POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perkembangan Ekonomi Terbaru Indonesia: Meskipun ada indikator negatif, pertumbuhan yang kuat diperkirakan akan terjadi pada kuartal ketiga tahun 2021

Perkembangan Ekonomi Terbaru Indonesia: Meskipun ada indikator negatif, pertumbuhan yang kuat diperkirakan akan terjadi pada kuartal ketiga tahun 2021

Nah, ada semacam tampilan campuran. Di sisi lain, Indonesia masih dapat menikmati “low base impact” yang cukup besar pada kuartal ketiga tahun 2021 (PDB Indonesia mengalami kontraksi sebesar -3,49% pada kuartal ketiga tahun 2020). Namun di sisi lain, aktivitas ekonomi masih jauh dari level normal.

Terkait pertumbuhan PDB Triwulan III 2021, terdapat permasalahan bahwa Indonesia belum bisa menikmati dampak perayaan Ramadhan dan Lebaran Idul Fitri pada triwulan II 2021 yang menyebabkan peningkatan konsumsi yang cukup signifikan. Tidak hanya itu, pemerintah Indonesia telah memberlakukan pembatasan sosial dan perdagangan yang lebih ketat (disebut PPKM Level 1-4) pada 3 Juli 2021. Mengingat pembatasan ini baru mulai mereda (sangat sederhana) dari paruh kedua Agustus 2021, efeknya akan terasa sepanjang kuartal ketiga. Apalagi konsumsi rumah tangga biasanya menjadi penyumbang terbesar bagi pertumbuhan ekonomi Indonesia secara keseluruhan, sehingga ketika konsumsi rumah tangga turun, pertumbuhan ekonomi di Indonesia juga ikut turun.

Namun, di sisi lain, jumlah kasus baru COVID-19 telah menurun secara signifikan di seluruh Indonesia, sehingga seharusnya membuat masyarakat Indonesia lebih percaya diri dalam berkonsumsi. Faktanya, pembatasan pusat perbelanjaan di banyak pusat kota dilonggarkan pada Agustus 2021, sehingga lebih banyak pengunjung dan konsumsi rumah tangga harus didorong.

Meskipun ada alasan untuk agak pesimis dengan situasi tersebut (yang kami jelaskan di bawah berdasarkan beberapa indikator ekonomi makro), Indonesia Investments memperkirakan pertumbuhan PDB negara tersebut berada pada kisaran 4,0 – 5,0 persen (y/y) pada Triwulan ke-3-2021 , terutama berkat efek dasar yang rendah (konstan). Sementara itu, pemerintah Indonesia (sebenarnya Kementerian Keuangan) memiliki dua skenario pertumbuhan PDB untuk kuartal ketiga tahun 2021: (1) “skenario berat” dengan kisaran yang ditetapkan pada 4,0 – 4,6 persen (y/y), dan ( 2) ) “Skenario moderat” dengan kisaran pertumbuhan PDB ditetapkan sebesar 5,4-5,9 persen (y/y).

READ  Indonesia mencetak gol bersih 2060

[…]

Demikian pengantar artikel ini. Artikel selengkapnya tersedia dalam laporan Agustus 2021. Laporan ini dapat diminta dengan mengirimkan email ke [email protected] atau pesan ke +62.882.9875.1125 (termasuk WhatsApp).

Lihat di dalam laporan di sini!

.

diskusi