POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pendanaan miliaran dolar AS belum meyakinkan negara-negara berkembang untuk meninggalkan batu bara

Pendanaan miliaran dolar AS belum meyakinkan negara-negara berkembang untuk meninggalkan batu bara

JOHANNESBURG – Negara-negara kaya mengirimkan puluhan miliar dolar ke negara-negara miskin untuk energi bersih, yang merupakan tulang punggung strategi global untuk mengurangi emisi gas rumah kaca di negara berkembang.

JOHANNESBURG – Negara-negara kaya mengirimkan puluhan miliar dolar ke negara-negara miskin untuk energi bersih, yang merupakan tulang punggung strategi global untuk mengurangi emisi gas rumah kaca di negara berkembang.

Namun dua upaya paling ambisius hingga saat ini – di Afrika Selatan dan Indonesia – kini terancam gagal, sehingga menimbulkan keraguan mengenai kemampuan negara-negara kaya untuk mengalihkan negara-negara berkembang dari batu bara dan bahan bakar fosil lainnya.

Halo! Anda sedang membaca artikel yang sangat bagus

Namun dua upaya paling ambisius hingga saat ini – di Afrika Selatan dan Indonesia – kini terancam gagal, sehingga menimbulkan keraguan mengenai kemampuan negara-negara kaya untuk mengalihkan negara-negara berkembang dari batu bara dan bahan bakar fosil lainnya.

Afrika Selatan dan Indonesia, yang merupakan salah satu negara yang paling haus batubara di dunia, mulai meninggalkan komitmen yang mereka buat untuk mengurangi penggunaan bahan bakar berdasarkan perjanjian yang dikenal sebagai Just Energy Transition Partnerships, atau JETPs, yang menawarkan dana sebesar $28,5 miliar dari Amerika Serikat dan negara-negara lain. negara-negara kaya. . Para pejabat berupaya mencegah perjanjian tersebut gagal saat pemerintah bertemu di Dubai untuk COP28, pertemuan puncak iklim tahunan PBB.

Perlawanan dari politisi pro-batubara di kedua negara, dan kekhawatiran mengenai kelayakan ekonomi dan teknis untuk mengganti bahan bakar dengan cepat, dapat membahayakan perjanjian tersebut. Para pejabat di Afrika Selatan dan Indonesia mengatakan bahwa dana yang datang dari negara-negara kaya tidak sesuai dengan harapan mereka: sebagian besar dana tersebut akan datang dalam bentuk pinjaman, bukan hibah, sehingga membebani negara-negara yang memiliki lebih banyak utang.

Presiden Indonesia Joko Widodo bulan lalu mengatakan bahwa pendanaan iklim “harus lebih konstruktif, dan bukan dalam bentuk utang yang akan menambah beban negara-negara non-berkembang atau berkembang.”

Perusahaan energi milik negara di Afrika Selatan telah menunda rencananya untuk mempensiunkan pembangkit listrik tenaga batu bara. Indonesia mengatakan kemungkinan besar mereka tidak akan memenuhi batas emisi sektor ketenagalistrikan yang dinegosiasikan dalam programnya karena ribuan megawatt pembangkit listrik tenaga batu bara tidak diperhitungkan sebelumnya.

Penurunan jumlah batubara ini menunjukkan besarnya tantangan dalam menggantikan batu bara di negara-negara yang mengandalkan bahan bakar tidak hanya untuk menghasilkan listrik tetapi juga untuk menyediakan lapangan kerja bagi puluhan ribu penambang dan memfasilitasi pembangunan ekonomi. Batubara mendukung perekonomian dan industri lokal, dan para politisi memiliki hubungan yang erat dengan perusahaan pertambangan dan serikat pekerja. Negara-negara berkembang juga mengatakan mereka khawatir akan hilangnya sumber bahan bakar yang dapat diandalkan dengan teknologi baru yang belum banyak digunakan, bahkan di negara maju.

READ  Program Kementerian Wanita Bangkit telah membantu hampir 19.000 pengusaha di seluruh negeri

Negara-negara kaya bertujuan untuk menghilangkan ketakutan ini dengan hibah miliaran dolar dan pinjaman berbunga rendah untuk membangun proyek energi ramah lingkungan dan menciptakan lapangan kerja baru bagi para penambang. Pendanaan ini sangat penting untuk memperkuat negosiasi iklim di PBB

“Proyek JETP digembar-gemborkan sebagai cara baru yang inovatif untuk membantu negara-negara Selatan melakukan dekarbonisasi, namun lebih dari satu setengah tahun kemudian, proyek ini terlihat semakin rapuh,” kata Richard Halsey, penasihat kebijakan di tim energi Afrika Selatan di Institut Internasional untuk Pembangunan Berkelanjutan. Lembaga think tank.

Sejak konferensi iklim tahun lalu, Vietnam – negara lain yang juga bergantung pada batubara – dan Senegal juga telah menandatangani proyek JETP masing-masing senilai $15,5 miliar dan $2,7 miliar.

“Terkadang perdebatan nasional menunjukkan bahwa ada orang-orang di negara ini yang tidak progresif,” kata Mathilde Bord-Laurent, kepala iklim di Badan Pembangunan Perancis, yang membantu mendanai program JETP. “Anda merasakan ketegangan ini, yang sudah sangat parah. tinggi di Afrika Selatan, tetapi juga di Indonesia dan Vietnam.”

Koalisi negara-negara kaya yang mendanai JETP menyatakan bahwa mereka tetap berkomitmen terhadap program-program di Afrika Selatan dan Indonesia.

Para pejabat mencari cara untuk menjaga agar emisi Afrika Selatan tetap sesuai dengan program JETP meskipun ada penundaan dalam penghentian pembangkit listrik tenaga batu bara. Mereka akan melakukan studi dengan Indonesia dalam beberapa bulan mendatang untuk mencari alternatif pengganti batu bara di industri peleburan yang berkembang pesat di negara ini. Seorang pejabat senior Departemen Keuangan AS mengatakan bahwa AS memberikan lebih banyak dana hibah sebagai tanggapan terhadap kekhawatiran negara-negara tersebut.

Presiden Biden dan para pemimpin lainnya meluncurkan JETP pertama di Afrika Selatan, pada tahun 2021 pada konferensi iklim PBB di Glasgow. Amerika Serikat, Perancis, Inggris, Jerman dan Uni Eropa telah menjanjikan pinjaman, investasi dan hibah sebesar $8,5 miliar dalam lima tahun ke depan untuk membantu Afrika Selatan beralih dari batubara lebih cepat. Hampir setahun kemudian, Indonesia dijanjikan $20 miliar melalui Program Transportasi Udara Bersama (JETP).

READ  Ghana: Mari terus tegakkan nilai-nilai kemanusiaan pasca Ramadhan - imbau Wapres Baumea

Program Afrika Selatan dengan cepat menjadi sumber kritik dari banyak politisi di negara tersebut karena membebani negara dengan terlalu banyak utang dan terlalu sedikit memberikan hibah langsung.

Menteri Pertambangan dan Energi yang berkuasa, Gwede Mantashe, yang juga presiden Kongres Nasional Afrika yang berkuasa, telah berulang kali menyerang konsep yang mendasari JETP, dengan mengatakan bahwa negara-negara maju telah menggunakan perubahan iklim sebagai senjata melawan negara berkembang. Sebagai pendukung setia batu bara dan mantan penambang batu bara, ia telah bersusah payah selama bertahun-tahun dalam mengembangkan rencana energi bersih, menurut para analis dan ekonom.

Presiden Cyril Ramaphosa mengatakan pada bulan Mei bahwa negaranya tetap berkomitmen untuk beralih dari batu bara, dan menggambarkan proyek tersebut sebagai “berkah” bagi Afrika Selatan, namun menekankan bahwa langkah tersebut akan sejalan dengan kebutuhan perekonomian dan masyarakat lokal.

Kantor Mantashe dan Ramaphosa tidak menanggapi permintaan komentar

Seorang pejabat senior Departemen Keuangan AS mengatakan: “Saya tidak bisa melebih-lebihkan dengan mengatakan bahwa hal ini mudah. ​​Namun saya masih percaya bahwa kita memiliki cukup reformis dan kemauan politik untuk mencapai tujuan ini.”

Menambah perlawanan politik adalah disintegrasi jaringan listrik di Afrika Selatan. Pemadaman listrik dapat berlangsung hingga 11 1/2 jam sehari, sebagian besar disebabkan oleh kerusakan yang terus-menerus dan penghentian pemeliharaan yang lama pada pembangkit listrik tenaga batu bara yang sudah menua di negara tersebut.

Perusahaan utilitas negara Afrika Selatan, Eskom, yang berada di ambang kebangkrutan, telah merencanakan untuk menutup lebih dari 6.000 megawatt kapasitas pembangkit listrik tenaga batu bara, yang mewakili sekitar 14% dari kapasitas terpasang batu bara, pada akhir tahun 2028. Namun dalam laporan perkiraan yang dikeluarkan pada bulan Oktober , “Diasumsikan tidak ada pembangkit listrik tenaga batu bara yang akan ditutup” dalam lima tahun ke depan, kata perusahaan utilitas tersebut.

Salah satu orang yang terlibat dalam negosiasi mengatakan: “Hal ini terjadi terlalu cepat dan bagian yang ‘adil’ dari ‘transisi yang adil’ diabaikan.”

Batubara merupakan bagian integral dari Afrika Selatan, yang memperoleh lebih dari 80% kebutuhan listriknya dan hampir seperlima kebutuhan bahan bakar cairnya dari batu bara. Perusahaan ini juga termasuk dalam 10 produsen batubara terbesar di dunia; Pertambangan batu bara mewakili lebih dari 90.000 lapangan kerja di negara yang tingkat penganggurannya lebih dari 30%.

Namun, menunda penutupan pembangkit listrik tenaga batu bara berarti Afrika Selatan berisiko melanggar janji iklimnya, termasuk mengurangi emisi karbon antara 5% dan 21% pada tahun 2030, dibandingkan dengan tingkat emisi pada tahun 2020.

“Jika ini terjadi, kami tidak akan mampu membiayainya,” kata seorang negosiator dari salah satu negara kaya.

Program Indonesia mulai berubah pada tahun ini ketika pemerintah mengatakan JETP tidak mencakup sekelompok pembangkit listrik tenaga batubara yang dibangun untuk smelter dan pembangkit listrik lainnya di daerah terpencil yang tidak terhubung dengan jaringan listrik. Pemerintah Indonesia merencanakan perusahaan-perusahaan untuk membangun lebih banyak lagi meskipun negara tersebut mempunyai komitmen terhadap proyek JETP, yang merupakan bagian dari strategi nasional untuk menjadi pabrik peleburan nikel dan kobalt yang besar, yang diperlukan untuk membuat baterai mobil listrik.

Ketika perjanjian ini pertama kali diumumkan, para pejabat AS berasumsi bahwa Indonesia akan memiliki pembangkit listrik off-grid senilai 9.000 megawatt pada tahun 2030. Sejak itu, para pejabat Indonesia mengungkapkan bahwa sudah ada sekitar 14.000 megawatt pembangkit listrik tersebut di seluruh negeri. Perusahaan-perusahaan Indonesia berencana membangun tambahan 20.000 megawatt.

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Indonesia tidak menanggapi permintaan komentar.

“Ini mengejutkan, tidak hanya bagi kami tetapi juga bagi banyak orang di pemerintahan Indonesia,” kata seorang pejabat Departemen Luar Negeri AS.

Kirimkan surat ke Alexandra Wexler di [email protected], Sha Hua di [email protected], dan Matthew Dalton di [email protected]