POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Permintaan akan barang-barang unik menyatukan dunia perhiasan dan seni

Permintaan akan barang-barang unik menyatukan dunia perhiasan dan seni

Buka Intisari Editor secara gratis

Pada pameran seni, barang antik, dan desain tahunan TIFAF Maastricht di musim semi, pedagang yang berbasis di AS, Simon Tekle, memamerkan model kapal panjang Viking yang juga dapat digunakan sebagai perhiasan. Layar anyaman emas 22 karat dan kristal batu yang bisa dilepas menjadi gelang, bendera naga berubah menjadi peniti jabot, dan kedua perisai menjadi anting. Sebuah rantai yang tersembunyi di bawah dek menciptakan kalung dengan tambahan dayung dan lebih banyak baju besi.

Tukang emas yang berbasis di California, Lauren Tetelli, yang mendirikan merek perhiasan Lauren Nicole, menghabiskan lebih dari 1.000 jam selama dua tahun untuk menciptakan perhiasan dekoratif yang unik. Ia yakin, memajang perhiasan saat tidak dipakai lebih sering terjadi. “Rasanya wajar jika ingin memiliki pakaian dan menikmatinya, dibandingkan beberapa kali Anda mengenakan sesuatu,” katanya.

Fokus pada pameran ini adalah salah satu aspek dari hubungan kuat antara perhiasan – yang sering dianggap sebagai karya miniatur seni dekoratif – dan dunia seni.

“Dunia seni melengkapi perhiasan, dan dunia perhiasan melengkapi pasar seni, dan hubungan ini bahkan lebih erat dari sebelumnya,” kata Christian Hemmerl. Bersama istrinya, Jasmine, dia adalah generasi keempat yang memimpin Hemmerle, bisnis keluarga Jerman yang merupakan salah satu dari empat peserta pameran perhiasan di Tefaf New York, yang dimulai hari ini.

Terdapat 17 pembuat perhiasan di antara 270 peserta pameran di Tefaf Maastricht. Kategori ini memiliki “salah satu daftar tunggu terlama, jika bukan yang terpanjang,” dibandingkan stan mana pun, dengan peminat yang terus meningkat dari tahun ke tahun, dan lebih banyak toko perhiasan di daftar ini dibandingkan yang hadir di pameran tersebut, kata Will Koerner, presiden pameran.

READ  Millie Bobby Brown akan membintangi film fiksi ilmiah Netflix yang disutradarai oleh Russo bersaudara
Jasmine dan Christian Hemmerl © Jannik Struich

Para pembuat perhiasan kontemporer dan kreatif senang berpartisipasi karena “ini adalah kesempatan besar bagi mereka untuk menempatkan perhiasan mereka dalam konteks seni…,” katanya. . . “Ini hampir merupakan cara yang berbeda untuk mendapatkan contoh pengerjaan yang luar biasa.” Telah ada proses pengerjaan ulang perhiasan sehingga menarik “berbagai aspek kolektor,” kata Koerner, dan penting bagi mereka untuk menyadari bahwa “membeli perhiasan bukanlah hal yang mudah.” sepele…” Ini seperti membeli furnitur Picasso atau mendesain furnitur.

Hal ini berlaku dua arah, tambahnya, karena pasar seni telah “mencoba untuk melakukan reorientasi terhadap barang-barang mewah” secara lebih luas dalam delapan tahun terakhir.

Pada Collect Art Fair di London, pada bulan Maret, Goldsmiths Fair memamerkan Juggle karya pembuat perhiasan Ella Fearon-Low – koleksi lima pin lucu yang dipasang pada dudukan berwarna-warni. Galeri kontemporer Ruup & Form menampilkan koleksi perhiasan Jed Green's Wear/Display: benda dekoratif dengan elemen yang dapat dilepas untuk dipakai.

Beberapa pembuat perhiasan mengikuti jejak mendiang pembuat perhiasan Inggris Wendy Ramshaw dengan mendirikan platform, kata Harriet Scott, ketua Pameran Tukang Emas. “Kami melihat semakin banyak pembuat perhiasan yang memasukkan ide dasar miniatur dalam beberapa cara, jadi [the piece] “Ini kemudian bisa berakhir di rak perapian atau meja rias,” katanya.

Melakukan hal ini memberi ruang bagi pembuat perhiasan untuk lebih berkreasi, kata Scott. “Mereka mendapat kendali atas bagaimana karya mereka dilihat meskipun tidak terlihat di tubuh, dan itu sangat bagus,” katanya. Dia menambahkan bahwa hal itu juga “mengangkatnya ke bidang seni.”

Rumah perhiasan besar telah lama menjalin hubungan dengan dunia seni dalam berbagai cara, termasuk mensponsori pameran dan acara, serta berpartisipasi dalam pameran.

READ  Nine Inch Nails Memainkan Dua Bowie Klasik di Pesta Pertama dalam 3 Tahun
Sebuah pameran oleh Van Cleef & Arpels menampilkan desain kontemporer dengan pola geometris di dinding, meja pajangan dengan perhiasan, dan hiasan foto model yang mengenakan perhiasan tersebut.
Pertunjukan Van Cleef & Arpels di Tefaf © Tevaf

Van Cleef & Arpels telah memamerkan koleksi warisan budaya dan perhiasan mewah di TIFAF Maastricht sejak 2013, dan membangun hubungan dengan ruang pamer untuk mengelola acara klien. Merupakan “keputusan bisnis” untuk menjangkau kolektor seni dekoratif untuk mencari klien baru, kata Nicola Leuchsinger, yang merupakan direktur Koleksi Warisan Van Cleef & Arpels pada saat wawancara tetapi sejak itu menjadi CEO Buccellati. Perusahaan barunya meluncurkan retrospektif di Venesia bulan lalu, bertepatan dengan pembukaan Venice Biennale.

Luchsinger mengatakan basis klien Van Cleef & Arpels di dunia seni telah tumbuh sebesar 300 persen selama 20 tahun terakhir, dan stannya di pameran tersebut mungkin “tidak terlalu mengintimidasi” bagi sebagian pelanggan dibandingkan pergi ke toko.

Elisabetta Cipriani, galeri London yang menyandang namanya, mengkhususkan diri pada perhiasan seniman dan kliennya adalah kolektor seni. Dia mengatakan bahwa orang-orang saat ini ingin mengenakan perhiasan unik yang mempunyai cerita, dan menunjukkan bahwa meningkatnya popularitas perhiasan artis selama dekade terakhir telah mempengaruhi pasar yang lebih luas. “Orang-orang yang bekerja di dunia perhiasan menyadari bahwa pelanggan mencari sesuatu yang berbeda. . . .

“Semakin banyak pembuat perhiasan yang menjadi kreatif” dan “mendobrak batasan,” kata Hemmerle, yang merupakan anggota dewan pengawas Tevaf. Kolektor mencari “eksklusivitas”, baik dalam seni atau perhiasan.

Karya pahatan karya seniman perhiasan Ute Dekker, termasuk anting-anting bimetalik yang terinspirasi oleh karya Man Ray, ditampilkan di penjualan Cipriani – Perhiasan Pematung dan Pelukis – di Venesia bulan lalu. Decker yakin tingginya status beberapa penjual perhiasan “seni” disebabkan oleh “zeitgeist” individualisme, bukan karena orang yang sekadar ingin membeli berlian berukuran besar.

READ  Trailer pertama Avatar 2 membutuhkan lebih sedikit Na'vi dan lebih banyak Pandora

“Perhiasan, jika berhasil, seperti halnya seni, jika sukses, hal itu akan memengaruhi Anda secara emosional,” katanya. “Ini memicu sesuatu, mungkin membuat Anda berpikir, itu membuat Anda tertarik.”