POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pernahkah Anda memikirkan hal ini?  Mungkin Kekaisaran Romawi Anda juga

Pernahkah Anda memikirkan hal ini? Mungkin Kekaisaran Romawi Anda juga

Artikel ini ditulis oleh seorang penulis mahasiswa dari kampus TAMU miliknya.

Baru-baru ini, istilah “Kekaisaran Romawi” menjadi lebih kompleks daripada Kekaisaran Romawi yang sebenarnya. Hal ini dimulai karena diketahui bahwa laki-laki tampaknya lebih memikirkan bangsa Romawi dan pengaruhnya di dunia modern daripada yang diperkirakan. Melalui TikTok, perempuan mulai bertanya kepada laki-laki berapa kali sehari mereka memikirkan masalah ini, dan banyak yang terkejut dengan jawabannya. Setelah wahyu ini, banyak orang mulai bertanya-tanya apa kerajaan Romawi mereka. Dalam konteks modern, “Kekaisaran Romawi” adalah sesuatu—sebuah konsep, ide, momen, tontonan media, dan sebagainya—yang dipikirkan seseorang secara rutin, dan dalam beberapa kasus bahkan setiap hari. Contoh umum, setidaknya untuk anak perempuan, meliputi:

  • Ikon Jess Mariano “Mengapa Anda Meninggalkan Yale?” monolog di Gadis Gilmore
  • Mitologi Yunani pada umumnya

Meskipun saya menganggap ini sebagai kerajaan Romawi yang lebih umum bagi saya, saya ingin mempelajari kerajaan pribadi saya, atau setidaknya kerajaan yang tidak Anda lihat di media sosial tetapi mungkin banyak dari kita memikirkannya.

Orang-orang dari sekolah

Ini bukan hal terbesarku, tapi aku sering bertanya-tanya apa yang dilakukan orang-orang yang bersekolah bersamaku. Aku sering berpindah-pindah, jadi ada banyak orang yang kuanggap sebagai teman sekolah, dan belum tentu aku mengikuti semuanya di media sosial. Yang aku ikuti, aku punya gambaran tentang apa yang mereka lakukan atau di mana mereka kuliah, tapi aku sangat penasaran dengan bagaimana kehidupan mereka berkembang sejauh ini, dan terlebih lagi, aku bertanya-tanya apakah mereka mengingatku.

Musik ibuku

Seperti yang saya bicarakan di artikel sebelumnya, musik yang dibawakan ibu saya saat tumbuh besar memiliki pengaruh yang besar terhadap saya sebagai pribadi dan selera musik saya. Apa yang saya dengarkan sekarang dan pertimbangkan musik lama, dulu menurut ibu saya populer. Jadi, Imperium Romawi saya adalah: Akankah anak-anak saya menganggap musik saya kuno, akankah mereka menyukainya sama seperti saya, dan akankah hal itu berdampak pada mereka seperti yang ibu saya lakukan terhadap saya? Akankah mereka mengolok-olok saya menari seperti saya menari dengan ibu saya? Atau akankah gaya musik populer ini melampaui batasan generasi dan terus populer selama bertahun-tahun di masa depan? Pikiran ini muncul di benak saya setidaknya 80% dari waktu saya mendengarkan musik yang dirilis sebelum tahun 1995, dan terlebih lagi ketika saya melihat diri saya menyanyikan lagu-lagu ini di dalam mobil bersama ibu saya.

READ  Pesawat-pesawat Indonesia yang sarat dengan barang-barang bantuan banjir mendarat di Karachi

Apakah kamu sudah bertemu dengan karakterku?

Saya selalu percaya bahwa kita memiliki banyak belahan jiwa dalam hidup ini. Semuanya memiliki tujuan berbeda dan memasuki kehidupan kita pada saat yang tepat, baik kita melihatnya sebagai hal yang baik atau buruk. Salah satu belahan jiwa saya yang sangat jelas (sudah jelas selama 12 tahun) adalah sahabat saya. Kami telah melalui begitu banyak pengalaman gila bersama dan saya tidak dapat membayangkan hidup saya tanpa dia. Saya juga menganggap keluarga dekat saya sebagai belahan jiwa saya karena seberapa baik mereka mengenal saya, dan mereka adalah keluarga saya. Namun, saya belum menemukan pasangan romantis saya; Setidaknya, saya rasa saya belum melakukannya. Saya sering mendapati diri saya memikirkan apakah saya pernah bertemu orang ini atau belum. Mungkin kita sudah bertemu tetapi jalan kita belum bertemu ke arah itu, atau mungkin kita akan bertemu besok dan percikannya akan terjadi secara instan. Aku tak tahu dan tak punya cara untuk mengetahui kapan perjumpaan itu akan datang, tapi aku tak bisa menghentikan intrik yang memenuhi tubuhku dan pikiranku yang berkelana hingga merenungkan apakah orang itu benar-benar ada dalam hidupku atau tidak.

Teman dari kampus

Satu setengah tahun pengalaman kuliah saya, saya dapat dengan yakin mengatakan bahwa saya telah bertemu dengan sekelompok orang yang akan tetap dalam hidup saya sebagai “teman kuliah” saya. Mungkin di masa depan, mereka akan menjadi sesuatu yang lebih (pengiring pengantin, pengiring pria, wali baptis, mitra bisnis, dll). Tapi untuk saat ini, aku senang menyebut mereka teman-temanku semasa kuliah. Itu adalah bagian dari cerita yang saya tahu akan saya bicarakan selama bertahun-tahun yang akan datang, dan bersama mereka, saya telah tumbuh dengan cara yang tidak pernah saya bayangkan. Menurutku Kekaisaran Romawi yang berkaitan dengan hal ini adalah: Apakah mereka hanya akan hidup dalam ingatanku sebagai teman kuliahku yang jarang kulihat? Atau akankah persahabatan ini melampaui batas-batas College Station dan terus tumbuh menjadi ikatan kuat yang kita bentuk sekarang? Akankah kita menjadi orang asing saat kita berjalan di atas panggung di RED Arena? Atau akankah hal ini menjadi awal dari babak baru persahabatan dan pertumbuhan dengan beberapa orang terhebat yang saya kenal?

READ  LSM mengklaim FTA Inggris-India akan menaikkan harga obat -

Saya pikir jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini hanya waktu yang akan menjawabnya. Saya tidak bisa melihat ke masa depan untuk memanipulasi hasilnya, tapi saya hanya bisa berharap bahwa jawabannya tidak hanya akan segera datang, tapi juga akan menguntungkan saya dan mengajari saya lebih banyak tentang diri saya daripada yang sudah ada dalam pertanyaan-pertanyaan itu.