POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perekrutan Lebih Banyak Muslim dari BSP Dapat Menyakiti Oposisi di UP

New Delhi, 11 Januari (IANS): Oposisi di Uttar Pradesh berusaha untuk memikat suara minoritas ke dalam kelompoknya dalam pemilihan majelis pada bulan Februari dan Maret. Muslim.

BSP dikatakan telah selesai dengan calon untuk mayoritas kursi dan telah ditunjuk bertanggung jawab untuk masing-masing bagian Majelis. Nama-nama calon akan diumumkan dengan Komisi Pemilihan Umum diberitahu tentang tahap pertama pemungutan suara pada 14 Januari, tetapi calon potensial dalam daftar telah diberitahukan secara informal. Dapat dipahami bahwa ada sejumlah besar Muslim di masa lalu dan Partai Sosialis khawatir bahwa langkah BSP dapat membantu BJP karena akan menyebabkan perpecahan suara dalam pemilihan.

Pada tahun 2007 komunitas Muslim sebagian besar memilih BSP, dan untuk SP pada tahun 2012, tetapi pada tahun 2017, suara mereka dibagi antara SP-Kongres dan BSP, membantu BJP.

Perebutan suara umat Islam tidak hanya terbatas pada SP, BSP dan Kongres, namun AIMIM juga menyasar masyarakat dan sangat aktif bernegara.

Ketua AIMIM Asaduddin Al-Owaisi, dalam pertemuan publiknya, mengatakan bahwa umat Islam sekarang menginginkan bagian mereka dalam membentuk kekuasaan. “Setiap sekte memiliki bagian kekuasaan, tetapi umat Islam telah dilarang dan sekarang menghadapi diskriminasi,” katanya.

Analis independen Rahul Varma mengatakan: “Partai Sosialis mendapat mayoritas suara dari Muslim di UP. Pemilihan Majelis Umum 2022 kemungkinan akan menjadi bipolar, yaitu kompetisi utama akan terbatas pada koalisi yang dipimpin BJP dan kepemimpinan Sosialis Partai Dengan tersingkirnya pemain lain Termasuk BSP Tidak heran jika SP mendapat lebih dari 75 persen suara Muslim. .”

Muslim adalah blok agama terbesar kedua dan perkiraan kasar menempatkan populasi mereka pada 20 persen tetapi dalam pemilihan 2017, mereka terpecah dan BJP, yang bergantung pada konsolidasi Hindutva yang didukung oleh rekayasa sosial, menyapu pemilihan.

READ  Membeli Vaksin COVID-19: Tender global bukanlah solusi, kata para ahli

Terlepas dari populasinya yang besar, hanya 23 MLA Muslim yang terpilih pada tahun 2017 sementara jumlah tertinggi adalah pada tahun 2002 di 64.