POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

COVID-19: Asia Tenggara berencana untuk melonggarkan pembatasan perjalanan untuk melawan ekonomi yang melumpuhkan |  bepergian

COVID-19: Asia Tenggara berencana untuk melonggarkan pembatasan perjalanan untuk melawan ekonomi yang melumpuhkan | bepergian

Bahkan ketika mereka bergulat dengan salah satu wabah Covid-19 terburuk di dunia, negara-negara di Asia Tenggara perlahan-lahan menyadari bahwa mereka tidak mampu lagi menanggung pembatasan yang melumpuhkan yang diperlukan untuk menghancurkannya.

Di lantai pabrik di Vietnam dan Malaysia, di tempat pangkas rambut di Manila atau menara perkantoran di Singapura, regulator terus maju dengan rencana pembukaan kembali, mencoba menyeimbangkan pengendalian virus dan membuat orang dan uang tetap bergerak. Hal ini menyebabkan sejumlah pengalaman termasuk makanan yang dikirim oleh militer, pekerja yang terjebak, penutupan kecil, dan akses hanya ke restoran dan kantor yang dibentengi.

Tidak seperti Eropa dan Amerika Serikat, yang telah bergerak di jalur untuk membuka kembali, tingkat vaksinasi yang rendah di kawasan itu menjadikannya salah satu yang paling rentan terhadap infeksi tipe delta. Tetapi dengan keuangan negara yang diregangkan oleh putaran stimulus sebelumnya dan daya tembak kebijakan moneter berkurang, penguncian menjadi kurang berkelanjutan dari hari ke hari.

“Ini adalah keseimbangan yang sulit antara hidup dan mata pencaharian,” kata Crystal Tan, seorang ekonom di Australia dan Selandia Baru Banking Group Ltd., mencatat bahwa bahkan Singapura telah menderita tingkat infeksi yang tinggi meskipun memiliki tingkat vaksinasi terkemuka di dunia. Tan mengatakan risiko pembukaan kembali dengan penutupan dan start-up lebih tinggi di wilayah lain, di mana cakupannya jauh lebih rendah.

Penutupan pabrik di Asia Tenggara telah menyebar ke seluruh dunia menciptakan masalah rantai pasokan karena pembuat mobil termasuk Toyota Motor Corp memangkas produksi dan pengecer pakaian Abercrombie & Fitch Co. Peringatan bahwa situasinya “di luar kendali kami.”

Tingkat kematian harian di banyak negara Asia Tenggara telah melampaui rata-rata global, membantu mendorong mereka turun dari peringkat ketahanan Bloomberg terhadap Covid.

READ  Sebuah studi kasus dari Indonesia menunjukkan bahwa solusi dLab dapat mengarah ke

Namun, para pejabat semakin khawatir tentang apa artinya secara ekonomi jika pembatasan berlangsung terlalu lama meskipun lambatnya vaksinasi. Malaysia mengurangi separuh perkiraan pertumbuhannya untuk 2021 menjadi 3% -4% karena kasus harian mencapai angka rekor. Ledakan pariwisata Thailand yang diharapkan dengan cepat memudar.

‘Mimpi yang sulit’

Bahkan ketika prospeknya terlihat mengesankan – Vietnam akan tumbuh 6% tahun ini dan pejabat di Singapura melihat perkiraan mereka setinggi 7% – ada tekanan yang meningkat untuk mengatasi rintangan rantai pasokan global dan untuk menghindari meredam selera investor asing untuk wilayah yang dinamis.

Menurut ekonom Oversea-Chinese Banking Corp, Willian Wiranto, negara-negara Asia Tenggara sedang dilemahkan oleh biaya ekonomi dari putaran penguncian berturut-turut dan meningkatnya rasa kelelahan di antara populasi mereka saat krisis berlanjut.

“Harapan pembukaan kembali perbatasan yang luas yang dapat memperlancar arus perdagangan dan pariwisata di berbagai negara ASEAN akan tetap menjadi mimpi yang jauh,” kata Wiranto.

Ketika datang ke dampak pada rantai pasokan global, risiko termasuk yang tertinggi di Vietnam, di mana penguncian yang semakin ketat telah memberlakukan biaya tinggi bagi produsen dan eksportir sementara gagal membendung penyebaran delta.

Kementerian perdagangan negara itu memperingatkan bulan ini bahwa mereka berisiko kehilangan pelanggan di luar negeri karena pembatasan ketat yang telah menutup pabrik. Kamar Dagang Eropa di Vietnam memperkirakan bahwa 18% dari anggotanya telah memindahkan sebagian produksi mereka ke negara lain untuk memastikan rantai pasokan mereka terlindungi, dan diharapkan lebih banyak lagi yang akan menyusul.

transformasi endemik

Kesabaran publik hampir habis di seluruh kawasan, terutama karena mereka telah memerangi virus lebih lama daripada kebanyakan negara di dunia. Di Malaysia, kecemasan sosial membantu memaksa perubahan rezim setelah penguncian yang diperpanjang menyebabkan hilangnya pekerjaan tetapi gagal mengurangi kasus.

READ  12 inovator bekerja untuk meningkatkan kehidupan pekerja sektor informal di Indonesia

Protes jalanan terhadap pemerintah Thailand yang mendahului Covid telah berkembang menjadi demonstrasi terkait epidemi. Nasib pekerja miskin di Vietnam – jauh dari menjanjikan pekerjaan kelas menengah untuk perusahaan multinasional – meningkatkan tekanan pada pemerintah untuk membuka kembali.

Di Singapura dan Filipina, perusahaan menjadi lebih vokal tentang kesulitan dalam perencanaan jangka panjang karena ketidakpastian tentang kebijakan pemerintah.

Akibatnya, sekarang ada pergeseran yang berkembang di Asia Tenggara untuk memperlakukan Covid-19 sebagai penyakit endemik, dengan negara-negara seperti Malaysia, Indonesia, dan Thailand meniru strategi Singapura untuk belajar “hidup dengan virus”.

Indonesia, ekonomi terbesar di kawasan ini, fokus pada permainan panjang. Para menteri berusaha untuk memperkuat aturan seperti mandat topeng selama bertahun-tahun daripada menerapkan pembatasan pergerakan yang terputus-putus. Mereka juga memperkenalkan “peta jalan” untuk area tertentu seperti kantor dan sekolah untuk menentukan basis yang lebih permanen di normal baru.

Melaporkan jumlah kasus harian sekarang kurang penting daripada berbahaya. Hal ini terutama berlaku untuk dua negara yang paling banyak divaksinasi di Asia Tenggara – Singapura, yang menempati urutan pertama di dunia di atas 80%, dan Malaysia, di mana setengah dari populasi divaksinasi sepenuhnya.

Penutupan yang ditargetkan

Alih-alih penguncian nasional atau regional, Filipina ingin menerapkan pembatasan pergerakan di area yang lebih ditargetkan – di jalan atau bahkan di rumah. Vietnam juga menguji strategi ini, dengan Hanoi mendirikan pos pemeriksaan perjalanan ketika pejabat mengubah pembatasan berdasarkan risiko virus di berbagai wilayah kota.

Hanya mereka yang memiliki kartu vaksinasi yang dapat memasuki pusat perbelanjaan dan tempat ibadah di Jakarta, atau pergi ke bioskop di Malaysia. Restoran di Singapura diwajibkan untuk memeriksa status vaksinasi pengunjung. Di Manila, para pejabat sedang mempertimbangkan “gelembung vaksin” untuk tempat kerja dan transportasi umum.

READ  Pabrik-pabrik Asia telah terpengaruh oleh gangguan pasokan yang terkait dengan epidemi

Sementara strategi ini dapat mengurangi kerusakan ekonomi yang lebih luas, bahayanya adalah bahwa distribusi vaksin yang tidak merata – di Malaysia, misalnya, ke negara-negara yang secara ekonomi vital daripada daerah miskin – dapat merugikan penduduk berpenghasilan rendah secara tidak adil.

Ikuti cerita lainnya di Situs jejaring sosial Facebook Dan Indonesia

Cerita ini diterbitkan dari feed kantor berita tanpa modifikasi teks. Hanya judulnya saja yang berubah.