakan di kawasan ini menghadapi tantangan besar dalam merencanakan dan melaksanakan transisi yang tertib, adil dan merata untuk memastikan tidak ada satupun yang tertinggal.

2023/238