POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah sudah waktunya untuk berinvestasi di Cina?

Apakah sudah waktunya untuk berinvestasi di Cina?

Cina Pasar saham belum bergerak cepat sejak Tahun Baru Imlek di bulan Februari, meskipun pemulihan ekonomi sedang berlangsung selama bulan-bulan musim panas. Sementara itu, India – pesaing besar China dalam pertumbuhan – telah melihat pasar sahamnya bergerak maju. Ini mungkin membuat investor bertanya-tanya apakah pasar saham China akan membaik dalam beberapa bulan terakhir tahun ini.

Di permukaan, kemungkinan hal ini terjadi mungkin tidak tampak begitu besar. Perubahan peraturan baru-baru ini yang memengaruhi sektor teknologi, termasuk pengenalan pembatasan video game untuk anak di bawah umur, telah membebani sentimen. Selain itu, pemulihan ekonomi China telah menunjukkan tanda-tanda bergulir, karena jenis delta virus corona mulai mempengaruhi konsumen di dalam dan luar negeri.

Pertumbuhan penjualan ritel dan produksi pabrik melambat pada Juli karena melonjaknya harga komoditas, kekurangan chip dan langkah-langkah pengurangan emisi karbon, menjinakkan pasar properti, banjir parah di Provinsi Henan dan penutupan sebagian pelabuhan peti kemas terbesar kedua di China menyebabkan penurunan aktivitas.

Namun, data baru yang dirilis minggu ini menunjukkan bahwa aktivitas sekarang dapat pulih. Ekspor naik lebih dari seperempat pada bulan Agustus dibandingkan dengan bulan yang sama pada tahun 2020, meningkat dari 19,6% tahun ke tahun pada bulan Juli. Impor juga meningkat pesat dan meningkat sepertiga dari tahun lalu1.

Mencerminkan permintaan yang kuat dari China, Kementerian Energi Indonesia menetapkan rekor harga batu bara untuk September pada $150,03 per ton kemarin, naik dari $130,99 pada Agustus.2. Indonesia merupakan pengekspor batubara termal terbesar di dunia.

Setelah mengurangi jumlah yang harus disimpan bank sebagai cadangan untuk pinjaman yang mereka buat pada bulan Juli, bank sentral China bulan lalu mengisyaratkan bahwa pihaknya siap untuk meringankan kondisi kredit di beberapa area target ekonomi jika diperlukan.3. Jika ekonomi terus membuat kemajuan serupa dengan apa yang kita lihat di bulan Agustus, itu mungkin tidak perlu.

READ  Indonesia dan Kanada luncurkan pembicaraan kemitraan ekonomi

Either way, data terbaru menjadi pertanda baik untuk pasar saham China yang, setelah enam bulan lesu, diperdagangkan hanya 14 kali keuntungan perusahaan diharapkan untuk menghasilkan selama tahun depan dibandingkan dengan 22 kali untuk Amerika Utara.4. Pemerintah China menargetkan pertumbuhan lebih dari 6% pada tahun 2021.

Banyak dana Fidelity Select 50 menawarkan eksposur investor ke China, baik secara langsung melalui investasi di perusahaan China atau di kawasan Asia yang lebih luas. Perekonomian Cina yang kuat menguntungkan produsen komoditas Asia serta produsen di negara-negara seperti Thailand dan Vietnam. Ini juga harus memberikan dorongan ke pasar wisata tradisional Tiongkok di Singapura, Indonesia dan Malaysia setelah perbatasan dibuka kembali.

Stewart Investors Asia Pacific Sustainability Fund senilai £7,3 miliar memiliki eksposur langsung yang relatif rendah ke China sekitar 7,5%. Namun, kepemilikan baru di perusahaan China baru-baru ini diperkenalkan ke portofolio, termasuk posisi di waralaba pengujian molekuler terkemuka China dan bisnis otomasi industri China.

Fidelity Asian Special Situations Fund, dijalankan oleh manajer portofolio berpengalaman Teera Chanpongsang, menargetkan peluang pertumbuhan di pasar Asia dan menyukai saham dengan harga menarik dalam kaitannya dengan peningkatan pendapatan. 10 kepemilikan teratas saat ini termasuk Taiwan Semiconductor (TSMC) bersama dengan Alibaba dan Tencent – keduanya baru-baru ini meningkatkan volume program pembelian kembali saham mereka.

Sumber:

1 South China Morning Post, 07.09.21
2 Reuters, 07.09.21
3 China Daily, 13.08.21
4 MSCI, 31.08.21
5 Stewart Investors 31.07.21