POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lima gerakan keadilan iklim akar rumput yang dapat dijadikan pembelajaran bagi COP28  Berita krisis iklim

Lima gerakan keadilan iklim akar rumput yang dapat dijadikan pembelajaran bagi COP28 Berita krisis iklim

Dari Pakistan hingga Paraguay, kampanye-kampanye ini berupaya membawa perubahan pada masyarakat yang berada di garis depan krisis iklim.

Dari keluarga kerajaan hingga presiden, CEO hingga pimpinan organisasi nirlaba, banyak individu paling berpengaruh di dunia berkumpul di Dubai untuk menghadiri Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP28), edisi terbaru konferensi iklim tahunan PBB.

Seperti setiap pertemuan puncak lainnya, pertemuan di Dubai juga mendapat kritik, meskipun pada hari pertama diluncurkan Dana Kerugian dan Kerusakan untuk mendukung negara-negara miskin yang tidak berbuat banyak dalam berkontribusi terhadap perubahan iklim namun menanggung dampak paling parah dari perubahan iklim.

Namun pertemuan tahunan PBB sering digambarkan hanya sebagai dialog yang tidak banyak membantu meningkatkan peluang bumi untuk bertahan dari kenaikan suhu, atau menjamin keadilan iklim.

Pada saat yang sama, masyarakat di seluruh dunia – terutama di negara-negara Selatan – berupaya melindungi generasi mendatang dari dampak buruk perubahan iklim.

Berikut adalah beberapa inisiatif dan gerakan yang mempertimbangkan kebutuhan masyarakat lokal ketika berupaya mengatasi perubahan iklim dan melakukan advokasi melawan ketidakadilan iklim.

Karachi Bashaw Tehreek – Karachi, Pakistan

Karachi, pusat kota terbesar di Pakistan, dilanda banjir pada bulan Agustus 2020. Sebagai tanggapannya, pemerintah dan Otoritas Manajemen Bencana memulai kampanye anti-perambahan besar-besaran, menghancurkan pemukiman yang kurang beruntung secara finansial, dengan tujuan membersihkan saluran air hujan alami kota tersebut. Hal ini menyebabkan eksodus besar-besaran ke daerah perkotaan, yang berdampak pada banyak keluarga kelas pekerja di kota tersebut.

Sekelompok aktivis di Karachi yang menganjurkan pembongkaran berkumpul dalam sebuah gerakan dengan nama tersebut Karachi Bashaw Tehreek (KBT), Urdu untuk Gerakan Selamatkan Karachi. Menanggapi krisis ini, KBT melakukan survei lapangan terhadap mereka yang terkena dampak pembongkaran untuk menilai pengalaman dan harapan mereka di masa depan. Selain itu, kelompok ini mengadakan dengar pendapat publik di lingkungan Karachi yang terkena dampak untuk mengumpulkan masukan mengenai rencana pemukiman kembali pemerintah. KBT berupaya untuk menciptakan kesadaran masyarakat mengenai isu ini dan membantu memberikan tekanan pada pihak berwenang dengan mengorganisir aksi unjuk rasa dan pawai sebagai protes terhadap ketidakadilan iklim.

READ  Pada pertemuan ASEAN, Modi berupaya untuk menetapkan kode etik yang efektif untuk Laut Cina Selatan

Konservasi Aru – Kepulauan Aru, Indonesia

Kepulauan Aru adalah kepulauan berhutan di Indonesia. Sebuah perusahaan bernama Minara Group telah menerima persetujuan pemerintah untuk menanam tebu di sekitar dua pertiga wilayah Aru untuk proyek bisnis bernilai miliaran dolar, yang mengancam ketahanan pangan dan mata pencaharian ratusan penduduk. Politisi yang memberikan izin ini kemudian dipenjara karena korupsi.

Pada tahun 2013, organisasi Aru, yang dipimpin oleh aktivis lokal Mika Janopal, menanggapinya dengan mengorganisir protes di kota utama Dubbo di Aru. Gerakan yang kemudian dikenal dengan sebutan Selamatkan Aro Itu dipimpin oleh perempuan. Orang-orang yang terlibat dalam gerakan tersebut juga melakukan investigasi untuk menuntut transparansi lebih lanjut mengenai dokumen dan izin di balik persetujuan pertanian. Upaya kampanye tersebut membuahkan hasil pada tahun 2019 ketika pemerintah menghapuskan pertanian, sehingga Aru tidak menjadi korban monokultur komersial.

Konamori – Paraguay

Paraguay Timur tidak bisa lepas dari menjadi korban monokultur komersial. Perkebunan kedelai komersial telah menggantikan lahan hutan yang sangat beragam, menggusur masyarakat adat dan petani, mencemari tanah dan air dengan polutan pertanian, membunuh hewan dan menyebarkan penyakit.

Coordinadora Nacional de Mujeres Campesinas e Indígenas (Conamuri) diterjemahkan menjadi Koordinasi Nasional Petani dan Perempuan Adat. Pose Konamori Aliansi Bersama organisasi hak-hak perempuan dan hak-hak petani lainnya untuk melawan ketidakadilan iklim yang diberlakukan oleh pihak berwenang. Kelompok-kelompok ini juga berupaya melindungi dan melestarikan pengetahuan adat dan leluhur tentang tanah dan pangan mereka. Mereka melakukan ini dengan mengorganisir demonstrasi untuk memprotes penggunaan lahan komersial dan mengumpulkan uang untuk bercocok tanam.

READ  Kelompok buruh menyerukan kenaikan upah minimum sebesar 4,55%.

Laboratorium Perkotaan Beirut – Beirut, Lebanon

Perasaan mendesak yang muncul setelah serangan Israel ke Lebanon pada tahun 2006 mempertemukan para pengajar dari American University of Beirut yang mengalihkan keahlian mereka untuk menilai dampak perang. Proyek ini kemudian dikenal sebagai Laboratorium Perkotaan Beirut.

Apa yang awalnya merupakan upaya untuk mendokumentasikan dan meneliti pemulihan pascabencana telah berubah menjadi studi yang lebih luas mengenai urbanisasi dan pembangunan di kota-kota Lebanon. Proyek-proyek ini bertujuan untuk menciptakan sumber informasi perumahan yang transparan bagi penduduk perkotaan berpenghasilan rendah di Beirut. Mona Fawaz, salah satu pendiri proyek ini, Kabel Tentang bagaimana pilihan hidup berkelanjutan yang dulunya dianggap sebagai kemewahan, namun kini juga layak secara finansial. Masyarakat di Beirut siap beralih ke energi surya dan transportasi umum. Urban Lab saat ini mencoba merekomendasikan peraturan perkotaan yang membatasi ukuran bangunan sesuai dengan kapasitas tenaga surya. Beirut Urban Lab melakukan penelitian, pemetaan, dan lokakarya untuk mengadvokasi reklamasi ruang kota di mana keberlanjutan dan kesetaraan berjalan beriringan.

RuralRevive – Maltahi, Namibia

Maltahoe adalah sebuah desa yang terletak di Namibia, Afrika Selatan, dengan populasi sekitar 6.000 orang yang terlibat dalam peternakan dan hortikultura pada tingkat komunal dan komersial.

Dulunya merupakan pusat utama industri domba di negara ini, namun sektor ini telah menyusut dalam beberapa tahun terakhir, sehingga menyebabkan tingginya tingkat pengangguran.

READ  Langit cerah, cuaca lebih hangat di Council Bluffs

Namun letaknya strategis di dekat destinasi wisata populer, termasuk suaka margasatwa. itu Membangkitkan Inisiatif ini memanfaatkan keuntungan ini untuk mencoba menghidupkan kembali perekonomian desa dengan cara yang ramah lingkungan dan bermanfaat bagi masyarakat setempat.

Idenya: untuk mengubah Maltahoe menjadi pusat distribusi lokal untuk produk dan layanan sekaligus melakukan konservasi energi dan pengelolaan limbah yang berkelanjutan.

Rencana keberhasilannya mencakup layanan binatu bertenaga surya dengan daur ulang air limbah yang menciptakan lapangan kerja bagi perempuan setempat, gudang yang memungkinkan petani lokal menjual produk segar, serta fasilitas pengelolaan dan daur ulang limbah padat.